Kesihatan

Tidur nyenyak atau Buka Mulut Semasa Tidur, Apa yang Menyebabkannya?

Adakah anda salah seorang yang mempunyai kebiasaan tidur dengan mulut terbuka atau tidur nyenyak? Sekiranya anda sedar, tidur dengan mulut terbuka boleh membuat anda merasa malu atau rendah diri. Terutama, jika ini dilakukan semasa anda tertidur di tempat awam. Sekiranya dilakukan secara berterusan, bahaya mangan semasa tidur untuk kesihatan tidak boleh dipandang rendah. Oleh itu, kenal pasti sebab, bahaya, dan cara menghentikan kebiasaan tidur dengan teruk dalam artikel berikut.

Apa yang menyebabkan tidur lena?

Anda mungkin sudah pasti tidur dengan mulut terbuka. Namun, sebilangan orang mungkin mengalaminya secara berterusan dan sukar dikawal. Pada amnya, orang yang tidur dengan mulut terbuka boleh terjadi kerana kedudukan tidur yang tidak betul. Contohnya, tidur di perut anda, yang kadang-kadang berisiko membuat anda tidur dengan mulut terbuka. Tidur dalam keadaan duduk dengan kepala belakang juga sangat mungkin untuk anda tidur dengan mulut terbuka. Selain itu, terdapat beberapa sebab yang mungkin anda alami adalah seperti berikut.

1. Alahan

Apabila anda mengalami alahan, badan anda akan membuka mulut secara automatik. Makna tidur nyenyak yang anda alami mungkin disebabkan oleh reaksi alergi. Ya, secara amnya, anda akan bernafas untuk menyedut oksigen dan menghembuskan karbon dioksida, melalui hidung. Namun, apabila alergi menyerang, saluran pernafasan mungkin terganggu. Untuk mengelakkan kekurangan oksigen, tubuh akan secara automatik membuka mulut untuk membiarkan udara masuk ke dalam badan. Dengan cara itu, anda masih boleh bernafas.

2. Hidung tersumbat

Selain alergi, masalah pernafasan lain kerana kesesakan hidung, seperti selesema, selesema, atau sinusitis, atau yang lain boleh menyukarkan anda bernafas ketika tidur. Sebabnya, aliran udara melalui saluran udara menjadi terganggu sehingga anda secara automatik akan membuka mulut untuk terus bernafas dengan bebas. Inilah sebabnya mengapa tidur dengan mulut terbuka dapat dialami.

3. Apnea tidur

Selain terengah-engah semasa tidur, penghidap apnea tidur sering berdengkur Apnea tidur Ia juga menjadi penyebab tidur nyenyak. Gangguan tidur ini menyebabkan seseorang berhenti bernafas selama beberapa saat semasa tidur. Bagi sebilangan penghidap apnea tidur, tidur dengan mulut terbuka nampaknya menjadi kebiasaan bagi mereka untuk mengelakkan kekurangan oksigen di dalam badan. Sebenarnya, kadang-kadang penghidap apnea tidur akan tidur. Ketika mereka tidur berdengkur, kemungkinan besar keadaan mulut mereka akan terbuka.

4. Masalah struktur hidung

Masalah dengan struktur hidung nampaknya menjadi penyebab tidur nyenyak seseorang. Contohnya, disebabkan oleh septum hidung yang menyimpang, serta kecederaan atau kecederaan pada hidung.

Adakah berbahaya untuk tidur dengan mulut terbuka?

Mulut terbuka semasa tidur kelihatan remeh. Sebenarnya, jika dilakukan secara berterusan dan tidak dapat dikendalikan, itu dapat membahayakan kesihatan. Contohnya, tidur nyenyak boleh membuatkan anda terkulai ketika tidur. Tidur dengan mulut yang terbuka memudahkan air liur keluar dari mulut anda. Kadang-kadang, bahaya mulut terbuka semasa tidur juga berisiko membuat anda tersedak. Bukan hanya itu, bahaya lain dari mulut terbuka semasa tidur yang mungkin anda alami adalah seperti berikut.

1. Mulut kering

Mulut kering adalah salah satu kesan bernafas melalui mulut semasa tidur.Salah satu bahaya yang paling biasa berlaku apabila mulut terbuka semasa tidur adalah mulut kering pada keesokan harinya. Institut Penyelidikan Pergigian dan Kraniofasial Nasional melaporkan bahawa penyejatan dari tisu lembut yang melapisi mulut dan saluran udara boleh berlaku semasa anda tidur dengan mulut terbuka. Akibatnya, masuk dan keluarnya udara melalui mulut dapat membuat Anda tidak nyaman akibat gangguan menelan dan penurunan fungsi pelindung air liur.

2. Masalah pada gigi dan mulut

Kebiasaan tidur dengan mulut terbuka yang berlaku secara berterusan menjadikan keadaan mulut dan bibir menjadi kering. Dalam jangka masa panjang, keadaan mulut kering boleh menyebabkan pelbagai masalah pada gigi dan mulut, termasuk penurunan fungsi air liur. Sebenarnya, air liur mempunyai pelbagai fungsi. Sekiranya mulut mempunyai air liur yang kurang kerana tidur nyenyak semasa tidur, pH plak akan lebih rendah, meningkatkan jumlah bakteria jahat di dalam mulut. Akibatnya, risiko kerosakan gigi, seperti karies gigi hingga rongga, mungkin berlaku jika anda tidur dengan mulut terbuka secara berterusan.

3. Nafas berbau

Nafas berbau kerana pengumpulan bakteria di kawasan gigi dan mulut Nafas berbau juga boleh membahayakan tidur dengan mulut terbuka. Nafas berbau, juga dikenal sebagai halitosis, dapat terjadi kerana kekurangan air liur yang menutupi kawasan gigi dan mulut, sehingga meningkatkan jumlah bakteria. Penumpukan bakteria pada gigi dan mulut yang berlaku bukan sahaja menyebabkan rongga, tetapi juga bau mulut.

4. Tabiat menelan yang kerap

Tidur dengan mulut terbuka sering dikaitkan dengan menelan yang kerap. Biasanya, menelan adalah perlu untuk menghilangkan dan membersihkan bakteria dari mulut. Lidah akan menekan ke atas bumbung mulut, kemudian menghantar makanan ke kerongkongan. Dalam keadaan tidur nyenyak, mulut kering biasanya mendorong lidah keluar. Akibatnya, lebih banyak udara memasuki mulut. Sekiranya dilakukan secara berpanjangan, menelan terlalu banyak udara boleh meningkatkan risiko asid perut.

5. Rasa letih

Bernafas melalui mulut semasa tidur, tidak berkesan untuk memenuhi keperluan pengambilan oksigen ke dalam paru-paru. Akibatnya, anda mungkin merasa letih ketika bangun keesokan harinya. Satu kajian yang diterbitkan dalam Journal of Clinical Sleep Medicine menyatakan bahawa tidur dengan mulut terbuka boleh mempengaruhi tahap tidur dan mengganggu kualiti tidur.

Bagaimana mengatasi masalah tidur yang buruk?

Cara mengatasi tidur yang buruk sebenarnya bergantung kepada sebab dan keparahannya. Sekiranya masih pada tahap yang ringan, cara menghentikan kebiasaan tidur dengan buruk adalah dengan mengubah posisi tidur anda, seperti tidur di punggung, atau menyusun 2-3 bantal sehingga kepala Anda berada di posisi yang lebih tinggi. Seterusnya, mengambil ubat tertentu, seperti antihistamin, ubat dekongestan, atau yang lain, jika anda mengalami masalah pernafasan, juga boleh menjadi cara untuk menghentikan tidur pendek. Cara lain untuk mengatasi sesak nafas yang boleh digunakan adalah dengan menggunakan jalur pelekat pada jambatan hidung untuk membantu membuat pernafasan melalui hidung lebih mudah. Di samping itu, jalur pelekat tambahan, juga dikenali sebagai pelumas hidung, yang diletakkan di lubang hidung dapat digunakan untuk meningkatkan aliran udara ke hidung yang memungkinkan pernafasan lebih mudah. Dalam keadaan teruk, pemasangan alat atau mesin di mulut dan hidung, seperti tekanan saluran udara positif berterusan (CPAP), boleh menjadi cara untuk mengatasi tidur nyenyak yang disarankan oleh doktor. Mesin ini dapat membantu anda bernafas dengan lebih baik dan tidur lebih lena. [[berkaitan-artikel]] Orang yang menguap ketika tidur mungkin kelihatan tidak berbahaya. Sebenarnya, jika dilakukan untuk waktu yang lama, kebiasaan ini dapat membahayakan kesihatan. Sekiranya cara untuk menghentikan kebiasaan tidur dengan teruk di atas tidak berfungsi, cubalah berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan yang betul mengikut keadaan anda. Sekiranya anda masih mempunyai pertanyaan mengenai penyebab tidur yang tidak baik, tanya doktor melalui aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Caranya, muat turun aplikasi sekarang melalui App Store dan Google Play.