Kesihatan

Proses Inseminasi Buatan dari Persiapan hingga Prosedur

Pasangan yang sudah berkahwin yang mengalami masalah kesuburan dan sukar mendapat anak sekarang tidak perlu putus asa. Hari ini, terdapat pelbagai program kehamilan yang boleh menjadi pilihan alternatif. Salah satunya adalah proses inseminasi buatan. Inseminasi buatan adalah salah satu daripada banyak teknik yang bertujuan untuk menolong suami dan isteri yang mengalami masalah kesuburan, sehingga mereka dapat memiliki anak. Sekiranya anda berhasrat untuk melakukannya, anda dan pasangan anda harus mengetahui terlebih dahulu mengenai prosedurnya.

Apakah proses inseminasi buatan?

Proses inseminasi buatan adalah program kehamilan dengan kaedah pembiakan untuk mengatasi masalah masalah kesuburan (kemandulan). Prosedur ini dilakukan dengan memasukkan sperma terus ke rahim ketika wanita tersebut sedang ovulasi atau melepaskan telur. Tujuan program inseminasi buatan adalah untuk meningkatkan jumlah sperma yang dapat mencapai saluran tuba. Dengan ini, kemungkinan konsepsi akan meningkat dan pasangan berpeluang hamil cepat. Terdapat dua jenis inseminasi buatan yang biasa dilakukan, iaitu: inseminasi intrauterin (IUI) dan inseminasi intraserviks (ICI). Secara umum, kedua-dua proses prosedur ini adalah sama. Yang membezakannya adalah bagaimana memasukkan sperma ke dalam rahim.

Bilakah inseminasi tiruan diperlukan?

Inseminasi buatan adalah sejenis rawatan kesuburan yang diklasifikasikan sebagai tidak invasif. Prosedur ini juga lebih murah jika dibandingkan dengan program IVF atau IVF persenyawaan in vitro (IVF). Dalam beberapa kes, beberapa pasangan yang sudah berkahwin mungkin mula melakukan persenyawaan terlebih dahulu. Sekiranya tidak berjaya, mereka akan meneruskan program IVF. Inseminasi buatan mungkin diperlukan dalam kes berikut:

1. Tidak dapat melakukan hubungan seks kerana keadaan perubatan tertentu

Pasangan yang sudah berkahwin yang dapat menghasilkan sperma dan telur yang sihat, tetapi tidak dapat melakukan hubungan seks kerana keadaan perubatan tertentu. Contohnya, disfungsi ereksi.

2. Masalah pada serviks

Seorang wanita mungkin mempunyai masalah kemandulan yang berkaitan dengan serviks (leher rahim). Sebagai contoh, serviks tidak dapat menghasilkan lendir untuk membantu sperma bergerak ke rahim, atau lendir di serviks mengandungi bahan-bahan tertentu yang membunuh sperma

3. Mengalami endometriosis

Endometriosis adalah keadaan di mana tisu lapisan rahim tumbuh di tempat lain di luar rahim. Pertumbuhan ini boleh berlaku di ovari atau tiub fallopio. Secara amnya, inseminasi tiruan dapat dilakukan dalam kes endometriosis ringan hingga sederhana.

4. Alergi terhadap sperma pasangan

Walaupun jarang berlaku, wanita itu mungkin mengalami alergi terhadap protein tertentu yang terkandung dalam sperma pasangannya. Masalah ini dapat diatasi dengan inseminasi buatan. Protein dalam sperma yang mencetuskan alergi dapat dikeluarkan sebelum sperma dimasukkan ke dalam rahim wanita.

5. Masalah dengan pengeluaran sperma

Lelaki mungkin mengalami pengeluaran sperma yang tidak mencukupi atau mempunyai pergerakan sperma yang tidak normal. Keadaan ini kemudian menyukarkan pembuahan.

6. Prosedur perubatan tertentu

Terdapat beberapa jenis rawatan perubatan yang berpotensi mencetuskan kemandulan. Contohnya termasuk kemoterapi dan radioterapi. Sekiranya seorang lelaki harus menjalani prosedur perubatan dan ingin terus melahirkan anak, dia boleh mengambil sperma untuk dibekukan. Semasa merancang untuk mempunyai anak, sperma ini dapat digunakan dalam prosedur inseminasi buatan.

7. Kemandulan tanpa sebab yang jelas

Punca gangguan kesuburan kadang-kadang tidak diketahui dengan jelas walaupun anda telah menjalani proses diagnosis. Dalam keadaan seperti ini, doktor anda mungkin mengesyorkan inseminasi buatan untuk anda dan pasangan anda. Sementara itu, terdapat juga beberapa keadaan perubatan yang menjadikan inseminasi buatan tidak berkesan. Inilah contohnya:
  • Wanita dengan endometriosis sederhana hingga teruk.
  • Wanita yang telah membuang semua ovari mereka.
  • Wanita yang mengalami keadaan tertentu, sehingga kedua saluran yang menuju ke ovari tersumbat.
  • Wanita yang mengalami kelumpuhan ovari.
  • Wanita yang mempunyai lebih daripada satu jenis jangkitan pelvis.
  • Lelaki yang sama sekali tidak dapat menghasilkan sperma.

Apakah prosedur untuk menjalani proses inseminasi tiruan?

Bahagian utama prosedur inseminasi buatan adalah proses mendapatkan dan menyiapkan sampel sperma. Kemudian, masukkan sperma ke dalam rahim wanita. Inilah prosesnya:

1. Pengambilan sperma

Sperma akan diambil dari air mani pasangan anda. Ini dapat dilakukan melalui onani, kondom yang mengandungi cairan sperma yang disimpan segera setelah hubungan seks, ejakulasi dengan elektrik ketika lelaki itu tidak dapat melakukan ejakulasi secara semula jadi, dan prosedur untuk mengambil sperma secara langsung dari saluran pembiakan lelaki.

2. Pemilihan sperma

Setelah doktor atau kakitangan perubatan mendapatkan sperma yang mereka perlukan, mereka akan ' basuh 'dari lendir atau sperma yang tidak hidup. Langkah ini bertujuan untuk mendapatkan sperma yang terbaik, sehingga dapat meningkatkan kadar persenyawaan yang berjaya.

3. Penentuan jadual inseminasi

Menentukan masa berlakunya inseminasi buatan tidak kurang pentingnya. Doktor akan memantau ramalan ovulasi pada wanita, untuk menentukan masa inseminasi buatan yang sesuai. Pemantauan dapat dilakukan dengan meramalkan ovulasi dengan melihat pembebasan hormon LH dari air kencing wanita, atau berdasarkan pengamatan melalui ultrasound transvaginal untuk melihat perkembangan telur. Sekiranya perlu, wanita itu mungkin diberi suntikan hormon gonadotropin korionik manusia (HCG), atau jenis ubat kesuburan lain. Langkah ini akan merangsang ovulasi pada waktu yang tepat. Apabila ovulasi dapat dikesan, doktor akan menentukan waktu inseminasi buatan. Pelaksanaan prosedur inseminasi buatan secara amnya dilakukan satu atau dua hari setelah menunjukkan tanda-tanda ovulasi.

Bagaimana inseminasi buatan dilakukan?

Inseminasi buatan boleh dilakukan di hospital atau klinik kesuburan. Prosedur ini biasanya memakan masa sekitar 15-20 minit dan tidak menyakitkan. Oleh itu, proses ini tidak memerlukan anestesia. Proses inseminasi tiruan, baik IUI dan ICI, akan dilakukan dengan langkah-langkah di bawah:
  • Wanita tersebut akan diminta untuk berbaring di atas meja khas dengan kakinya tersebar atau tersebar sambil membengkokkan lutut, seperti dalam posisi bersalin atau semasa melakukan PAP smear
  • Doktor akan memasukkan alat yang disebut spekulum ke dalam vagina, untuk membuka dan melebarkan saluran vagina.
  • Di IUI, doktor akan memasukkan kateter yang mengandungi sperma ke dalam vagina, melalui serviks, dan ke dalam rahim.
  • Di ICI, doktor akan memasukkan sperma ke dalam faraj menggunakan picagari khas ke dalam serviks (serviks).
  • Wanita itu kemudian akan diminta untuk berbaring selama beberapa waktu.
  • Setelah ini selesai, spekulum akan dikeluarkan dan pesakit dapat kembali ke aktiviti normal mereka.
Anda mungkin mengalami sedikit ketidakselesaan, kekejangan perut ringan, atau sedikit pendarahan selepas prosedur inseminasi buatan. Untuk menjalani ujian kehamilan dan mengetahui hasilnya, anda perlu menunggu hingga dua minggu.

Apakah kemungkinan kehamilan berjaya dari inseminasi buatan (IUI)?

Dipetik dari Kehamilan Amerika, Kemungkinan berlakunya inseminasi buatan, terutamanya proses IUI, bergantung pada beberapa faktor. Sekiranya pasangan menjalani prosedur inseminasi setiap bulan, kemungkinan kejayaannya setinggi sekitar 20 peratus setiap tempoh. Walau bagaimanapun, ini juga bergantung pada beberapa pemboleh ubah lain seperti usia wanita, sebab kemandulannya, dan sama ada ubat kesuburan digunakan atau tidak. Telah diketahui, kemungkinan inseminasi buatan berjaya cenderung lebih rendah daripada IVF. Di samping itu, walaupun ada risiko minimum, proses inseminasi buatan juga dapat menyebabkan kemungkinan terjadinya jangkitan, bintik-bintik darah muncul dan bahkan kembar hamil. Untuk itu, sebelum mengambil langkah IUI atau ICI, anda perlu mempertimbangkan semua kemungkinan yang mungkin berlaku.

Bagaimana mengekalkan kehamilan selepas proses IUI atau inseminasi intrauterin dan ICI?

Selepas inseminasi buatan, ada baiknya melakukan beberapa cara yang disyorkan oleh doktor untuk meningkatkan peluang kehamilan yang berjaya. Berikut adalah perkara-perkara yang perlu dilakukan dalam menjaga kehamilan selepas inseminasi buatan.
  • Cukup rehat
  • Lakukan diet yang sihat
  • Sentiasa berusaha untuk bersikap positif
  • Lakukan senaman ringan
  • Berjumpa doktor secara berkala
  • Sentiasa minum ubat yang telah ditetapkan oleh doktor.
Di samping itu, juga penting untuk mengelakkan perkara berikut dalam menjaga kehamilan selepas inseminasi buatan.
  • Jangan minum ubat sakit jika anda mengalami kekejangan dan sakit selepas inseminasi.
  • Jangan stress.
  • Elakkan melakukan hubungan seks.
  • Jangan angkat beban yang terlalu berat.
  • Elakkan berenang.
  • Jangan dedahkan diri anda kepada sinaran yang mungkin berbahaya.
  • Jangan merokok atau minum alkohol.
[[Artikel berkaitan]]

Catatan dari SehatQ

Sekiranya anda berminat untuk menjalani inseminasi buatan, anda dan pasangan anda perlu mencari seberapa banyak maklumat mengenai prosedur ini. Rujuk juga pakar sakit puan. Doktor akan membantu anda dan pasangan anda untuk menilai sama ada inseminasi buatan adalah prosedur yang tepat untuk anda berdua. Anda juga boleh berjumpa terus dengan doktor anda mengenai proses inseminasi buatan dengan sembang doktor di aplikasi kesihatan keluarga SehatQ.

Muat turun aplikasinya sekarang di Google Play dan Apple Store.