Kesihatan

Harap Diingat, Corona Rapid Test berbeza dengan Pemeriksaan Swab

Pemeriksaan virus korona menggunakan ujian cepat telah dimulai di Indonesia. Ramai orang berpendapat bahawa ujian ini sama dengan pemeriksaan swab tekak yang telah dilakukan untuk mengesan virus, hanya lebih cepat dan lebih praktikal. Walau bagaimanapun, andaian ini tidak betul. Ujian cepat dan pemeriksaan swab adalah ujian yang berbeza. Ujian cepat korona hanya dapat digunakan sebagai penyaringan atau penyaringan awal. Sementara itu, untuk mendiagnosis seseorang yang dijangkiti COVID-19, hasil pemeriksaan swab digunakan.

Perbezaan antara ujian korona cepat dan pemeriksaan swab tekak

Ratusan ribu kit ujian cepat coronavirus telah memasuki Indonesia. Alat ini kemudiannya akan digunakan sebagai alat pengesanan awal jangkitan virus korona yang semakin berleluasa. Ujian ini berbeza dengan penyapu tekak dan hidung yang telah digunakan untuk menentukan diagnosis COVID-19. Apakah perbezaannya?

1. Jenis sampel yang diambil

Pemeriksaan ujian cepat di Indonesia dilakukan dengan menggunakan sampel darah. Sementara pemeriksaan sapuan menggunakan sampel lendir yang diambil dari hidung dan tekak.

2. Bagaimana ia berfungsi

Pemeriksaan ujian pantas untuk virus yang menggunakan IgG dan IgM dalam darah. Apa itu? IgG dan IgM adalah jenis antibodi yang terbentuk di dalam badan ketika kita mengalami jangkitan virus. Jadi, sekiranya terdapat jangkitan virus di dalam badan, bilangan IgG dan IgM di dalam badan akan meningkat. Hasil ujian pantas dengan sampel darah dapat menunjukkan adanya IgG atau IgM yang terbentuk di dalam badan. Sekiranya ada, maka keputusan ujian cepat positif untuk jangkitan. Walau bagaimanapun, hasil ini bukanlah diagnosis pasti mengenai jangkitan COVID-19. Oleh itu, orang dengan keputusan ujian cepat yang positif perlu menjalani pemeriksaan lebih lanjut, iaitu pemeriksaan kerongkong atau hidung. Pemeriksaan ini dianggap lebih tepat sebagai penanda aras diagnosis. Kerana, virus korona akan melekat di hidung atau tekak dalam, ketika memasuki tubuh. Sampel lendir yang diambil dengan kaedah swab kemudian akan diperiksa dengan menggunakan kaedah PCR (Polymerase Chain Reaction). Hasil akhir pemeriksaan ini akan menunjukkan jika terdapat virus SARS-COV2 (penyebab COVID-19) di dalam badan anda.

3. Masa yang diperlukan untuk mendapatkan hasil

Ujian pantas hanya memerlukan 10-15 minit untuk hasilnya keluar. Sementara itu, pemeriksaan menggunakan kaedah PCR memerlukan beberapa jam hingga beberapa hari untuk menunjukkan hasil. Hasil ujian cepat dan pemeriksaan PCR juga dapat memakan waktu lebih lama dari itu, jika kapasitas makmal yang digunakan untuk memeriksa sampel sudah penuh. Jadi, sampel yang masuk harus beratur untuk waktu yang lama untuk diperiksa.

4. Kelebihan dan kekurangan ujian pantas

Salah satu kelebihan ujian pantas adalah cepat dan senang dilakukan. Kaedah ini juga boleh menjadi alternatif penyaringan cepat untuk mendaftarkan orang yang memerlukan pemeriksaan lebih lanjut. Kelemahannya adalah bahawa keputusan ujian ini tidak dapat digunakan untuk mendiagnosis COVID-19. Pesakit yang positif ujian cepat mesti menjalani pemeriksaan susulan, iaitu swab. Sementara itu, pesakit yang negatif, idealnya mengulangi ujian cepat 7-10 hari kemudian. Sekiranya tidak dapat diulang, maka anda mesti mengasingkan diri di rumah selama 14 hari. Kenapa begitu? Kerana IgG dan IgM, yang merupakan antibodi yang diuji melalui ujian pantas, tidak terbentuk dengan segera setelah anda dijangkiti. Dibutuhkan kira-kira 7 hari untuk antibodi ini terbentuk. Oleh itu, jika anda menjalani ujian pantas hari ini walaupun anda hanya terdedah kepada virus korona semalam, kemungkinan besar hasilnya akan menjadi negatif. Ini dipanggil negatif palsu atau negatif palsu. Begitu juga, apabila keputusan ujian cepat positif, ia mungkin berubah menjadi positif palsu atau positif palsu. Kerana, IgG dan IgM akan terbentuk setiap kali jangkitan berlaku dan bukan hanya disebabkan oleh jangkitan COVID-19. Jadi, jika ujian pantas menunjukkan hasil yang positif, ada dua kemungkinan, iaitu anda sebenarnya dijangkiti COVID-19 atau dijangkiti virus lain, seperti demam denggi, misalnya.

5. Kelebihan dan kekurangan pemeriksaan swab dan PCR

Pengumpulan spesimen lendir menggunakan swab dan pemeriksaan menggunakan PCR adalah kaedah yang paling tepat untuk mengesan virus SARS-CoV2. Tetapi sayangnya, pemeriksaan ini memakan masa lebih lama dan lebih rumit. Pemeriksaan sampel hanya boleh dilakukan di makmal dengan peralatan khas. Oleh itu, kapasiti pemeriksaan tidak terlalu besar. Oleh itu, mungkin diperlukan beberapa hari untuk keputusan ujian keluar. Cara membaca perbezaan antara keputusan ujian pantas dan swab PCR untuk Covid-19

Maklumat lebih lanjut mengenai ujian PCR untuk pemeriksaan virus korona

PCR adalah kaedah pemeriksaan untuk mengesan jangkitan virus korona. Sementara itu, pemeriksaan swab adalah cara untuk mendapatkan sampel yang akan digunakan dalam kaedah PCR. Jadi dalam pemeriksaan korona, pemeriksaan swab dan PCR adalah satu unit. Bagaimana ujian swab dilakukan? Inilah langkahnya.
  • Pesakit akan diminta duduk di kerusi.
  • Kemudian, pekerja kesihatan akan sedikit menekan kepala pesakit ke atas dan memasukkan alat yang berbentuk seperti Putik kapas, tetapi dengan ukuran yang lebih panjang, ke dalam lubang hidung.
  • Alat tersebut akan dimasukkan sehingga melekat di bahagian belakang hidung.
  • Kemudian, teknik sapuan digunakan untuk menyapu alat ke kawasan di belakang hidung.
  • Alat ini mempunyai hujung yang dapat menyerap cecair atau lendir yang terdapat di kawasan tersebut.
  • Peranti akan berada di kawasan tersebut selama beberapa saat untuk membolehkan cecair menyerap sepenuhnya.
  • Setelah selesai, alat swab akan dimasukkan terus ke dalam tiub khas dan ditutup.
  • Kemudian, tiub tersebut akan dimasukkan ke dalam bekas khas dan kemudian dihantar ke makmal untuk pemeriksaan menggunakan teknik PCR.
  • Sekiranya sapuan di hidung tidak mungkin dilakukan, maka sapuan juga boleh dilakukan melalui kerongkong.
Setelah proses pengambilan sampel menggunakan teknik swab selesai, sudah tiba masanya sampel diperiksa menggunakan teknik PCR. Jadi, PCR pada dasarnya adalah pemeriksaan untuk menyamai DNA atau RNA virus. Ia seperti ujian DNA, tetapi untuk virus. Dengan teknik PCR, DNA atau RNA dalam sampel dari swab akan ditiru atau digandakan sebanyak mungkin. Kemudian setelah diduplikasi, DNA atau RNA dari sampel akan dipadankan dengan struktur DNA SARS-CoV2 yang sudah ada. Sekiranya ia sepadan, maka DNA dalam sampel adalah DNA SARS COV-2 yang benar. Ini bermaksud bahawa orang tersebut telah diuji positif untuk COVID-19. Sebaliknya, jika tidak sesuai, orang tersebut negatif untuk COVID-19. • Bagaimana ujian cepat korona berfungsi:Ratusan ribu kit ujian pantas memasuki Indonesia, inilah cara ia berfungsi • Gambaran keseluruhan penguncian kerana korona: Kunci kerana korona, inilah gambar • Ingin memeriksa corona ?: Prosedur pemeriksaan korona berdasarkan peraturan pemerintah.Jadi, cukup jelas, bukankah perbezaan antara ujian cepat dan pemeriksaan swab? Oleh itu, jangan biarkan anda mendapat idea yang salah dan ingin melakukan ujian pantas secara bebas. Lebih baik melakukan pemeriksaan dengan menggunakan ujian cepat yang disediakan oleh pemerintah atau fasilitas kesihatan yang dipercaya, sehingga aliran pemeriksaan dapat dibuat dengan jelas dan dicatat dengan baik. Jadi, anda tidak akan menghadapi masalah untuk masuk ke dalam barisan peperiksaan, jika anda benar-benar perlu menjalani pemeriksaan lebih lanjut dengan swab.