Kesihatan

Perbezaan Antara Imunisasi dan Vaksinasi, Jangan Dibalik Ya!

Selalunya disebut secara bergantian, sebenarnya terdapat perbezaan antara imunisasi dan vaksinasi berdasarkan maknanya. Keduanya berkaitan, tetapi vaksinasi adalah proses pemberian vaksin, sedangkan imunisasi adalah proses ketika seseorang menjadi kebal atau kebal terhadap jangkitan penyakit tertentu. Mengetahui makna dan perbezaan antara keduanya dapat mengelakkan salah faham antara anda dan pegawai perubatan. Penggunaan istilah yang betul juga dapat memastikan mesej yang hendak disampaikan dapat difahami dengan mudah.

Perbezaan antara vaksinasi vs imunisasi

Menurut Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO), vaksinasi dan imunisasi berkaitan sebagai tindakan dan reaksi. Definisi tersebut adalah:
  • Vaksinasi

Proses pemberian vaksin untuk merangsang rangsangan sistem ketahanan badan sehingga seseorang dilindungi dari jangkitan atau penyakit. Dalam vaksin, organisma penyebab penyakit (patogen) dimasukkan sehingga tubuh membuat antibodi untuk melawannya.
  • Pelalian

Proses seseorang menjadi kebal terhadap penyakit berjangkit. Terdapat perubahan imun yang berlaku setelah menerima vaksin. Maksudnya, imunisasi inilah yang menjadikan seseorang itu kebal atau kebal. Sekiranya disimpulkan, vaksinasi adalah proses pemberian vaksin, sedangkan imunisasi adalah proses ketika tubuh seseorang menjadi kebal atau kebal. Kedua-dua vaksinasi dan imunisasi bertujuan melindungi seseorang dari penyakit yang berpotensi mematikan. Contohnya, penyakit seperti polio dan influenza yang pernah membunuh berjuta-juta orang dapat dicegah melalui vaksinasi. Begitu juga, ketika wabak COVID-19 terjadi, vaksin yang sedang dikembangkan dan mula diedarkan sejak akhir tahun 2020 bertujuan untuk mewujudkan kekebalan terhadap virus SARS-Cov-2. [[Artikel berkaitan]]

Bagaimana imuniti terbentuk?

Apabila seseorang mendapat vaksin, sistem imun akan mengenalinya sebagai sebatian berbahaya. Oleh itu, antibodi akan membentuk perlindungan dari organisma penyebab penyakit. Proses ini bukan sahaja menyerang dan meneutralkan jenis patogen tertentu, tetapi juga memberikan memori tersendiri untuk sel. Apabila organisma penyebab penyakit kembali, antibodi disiapkan dengan lebih baik dan dapat melindungi manusia dari jatuh sakit. Walau bagaimanapun, setiap kekebalan terhadap patogen tertentu mempunyai jangka masa yang berbeza. Beberapa pudar agak cepat, ada yang tahan lebih lama. Itulah sebabnya banyak jenis vaksinasi perlu diulang atau ditambah suntikan penggalak apabila diperlukan. Apabila setiap orang memperoleh imuniti melalui vaksinasi, secara automatik akan membentuk kekebalan masyarakat. Proses ini juga dikenali sebagai imuniti kawanan. Maksudnya, jumlah orang yang dapat menyebarkan jangkitan di kalangan masyarakat berkurang. Masa lalu imuniti kawanan Ini juga berlaku bahawa penyakit berjangkit seperti polio, gondok, dan campak hampir dapat dijinakkan. Apabila virus tidak lagi dapat merebak, ia akhirnya akan dimusnahkan. [[Artikel berkaitan]]

Pentingnya mengikuti jadual vaksinasi

Jadual vaksinasi, terutama untuk bayi baru lahir hingga dua tahun pertama, di dunia agak padat. Jelas sekali, kerana mereka tidak mempunyai imuniti sendiri yang terbentuk sama ada melalui vaksinasi atau pendedahan kepada penyakit sebelumnya. Sejak bayi baru lahir, terdapat beberapa jenis vaksin yang mesti diberikan berdekatan. Sebenarnya, beberapa perlu diberikan pada masa yang sama, terutamanya pada 6 bulan pertama usia bayi. Jadual yang kemudiannya disetujui untuk diterapkan di seluruh negara terbukti selamat dan berkesan untuk melindungi bayi dari ancaman penyakit. Sekiranya anda tidak mendapat vaksin, risikonya agak serius. Ibu bapa juga perlu mencatat sebarang vaksinasi yang telah diberikan kepada anak-anak mereka, lengkap dengan tarikh pentadbiran. Ketahui juga bahawa vaksinasi juga boleh disertai dengan kesan sampingan ringan seperti demam, ruam, atau bengkak di tempat suntikan. Tetapi ini adalah perkara biasa. Sekiranya demam terlalu tinggi, ibu bapa juga boleh memberi ubat penurun demam sehingga anak dapat berehat. Reaksi serius terhadap vaksinasi jarang berlaku. Walaupun itu berlaku, mungkin ada faktor lain yang juga berperanan. [[Artikel berkaitan]]

Catatan dari SehatQ

Perkara yang sama berlaku untuk kanak-kanak, remaja, dan orang dewasa. Terdapat jadual vaksinasi yang perlu diikuti untuk mengoptimumkan imuniti tubuh. Untuk perbincangan lebih lanjut mengenai perbezaan antara vaksinasi dan imunisasi, tanya doktor secara langsung dalam aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Muat turun sekarang di App Store dan Google Play.