Kesihatan

9 Punca ketulan pada testis yang perlu diketahui oleh lelaki

Benjolan di testis sering menjadi masalah yang dialami oleh lelaki dan lelaki. Keadaan ini boleh disebabkan oleh pelbagai faktor. Walaupun benjolan pada testis sering menimbulkan kebimbangan mengenai kemungkinan barah testis, hakikatnya kebanyakan kes tidak berbahaya.

Penyebab ketulan pada testis

Testis, alias testis, berada di dalam kantung yang disebut skrotum. Itulah sebabnya, benjolan yang muncul di testis juga akan membuat anda mengalami benjolan di skrotum. Benjolan di testis boleh terjadi pada satu atau kedua-duanya, jadi anda mungkin mempunyai testis besar atau kedua-duanya. Berikut adalah beberapa penyebab munculnya benjolan pada testis di skrotum:

1. Spermatocele

Di atas testis, terdapat struktur seperti tiub yang disebut epididimis. Epididimis berfungsi mengangkut sel sperma keluar dari testis. Sekiranya kantung berisi cairan (sista) terbentuk di epididimis atau spermatokel, ini boleh menyebabkan benjolan di testis.

2. Epididimitis

Epididymitis adalah keradangan epididimis. Epididimitis sering disebabkan oleh jangkitan bakteria, termasuk jangkitan kelamin. Dalam beberapa kes, keadaan ini juga boleh disebabkan oleh jangkitan virus atau aliran air kencing yang tidak normal ke epididimis.

3. Varicocele

Varicocele adalah salah satu penyebab ketulan pada testis Varicocele adalah penyakit pembiakan lelaki yang berlaku ketika saluran darah di testis menjadi membesar. Varicoceles kelihatan serupa dengan urat varikos pada urat kaki. Varicoceles juga boleh menyebabkan benjolan muncul di testis. Dalam beberapa kes, varicoceles tidak memerlukan rawatan perubatan khas. Namun, jika penyakit ini diklasifikasikan sebagai teruk, pesakit mungkin memerlukan rawatan perubatan dalam bentuk pembedahan varicocele (varicocelectomy) untuk menormalkan saluran darah yang bermasalah.

4. Hidrokel

Hidrokel adalah penumpukan cecair dalam membran yang mengelilingi testis. Sebilangan kecil cecair adalah normal, tetapi sejumlah besar dapat menyebabkan benjolan di skrotum yang biasanya tidak menyakitkan. Hidrokel sering berlaku selepas jangkitan atau kecederaan pada kawasan genital (genital). Keadaan ini boleh berlaku pada satu atau kedua-dua buah zakar.

5. Haematocele

Penyebab benjolan seterusnya pada testis adalah hematosel. Haematocele juga merupakan gangguan perubatan yang menyerang selaput yang menutupi testis. Walau bagaimanapun, hematosel yang terkumpul adalah darah. Keadaan ini biasanya disebabkan oleh kecederaan pada testis

6. Hernia inguinal

Hernia inguinal, atau lebih dikenal dengan "ovari menurun", adalah keadaan ketika bahagian usus kecil turun ke skrotum menyebabkan benjolan di skrotum muncul. Hernia inguinal disebabkan oleh kelemahan saluran inguinal dan otot di perut dan pangkal paha.

7. Kilasan testis

Kilasan testis adalah keadaan ketika testis terkeluar. Kilasan testis menyebabkan kesakitan yang besar, selain gejala lain termasuk benjolan di testis. Penyebab testis yang terkeluar tidak diketahui secara pasti, selain dari beberapa faktor risiko seperti usia, sejarah keluarga, kecederaan, dan cuaca. Torsi menyebabkan mampatan saluran darah dan serat saraf, jadi tindakan untuk melepaskan kilasan mesti segera diambil untuk menjaga kelancaran aliran darah ke testis dan mencegah kematian sel testis.

8. Orkitis

Orchitis adalah keradangan pada testis yang paling sering disebabkan oleh virus, seperti virus campak. Penyakit ini dicirikan oleh sejumlah gejala, seperti sakit testis dan benjolan di testis muncul.

9. Kanser testis

Tidak dapat dinafikan, benjolan di testis juga boleh menjadi tanda barah testis. Secara amnya, jika disebabkan oleh barah testis, benjolan yang anda rasakan di skrotum tidak menyakitkan. Simptom lain, biasanya skrotum terasa lebih berat daripada biasa. Namun, anda tidak perlu terlalu risau kerana mempunyai benjolan tidak semestinya anda menghidap barah. Benjolan juga boleh menjadi tumor testis, tetapi tidak berpotensi menjadi barah. [[Artikel berkaitan]]

Faktor risiko benjolan di testis

Terdapat beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko terkena benjolan di testis, termasuk:
  • Testis tidak turun (tidak diturunkanzakar) 

    Pada tahun pertama kehidupan, testis yang awalnya berada di rongga perut akan turun ke skrotum. Kegagalan testis untuk turun, salah satu atau kedua-dua testis, dikenali sebagai testis bawah. Keadaan ini meningkatkan risiko:

    • hernia inguinal
    • Testis berpintal (kilasan testis)
    • Kanser testis
  • Keabnormalan testis

    Kecacatan kelahiran kongenital pada testis, zakar, atau buah pinggang meningkatkan risiko terkena benjolan pada testis di kemudian hari.

  • Sejarah barah testis

    Testis terdiri daripada dua buah zakar, kiri dan kanan. Sekiranya anda didiagnosis menghidap barah dalam satu testis, maka testis yang lain juga berisiko terkena barah. Sejarah barah testis pada bapa atau saudara lelaki juga meningkatkan risiko barah testis.

Bilakah anda harus berjumpa doktor?

Menurut Urology Care Foundation, sebagai langkah pertama, anda boleh melakukan pemeriksaan sendiri untuk melihat keadaan organ pembiakan lelaki ini. Anda perlu tahu apakah ciri-ciri testis yang sihat dan normal atau tidak. Dengan cara itu, jika terdapat perubahan yang tidak normal pada testis, anda dapat mengesannya lebih awal. Inilah cara melakukan pemeriksaan diri testis di rumah secara bebas:
  • Lakukan pemeriksaan semasa berdiri.
  • Perhatikan dan cari kehadiran atau ketiadaan pembengkakan di skrotum.
  • Lenturkan kantung skrotum dengan perlahan untuk melihat zakar.
  • Periksa testis secara berasingan dengan memutarnya secara perlahan di antara ibu jari dan jari lain untuk merasakan benjolan di seluruh permukaan.
Sekiranya anda menemui sesuatu yang berbeza di testis, segera berjumpa doktor. Doktor akan melakukan beberapa pemeriksaan untuk menentukan punca benjolan di testis atau keadaan tidak normal lain yang dapat dilihat melalui pemeriksaan fizikal. [[Artikel berkaitan]]

Cara menghilangkan ketulan pada testis

Cara mengatasi gumpalan pada testis berbeza-beza, bergantung kepada penyebab kemunculan benjolan. Walau bagaimanapun, kebanyakan benjolan tidak memerlukan rawatan khas jika tidak menyebabkan aduan dan tidak menunjukkan tanda-tanda keganasan. Sebilangan ketulan akan hilang sendiri. Untuk mengurangkan rasa sakit atau ketidakselesaan yang timbul akibat benjolan di skrotum, anda boleh minum ubat penahan sakit, seperti paracetamol dan ibuprofen. Cuba pakai seluar dalam yang tidak terlalu ketat sehingga rasa tidak selesa dari benjolan testis tidak bertambah buruk. Sekiranya benjolan tidak hilang, pemeriksaan dan rawatan lebih lanjut mungkin diperlukan. Awak boleh berunding dalam talian pertama mengenai benjolan di testis dengan doktor mengenai aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Muat turun sekarang diApp Store dan Google Play.