Kesihatan

Ini adalah Hubungan Antara Artritis Sika dan Sindrom Sika

Sindrom Sika atau Sjorgen adalah gangguan autoimun di mana sistem ketahanan badan menyerang sel dan tisu badan sendiri. Sindrom ini secara amnya mempengaruhi mata, mulut, dan sendi. Gejala sika sindrom termasuk sakit sendi dan kekakuan, mata kering, mulut kering, kekeringan faraj, keletihan, ruam, dan batuk kering. Sindrom Sika bahkan boleh menyebabkan pelbagai masalah pada tubuh penghidap, termasuk sika arthritis.

Hubungan antara sika arthritis dan sika sindrom

Arika sika adalah salah satu masalah yang timbul kerana sika sindrom. Sindrom Sika boleh menjadikan sendi kering dan menyebabkan keradangan yang disebut artritis sika. Keadaan ini biasanya mempengaruhi pergelangan tangan, jari, pergelangan kaki, lutut, pinggul, dan bahu. Sebilangan sendi akan sakit dan bengkak. Oleh itu, sakit sendi adalah gejala sika arthritis yang paling biasa. Ada ubat yang boleh diambil untuk merawat sika arthritis. Sekiranya sakit sendi ringan dan jarang, anda boleh mengambil ubat anti-radang nonsteroid acetaminophen atau over-the-counter. Sementara itu, jika sakit sendi sangat teruk dan kerap berlaku, maka penghidapnya boleh mengambil ubat anti-radang bukan steroid yang kuat untuk waktu yang lama (dengan preskripsi doktor). Walau bagaimanapun, pengambilan ubat anti-radang bukan steroid yang terlalu kerap boleh menjadikan orang tua lebih mudah terkena ulser perut. Untuk mengurangkan risiko ini, penghidap dapat memilih ubat dosis rendah, ubat-ubatan yang mempunyai sedikit kesan sampingan, atau mengambil ubat dengan makanan. Hydroxychloroquine secara amnya berkesan dalam merawat sakit sendi pada orang dengan arthritis rheumatoid yang berkaitan dengan sindrom sica. Walau bagaimanapun, penggunaan selama 10 tahun atau lebih boleh menyebabkan kerosakan pada retina mata, walaupun jarang. Sica arthritis yang teruk mungkin memerlukan ubat antirheumatik, seperti methotrexate, cyclosporine, rituximab, dan leflunomide. Selain mengambil ubat, penghidap sika arthritis juga dapat melakukan beberapa perkara yang dapat meringankan keadaan mereka. Pada waktu pagi, mungkin jari dan pergelangan tangan penghidap sika arthritis sering terasa kaku kerana faktor usia. Mereka boleh mandi parafin untuk menghilangkan kekejangan, terutama pada waktu pagi. Juga, jangan gunakan usia tua sebagai batasan dan alasan untuk tidak bersenam. Latihan pada usia tua sebenarnya sangat diperlukan, terutama jika seseorang menderita artritis. Sukan seperti yoga boleh dilakukan untuk menguatkan otot dan pergerakan yang lebih baik. [[Artikel berkaitan]]

Masalah Lain Akibat Sindrom Sika

Bukan hanya artritis, sindrom Sika juga boleh menyebabkan keradangan kelenjar yang mengeluarkan air mata dan air liur. Keradangan kelenjar penghasil air mata boleh menyebabkan penurunan pengeluaran air mata dan mata kering. Sementara itu, keradangan kelenjar air liur dapat mengakibatkan penurunan pengeluaran air liur, dan membuat mulut atau bibir menjadi kering. Walaupun berlalunya waktu, sindrom ini berpotensi merosakkan bahagian tubuh yang lain, seperti tiroid, hati, ginjal, paru-paru, saraf, dan kulit. Tidak jarang, orang yang menderita sindrom Sika juga mengalami komplikasi jangkitan, jangkitan mata, mulut, hidung, paru-paru, dan vagina. Dalam kes yang jarang berlaku, orang dengan sindrom Sika juga berpotensi mengembangkan barah kelenjar getah bening, parut hati, dan radang saluran darah. Sindrom Sika adalah sindrom yang diwarisi sehingga sukar untuk mencegahnya. Namun, penghidapnya dapat mencegah komplikasi dengan merawat gejala sindrom Sika yang berlaku.