Kesihatan

Bahaya Mendiagnosis Sendiri Gangguan Mental Yang Perlu Diperhatikan

Selepas kegemparan baru-baru ini dalam filem Joker, dan juga memperingati Hari Kesihatan Mental Sedunia pada 10 Oktober, isu kesihatan mental dan mental telah banyak dibincangkan lagi. Di satu pihak, ini adalah kemajuan, bahawa orang mulai menunjukkan keprihatinan mereka terhadap gangguan kesihatan dan mental, dan mengambil berat tentang orang yang masih hidup. Tetapi sayangnya, ada juga kecenderungan untuk merasakan bahawa anda mengalami gangguan jiwa, tanpa berunding dengan psikiatri. Perbuatan mempercayai bahawa dirinya menderita gangguan atau penyakit, dikenali sebagai diagnosis diri. Walaupun anda merasa menunjukkan gejala psikologi tertentu, diagnosis diri adalah tindakan yang berbahaya kerana tidak semestinya anda sebenarnya menderita gangguan jiwa yang anda percayai.

Apakah diagnosis diri?

Diagnosis diri adalah percubaan untuk membuat diagnosis diri berdasarkan maklumat yang diperoleh secara bebas dari sumber yang tidak profesional, seperti rakan atau keluarga, bahkan pengalaman lalu. Sebenarnya, diagnosis diri hanya dapat ditentukan oleh pegawai perubatan profesional. Proses untuk diagnosis yang tepat sangat sukar, walaupun anda berjumpa dengan dua doktor yang berbeza, hasilnya tidak semestinya sama. Diagnosis mesti dibuat berdasarkan gejala, aduan, sejarah perubatan, dan faktor lain. Semasa membuat diagnosis diri, anda sering menyimpulkan masalah kesihatan fizikal atau psikologi dengan maklumat yang anda ada.

Bahaya diagnosis diri kepada gangguan mental yang tidak semestinya dialami

Paling tidak, ada dua kekurangan dan bahaya diagnosis diri kepada gangguan mental, yang mungkin tidak anda alami. Kedua-dua bahaya ini membuat anda berisiko salah diagnosis (salah diagnosis), dan juga kesalahan penanganan.

1. Risiko salah diagnosis

Bahaya pertama adalah risiko salah diagnosis, yang akan memberi kesan negatif kepada diri sendiri. Sebagai contoh, ada seseorang yang melakukannya diagnosis diri bahawa dia menderita gangguan kecemasan. Sebenarnya, jika dia ingin mendapatkan bantuan doktor, ada kemungkinan lain dalam bentuk gejala fizikal yang dialaminya. Bisa jadi, apa yang dialaminya bukanlah gangguan mental, tetapi penyakit fizikal yang harus diatasi, seperti keadaan aritmia. Diagnosis diri berisiko menyebabkan anda salah didiagnosis dengan tidak segera mendapatkan bantuan profesional, dan melakukan diagnosis diri Sekiranya dia mengalami gangguan kecemasan, individu tersebut berisiko untuk melewatkan rawatan untuk keadaan aritmia atau gangguan irama jantung. Terdapat banyak kriteria yang mesti dipenuhi oleh seseorang, agar dapat didiagnosis oleh psikiater, bahawa dia mempunyai gangguan mental tertentu. Gejala satu gangguan mental, dengan gangguan mental yang lain, juga sering mempunyai persamaan. Walau bagaimanapun, tindakan ini adalah cara yang salah.

2. Risiko kesalahan dalam menangani

Bahaya kedua adalah risiko salah menangani cara anda menangani gangguan, yang mungkin sebenarnya tidak anda alami. Contohnya, anda berisiko mengambil ubat haram. Ubat ini, selain menyalahi undang-undang, juga boleh menyebabkan kesan sampingan, interaksi ubat, kesalahan cara pengambilannya, dan juga kesalahan dos. Anda juga tidak boleh mengambil ubat orang lain, yang tidak boleh diambil oleh semua orang. Satu jenis ubat mungkin selamat untuk diambil pasangan anda, tetapi itu tidak semestinya berlaku untuk anda. Jangan mengambil ubat, tanpa arahan doktor. Bukan itu sahaja, ia berbahaya diagnosis diri yang lain adalah membuat anda melambatkan berjumpa dengan pakar psikiatri, dan mendapatkan rawatan yang paling sesuai. Menurut pakar, melakukan diagnosis diri dan mempercayai bahawa anda menderita gangguan mental tertentu tidak membantu anda pulih. Sebaliknya, tindakan ini berisiko memburukkan keadaan mental anda.

Dapatkan bantuan doktor, jika anda mengalami gejala gangguan mental tertentu

Banyaknya maklumat di Internet, seperti gejala gangguan mental tertentu, kuiz mengenai kesihatan mental, atau maklumat mengenai ubat sakit jiwa, hanya dapat menjadi rujukan bagi anda untuk berjumpa dengan psikologi atau psikiatri. Lihat pakar psikiatri, jika anda fikir anda mempunyai masalah psikologi. Walaupun memahami gejala atau menunjukkan hasil kuiz ini boleh bermanfaat, diagnosis hanya boleh dibuat oleh pakar. Kerana psikologi dan psikiatri memang kompeten, mempunyai pengetahuan, dan telah menjalani beberapa siri latihan, untuk memahami keadaan mental seseorang. Di samping itu, mereka lebih objektif dalam meneroka masalah yang menimpa anda. [[Artikel berkaitan]]

Catatan dari SehatQ

Maklumat dari Internet dan media tidak dapat digunakan, sebagai cara untuk mendiagnosis diri gangguan mental (atau penyakit fizikal), yang mungkin sebenarnya tidak anda miliki. Meningkatkan kesedaran mengenai sakit mental itu penting, sangat perlu. Cukup bahawa melengkapkan diri dengan pengetahuan tidak sama dengan melakukannya. Maklumat dan pengetahuan dari Internet dan media hanya berfungsi sebagai insentif untuk mendapatkan bantuan profesional. Berunding dengan psikiatri dan berjumpa doktor, adalah satu-satunya cara untuk mengetahui diagnosis yang tepat, dan mendapatkan rawatan yang tepat.