Kesihatan

Inilah sebab mengapa orang suka bercerita dan mendengar cerita

Hampir semua orang suka bercerita dan mendengar cerita. Otak boleh sangat tertarik dengan naratif dalam cerita. Sebenarnya, tidak jarang orang tersesat dalam cerita yang mereka baca kerana ada bahagian otak yang lebih aktif. Biasanya, cerita fiksyen dapat membuat seseorang merasa asyik dan seolah-olah melupakan persekitarannya. Sekiranya korelasi dibuat dengan dunia psikologi, ternyata cerita mempunyai faedah tersendiri untuk terapi.

Mendengarkan cerita dan aktiviti otak

Dalam kajian yang diterbitkan pada Februari 2021 oleh The Ohio State University dan University of Oregon, aktiviti otak ketika membaca cerita menarik menjadi lebih aktif. Para penyelidik melihat bagaimana otak para peminat siri HBO "Game of Thrones" tampil ketika mereka membuat hubungan antara watak-watak dalam cerita itu dan mereka sendiri. Akibatnya, orang yang terbenam dalam kisah GoT mempunyai aktiviti otak yang lebih aktif. Terutama, ketika melakukan refleksi diri yang berkaitan dengan watak kegemaran mereka. Para penyelidik meminta para peserta untuk menentukan 9 watak yang mana yang paling dekat dengan mereka. Skala antara 0 hingga 100. Reaksi yang menonjol adalah apabila kesembilan watak dibunuh. Kemudian, para penyelidik mengimbas aktiviti otak dengan mesin khas. Perubahan aliran darah yang dapat dilihat yang menunjukkan aktiviti otak. Tumpuan diberikan terutamanya korteks prefrontal medial ventral, bahagian otak yang aktif ketika seseorang memikirkan tentang dirinya dan orang yang paling dekat dengannya. Semasa imbasan, peserta melihat gambar yang mengandungi watak Game of Thrones ke foto mereka sendiri. Di samping itu, terdapat juga senarai sifat seperti pandai, boleh dipercayai, murung, pesimis, dan sebagainya. Kemudian, para peserta diminta untuk menjawab "ya" atau "tidak" mengenai kesesuaian watak dan sifat yang muncul. Dengan kata lain, otak menjadikannya seolah-olah hampir watak dalam cerita. Inilah sebab mengapa fiksyen boleh menjadi perkara yang menarik bagi sesetengah orang. [[Artikel berkaitan]]

Aktiviti otak semasa mendengar cerita

Menonton filem merangkumi mendengar cerita. Hasil percubaan menunjukkan bahawa aktiviti tersebut korteks prefrontal medial ventral paling tinggi apabila peserta menilai sifat yang serupa dengan diri mereka. Sebaliknya, aktiviti lebih rendah apabila para peserta memikirkan watak Game of Thrones. Dari sana, kita melihat bagaimana otak menggunakan cerita sebagai media untuk melakukan perkara-perkara berikut:

1. Melindungi ingatan

Cerita memberi ruang kepada kenangan untuk terus tersusun. Oleh itu, cerita membantu mengingat maklumat dengan menghubungkan beberapa bahagian otak pada masa yang sama. Bukan hanya itu, emosi juga digerakkan sehingga menjadi lebih sensitif.

2. Unjuran masa depan

Naratif dalam kisah ini juga membantu merancang masa depan. Ketika mengingati masa lalu dan juga merancang masa depan, ada satu bahagian otak yang berfungsi lebih aktif. Inilah sebabnya mengapa pesakit dengan amnesia yang teruk juga mungkin sukar untuk membayangkan masa depan. Apa yang berlaku pada masa lalu memberikan maklumat untuk unjuran masa depan. Fenomena ini berlaku dalam pelbagai aspek kehidupan.

3. Menarik perhatian orang lain

Bercerita juga merupakan cara untuk mendapatkan perhatian orang lain. Terutama, ketika datang ke peristiwa yang berlaku. Pendengar memperhatikan format cerita yang diceritakan, bahkan mustahil untuk dihuraikan lebih lanjut. Sebaik sahaja anda mendapat perhatian orang lain, lebih mudah bercerita untuk menarik perhatian orang. Cerita adalah satu-satunya cara yang mengaktifkan bahagian otak sehingga apa yang didengarnya berubah menjadi idea dan pengalamannya sendiri.

4. Membina empati

Apabila anda bercerita, otak anda menghasilkan oksitosin. Ini akan mengasah rasa empati terhadap orang lain kerana mereka dapat memiliki sudut pandang baru. Apabila ada kisah yang mendorong melakukan kebaikan, ia dapat mengurangkan geseran sosial dan menjadi penyatuan. Lihat sahaja masyarakat yang terdiri daripada banyak individu dengan ciri, tujuan, dan agenda yang berbeza. Apa yang dapat menyatukan mereka selain kekeluargaan? Cerita.

5. Mencari identiti baru

Kisah ini sangat bermakna kerana dapat membuat seseorang bergerak dan nampaknya mempunyai identiti baru. Mendengarkan cerita akan menimbulkan dialog dalam minda secara berterusan. Fasa kesedaran ini adalah terapi psikologi dan baik untuk jiwa.

6. Sembuh

Pakar kesihatan mental melihat bahawa klien dengan gangguan mental dapat merasa lebih yakin dan berempati ketika mendengar cerita yang baik. Menghubungkan diri anda dengan salah satu watak dalam cerita akan memberi anda ruang untuk mengetepikan masalah mental dan menjadi orang yang lebih baik. Bukan hanya itu, cerita juga membantu otak memproses emosi yang mungkin tidak mudah disampaikan. Namun, kaedahnya sama sekali tidak menakutkan. Ada kekuatan penyembuhan dalam bercerita dan mendengar cerita. Terdapat tindak balas positif terhadap harapan. [[Artikel berkaitan]]

Catatan dari SehatQ

Kisah yang menggugah mungkin fiksyen dan tidak berdasarkan realiti. Walau bagaimanapun, kajian menunjukkan bahawa bagi sesetengah orang, sifat watak fiksyen ini dapat mengaktifkan bahagian otak yang berperanan dalam penilaian kendiri atau konsep kendiri. Maksudnya, identiti diri dapat benar-benar merasa berkaitan dengan watak dalam cerita. Bukan hanya itu, potensi penyembuhan cerita juga memberikan harapan yang menjanjikan bagi dunia perubatan. Untuk membincangkan lebih lanjut mengenai gejala gangguan mental dan kapan menjalani terapi psikologi, tanya doktor secara langsung dalam aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Muat turun sekarang di App Store dan Google Play.