Kesihatan

Belajar Disleksia Keibubapaan dari Profil Deddy Corbuzier

Ketika diminta untuk menerangkan profil Deddy Corbuzier, mungkin yang anda fikirkan adalah penyihir, penyampai, atau seseorang pembina badan. Sedangkan sebagai seorang ayah, gaya keibubapaan yang diterapkan oleh Deddy kepada anaknya, Azkanio Nikola Corbuzier atau dikenali sebagai Azka Corbuzier, harus ditiru oleh ibu bapa yang mempunyai anak dengan disleksia. Disleksia adalah keadaan apabila seseorang mengalami pelbagai kesukaran dalam belajar, misalnya tidak dapat menghafal, membaca, dan menulis. Walau bagaimanapun, tidak seperti kanak-kanak dengan masalah pembelajaran, disleksia mungkin mempunyai tahap kecerdasan yang tinggi. Deddy sendiri mengakui bahawa dia juga menderita disleksia, sama seperti Azka. Melalui Saluran YouTube, seminar, dan peluang lain, bekas suami Kalina Oktarani tidak teragak-agak untuk berkongsi pengalamannya dengan disleksia dan petua membesarkan anak-anak dengan keadaan yang sama.

Apakah gejala disleksia yang dialami oleh Deddy Corbuzier?

Profil Deddy Corbuzier, yang berkait rapat dengan disleksia, bermula ketika dia memasuki sekolah rendah. Pada masa itu, dia tidak masuk kelas dua kali berturut-turut kerana dia dilabel bodoh, iaitu dia tidak dapat membaca dan menghafal pelajaran yang dia terima di sekolah. Baru pada masa itu, Deddy tidak tahu bahawa dia menderita disleksia, bukan masalah pembelajaran. Dia hanya menyedari disleksia ketika dia berada di sekolah menengah dan juga merasakan gejala disleksia lain, iaitu:
  • Sama sekali tidak ingat nama orang, kecuali orang itu menjadi corak dalam hidupnya. Biasanya, dia mesti sering bertemu dengan orang itu, sekurang-kurangnya 10 kali dalam masa terdekat agar dia dapat menghafal nama orang yang dimaksudkan.

  • Tidak ingat laluan, bahkan jalan ke dan dari rumahnya sendiri. Deddy mengakui bahawa dia harus meminta pertolongan dari pemandu atau sekurang-kurangnya GPS dari telefon pintarnya setiap kali dia pergi ke lokasi penggambaran.

  • Tidak dapat menghafal sebarang penulisan, tetapi hanya lompatan perkataan. Ini tentunya sangat mengganggu rutinnya sebagai artis dan tuan rumah.
"Saya tahu batasan saya, saya tahu kelemahan saya. Kemudian saya melawannya, cari kelebihannya, dan saya dapat memperoleh apa yang saya dapat sekarang, "kata lelaki yang lahir di Jakarta, 28 Disember 1976 melalui Saluran YouTube Secara rasmi, Deddy Corbuzier.

Apa yang Deddy lakukan untuk mengatasi disleksia?

Disleksia adalah keadaan yang harus dihidapi oleh penderita seumur hidup sehingga tidak jarang melakukan aktiviti seharian yang sangat sukar. Perlu Sistem sokongan supaya penghidap disleksia masih mempunyai kualiti hidup yang baik. Ketika dia mengetahui bahawa dia disleksia, langkah pertama yang diambil oleh pemilik nama sebenarnya Deodatus Andreas Deddy Cahyadi Sundjojo adalah memahami keadaan penyakitnya sendiri. Setelah lulus dari Santa Theresia High School, dia belajar Psikologi di Universiti Atmajaya, Jakarta. Setelah menamatkan pengajian di Atmajaya, Deddy melanjutkan pelajarannya untuk mengikuti program master dalam bidang psikologi di University of London, England, sehingga dia dapat mengetahui tindakan yang tepat untuk mengurus dirinya sendiri. Motivasi inilah yang menjadikan profil Deddy Corbuzier berbeza dengan penderita disleksia yang lain. [[Artikel berkaitan]]

Apa yang dilakukan Deddy dalam mendidik anaknya, Azka?

Cabaran seterusnya yang harus dihadapi oleh Deddy adalah mendidik satu-satunya anaknya, Azka, yang juga didiagnosis menderita disleksia. Pada satu ketika, Azka bahkan mengakui bahawa dia tidak lagi ingin melanjutkan pendidikannya kerana dia diberi label yang sama dengan Deddy ketika dia di sekolah rendah, yang bodoh kerana dia tidak dapat mengambil pelajaran. Walaupun begitu, Deddy ingin meniru sikap ayahnya ketika itu, yang tidak memarahi anaknya kerana 'berbeza' dengan rakan sekolahnya. Sebaliknya, dia dan Kalina bersama-sama mendidik Azka dengan cara yang istimewa.

1. Ubah huruf menjadi gambar

Orang yang mengalami disleksia mengalami kesukaran untuk mengenal huruf sehingga mereka cenderung menghadapi kesukaran untuk mengumpulkan atau menghafal kata-kata baru. Untuk menyelesaikan masalah ini, Deddy dan Kalina mengubah semua perkataan dan huruf menjadi gambar. Contohnya, untuk belajar perkataan seperti 'melihat', Azka diajar untuk mengubahnya menjadi gambar. Huruf L diubah menjadi kursi, dua huruf O diubah menjadi mata, dan K disamakan dengan Kalina (ibu). Azka juga tahu perkataan 'melihat'seperti' di kerusi saya melihat mama '.

2. Mengoptimumkan pendengaran

Deddy mengakui bahawa kanak-kanak disleksia mempunyai kelebihan pendengaran yang lebih tajam. Atas sebab ini, dia juga mengoptimumkan kemampuan belajar Azka melalui pembelajaran audio.

3. Motivasi

Dilabelkan sebagai anak bodoh boleh melahirkan kemurungan pada anak-anak. Di sinilah peranan ibu bapa untuk terus memberi motivasi kepada anak-anak mereka agar mereka tidak jemu belajar sangat diperlukan.

4. Kerja Berpasukan

Tidak kira betapa hebatnya seseorang dengan disleksia, dia tetap memerlukan pertolongan orang lain dalam menjalankan aktiviti harian. Selain ibu bapa yang selalu menemani, memerlukan Sistem sokongan yang lain sama baiknya. Melalui pendidikan ibu bapanya, Azka telah lulus dengan gelaran sebagai salah satu graduan terbaik di sekolahnya. Di sebalik fizikalnya yang tegas dan kelihatan garang, profil Deddy Corbuzier sebagai seorang ayah memang patut dicontohi.