Kesihatan

Harapan Hidup di Indonesia Terus Meningkat, Apa Artinya?

Adakah anda pernah mendengar jangka hayat? Tahukah anda bahawa jangka hayat Indonesia terus meningkat dalam 40 tahun terakhir? Jangka hayat adalah data yang menggambarkan usia kematian dalam populasi. Data ini adalah rangkuman pola usia kematian yang berlaku di semua peringkat umur, dari kanak-kanak hingga orang tua. Berdasarkan data dari Pertubuhan Kesihatan Sedunia (Pertubuhan Kesihatan Dunia atau WHO), purata jangka hayat global pada tahun 2016 adalah 72 tahun. Walau bagaimanapun, jangka hayat ini berbeza di setiap negara, termasuk Indonesia, yang diperkirakan mempunyai jangka hayat di bawah rata-rata global. Ini dipengaruhi oleh banyak faktor, mulai dari status sosioekonomi hingga keadaan psikologi.

Jangka hayat Indonesia terus meningkat

Berdasarkan data WHO, wilayah yang mempunyai jangka hayat purata rata-rata terendah adalah benua Afrika (dengan 61.2 tahun), sementara benua Eropah mempunyai jangka hayat rata-rata paling tinggi (77.5 tahun). Lalu, bagaimana dengan jangka hayat Indonesia? Pada tahun 2016, WHO menyatakan bahawa jangka hayat purata Indonesia adalah 69 tahun (71 tahun untuk wanita dan 67 tahun untuk lelaki). Sementara itu, menurut data dari Badan Pusat Statistik Indonesia, harapan hidup Indonesia pada tahun 2018 meningkat menjadi 71.2 tahun, dengan 69.3 tahun untuk lelaki dan 73.19 tahun untuk wanita. Ya, wanita mempunyai kecenderungan untuk hidup lebih lama daripada lelaki. Ini juga berdasarkan data WHO dari tahun 2000 hingga 2016 di mana jangka hayat lelaki dan wanita di seluruh dunia mempunyai jarak yang relatif tetap, iaitu wanita hidup 4,3 tahun lebih lama daripada lelaki. Masih menurut data BPS pada tahun 2018, jangka hayat tertinggi di Indonesia adalah di provinsi DI Yogyakarta dengan 74.84 tahun (73.03 tahun untuk lelaki dan 76.65 tahun untuk wanita). Sementara itu, wilayah dengan jangka hayat terendah adalah Sulawesi Barat dengan 64,61 tahun (62,76 tahun untuk lelaki dan 66,47 tahun untuk wanita). Baru-baru ini, Badan Perancangan Pembangunan Nasional (Bappenas) juga telah mengeluarkan anggaran jangka hayat Indonesia pada tahun 2025. Dengan jumlah penduduk Indonesia mencapai 273.65 juta orang, jangka hayat penduduknya diramalkan akan mencapai 72.7 tahun.

Apa maksud kenaikan jangka hayat Indonesia?

Jangka hayat pada dasarnya adalah garis besar keadaan suatu kawasan. Harapan hidup yang lebih tinggi di Indonesia menunjukkan peningkatan status kesihatan awam, termasuk peningkatan akses dan kualiti perkhidmatan kesihatan. Ini berdasarkan pengiraan jangka hayat dengan menggunakan jumlah rata-rata anak yang dilahirkan hidup, dan juga rata-rata jumlah anak yang masih hidup dalam tempoh bancian. Sekiranya kadar kematian bayi tinggi, maka jangka hayat bayi di kawasan itu akan rendah, dan sebaliknya. [[Artikel berkaitan]]

Faktor yang mempengaruhi jangka hayat

Banyak perkara dapat menentukan jangka hayat yang tinggi atau rendah berdasarkan jumlah bayi yang dilahirkan dan mati dalam jangka masa tertentu. Berikut adalah beberapa faktor berikut:
  • Harapan subjektif: keinginan yang dimiliki seseorang untuk jangka hayatnya sendiri.

  • Demografi: terdiri daripada jantina, umur, dan keadaan kesihatan. Keadaan kesihatan yang dimaksud adalah catatan seseorang mengenai apakah dia pernah terkena penyakit serius seperti hipertensi, osteoartritis, tuberkulosis, asma, diabetes, barah, kemurungan, sirosis hati, atau gagal ginjal.

  • Sosio-ekonomi: termasuk keadaan hidup, pekerjaan, pendapatan, tahap pendidikan, jenis perumahan (rumah sewa atau rumah sendiri), dan insurans.

  • Gaya hidup: misalnya merokok, minum alkohol, atau bersenam secara berkala atau tidak.

  • Psikososial: menggambarkan keadaan mental seseorang, sama ada dia merasa tertekan, berapa kerap dia mengalami masa berkualiti, dan lain lain.
Faktor di atas saling berkaitan antara satu sama lain. Sebagai contoh, orang yang terdedah kepada kemurungan mungkin disebabkan oleh akses terhad kepada pendidikan, pekerjaan, dan kemudahan kesihatan. Batasan ini dapat membuat anda mudah terkena pelbagai penyakit dan akhirnya menurunkan jangka hayat di kawasan tersebut. Beberapa faktor sukar diubah, misalnya tempat kediaman. Walau bagaimanapun, anda masih boleh meningkatkan jangka hayat anda sendiri dengan mengamalkan gaya hidup sihat seperti tidak merokok, membatasi pengambilan alkohol, dan bersenam secara teratur. Di samping itu, pemerintah kini mempromosikan Perilaku Hidup Bersih dan Sihat (PHBS) agar masyarakat lebih fokus dalam menjalankan program hidup sihat untuk membantu meningkatkan jangka hayat.