Kesihatan

Ingin menderma Sperma? Inilah syarat dan tahapnya

Derma sperma adalah salah satu kaedah kehamilan yang dapat menjadi jalan keluar bagi pasangan yang mengalami kesukaran untuk mengandung keturunan sehingga mereka dapat segera melahirkan anak. Kaedah ini memang agak kontroversial, dan tidak semua negara dapat menerapkannya, termasuk Indonesia. Namun, tidak ada salahnya anda mengetahui proses menderma sperma berikut. [[Artikel berkaitan]]

Apakah penderma sperma?

Sumbangan sperma adalah tindakan memberi air mani yang mengandungi spermatozoa dari seorang lelaki untuk membantu seorang wanita mencapai kehamilan. Sperma yang telah disumbangkan kemudian akan "disumbangkan" kepada wanita penerima untuk inseminasi buatan sehingga kehamilan berlaku. Selain inseminasi buatan, proses kehamilan juga dapat dilakukan melalui kaedah IVF. Amalan pendermaan sperma itu sendiri boleh dikatakan kontroversial. Sebabnya, wanita akan menerima penderma sperma dari orang yang bukan pasangan rasmi mereka. Itulah sebabnya kaedah ini tidak dapat diterapkan di sejumlah negara, termasuk Indonesia.

Apakah syarat untuk penderma sperma?

Sama seperti penderma darah, seorang lelaki tidak semestinya menjadi penderma sperma. Anda harus menjalani pelbagai peperiksaan dan memenuhi syarat yang diberikan. Lelaki yang berminat untuk menjalani proses menderma sperma untuk IVF atau inseminasi tiruan mesti memenuhi syarat berikut:
  • Berumur 18 hingga 39 tahun
  • Mempunyai rekod perubatan yang tidak menunjukkan penyakit genetik
  • Tidak mengambil ubat
  • Mempunyai jumlah, pergerakan, dan bentuk sperma yang normal (normozoospermia)
  • Lulus ujian fizikal yang merangkumi ujian darah dan air kencing
  • Lulus ujian mental yang terdiri daripada sesi kaunseling
  • Lulus ujian genetik yang berperanan dalam memeriksa keberadaan keadaan genetik tertentu yang dapat diperoleh anak pada masa akan datang
[[Artikel berkaitan]]

Apakah prosedur untuk menderma sperma?

Berikut ini adalah proses pendermaan sperma dari pemeriksaan calon penderma sperma hingga proses pengambilan sperma:

1. Pemeriksaan kesihatan

Pertama, bakal penderma akan menjalani ujian perubatan untuk menentukan keadaan kesihatan mereka secara keseluruhan. Ini untuk memastikan bahawa penderma berada dalam keadaan sihat, dan tidak mempunyai atau pernah mempunyai sejarah masalah perubatan tertentu seperti barah atau penyakit jantung. Dikhuatiri ini dapat diturunkan pada "keturunan" di masa depan. Pemeriksaan kesihatan merangkumi:
  • Rekod perubatan (anamnesis)
  • Pemeriksaan fizikal
  • Penyiasatan (ujian darah, ujian air kencing, ujian HIV, dll.)

2. Ujian genetik

Calon penderma sperma juga akan diperiksa secara khusus untuk menentukan sama ada terdapat kelainan genetik atau tidak. Lelaki dengan gangguan genetik tidak dapat menderma sperma. Pemeriksaan genetik ini dapat dilakukan dengan mengambil sampel darah untuk analisis lebih lanjut di makmal.

3. Pemeriksaan sperma

Sebelum menjalankan ujian analisis air mani, calon penderma sperma akan diminta untuk melakukan ejakulasi, baik melalui hubungan seksual atau melancap, dalam waktu 48 hingga 72 jam. Ini adalah untuk mendapatkan sperma dalam keadaan terbaik. Selepas itu, air mani akan dibekukan dalam nitrogen untuk melihat ketahanannya. Sekiranya semua ujian berjaya dilalui dan memenuhi syarat untuk sperma yang sihat dan tidak mempunyai sejarah penyakit genetik, anda akan diminta menandatangani surat persetujuan untuk menjalani pendermaan sperma.

4. Pengambilan sperma

Sama seperti semasa pemeriksaan sperma, sebelum bergabung dengan penderma sperma, anda akan diminta untuk tidak mengalami ejakulasi sekitar dua hingga tiga hari. Sekali lagi, ini untuk memastikan kualiti sperma yang dihasilkan berada dalam keadaan baik. Pada hari pendermaan sperma, anda akan diminta mengeluarkan sperma dan kemudian menyimpannya di dalam tabung steril di ruangan tertutup. Setelah itu, sampel air mani yang diberikan akan dibekukan dan dikuarantin selama sekurang-kurangnya enam bulan dan akan diperiksa semula untuk mencegah kemungkinan penyakit berjangkit, seperti HIV. Sekiranya air mani tidak menunjukkan tanda-tanda penyakit berjangkit, pasukan perubatan akan menguji semula jumlah, kualiti, dan motilitas sperma dalam air mani. Ini untuk memeriksa sama ada terdapat kerosakan semasa proses pembekuan. Sekiranya tidak ada masalah, sperma dapat diberikan terus kepada wanita penerima. Seperti disebutkan di atas, cara menderma sperma adalah memasukkannya ke dalam organ pembiakan wanita melalui inseminasi buatan atau IVF. [[Artikel berkaitan]]

Apa yang perlu diberi perhatian mengenai penderma sperma?

Memandangkan kaedah kehamilan yang kontroversial ini, ada beberapa perkara yang harus dipertimbangkan ketika seseorang memutuskan untuk menderma sperma, yaitu:
  • Penderma sperma boleh mengunjungi kemudahan bank sperma
  • Penderma boleh menderma dengan mendedahkan identiti mereka, atau tidak boleh dikenali
  • Penderma mesti bersetuju untuk tidak berhak menjadi bapa kandung sekiranya penerima penderma meminta ini
  • Penderma mesti bersedia secara mental sekiranya suatu hari mereka bertemu dengan anak kandungnya
  • Penderma harus membincangkan keinginan mereka untuk menderma sperma terlebih dahulu dengan keluarga mereka

Catatan dari SehatQ

Seperti yang dijelaskan sebelumnya, penderma sperma tidak dapat dilaksanakan di Indonesia dan tidak tahu apakah kaedah ini dapat diterapkan di masa depan. Satu-satunya cara jika anda ingin menderma sperma adalah pergi ke negara-negara yang telah menghalalkan tindakan ini. Ingin tahu mengenai kesihatan pembiakan lelaki yang lain? Jangan teragak-agak untuksembang doktordalam aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Muat turun sekarang diApp Store dan Google Play.