Kesihatan

Rintangan Antibiotik Boleh Memudaratkan Kesihatan Anda

Mengambil antibiotik ketika sakit memang dapat membantu meringankan aduan. Namun, jika ubat tersebut tidak diminum seperti yang disarankan, keadaan yang disebut resistensi antibiotik akan muncul. Dalam kes yang teruk, ketahanan antibiotik bahkan boleh menyebabkan kematian. Di Indonesia sendiri, peraturan untuk mengambil antibiotik tidak mendapat banyak perhatian. Berdasarkan penelitian dari Kementerian Kesehatan Republik Indonesia pada tahun 2013, ada sekitar 10% orang yang masih menyimpan antibiotik di rumah. Masih dari hasil penyelidikan yang sama, sekitar 86% orang dapat membeli antibiotik tanpa preskripsi doktor. Ini tentu membimbangkan, memandangkan bahaya ketahanan antibiotik yang boleh mengancam nyawa.

Sejarah ketahanan antibiotik dan antibiotik

Era antibiotik moden bermula dengan penemuan penisilin oleh Sir Alexander Flemming pada tahun 1928. Sejak itu, antibiotik telah mengubah perubatan moden dan menyelamatkan berjuta-juta nyawa. Antibiotik pertama diberikan untuk merawat jangkitan serius pada tahun 1940-an. Penisilin juga terbukti berjaya mengawal jangkitan bakteria pada tentera dalam perang dunia kedua. Namun, segera setelah periode ini, daya tahan penisilin mulai muncul, sehingga pada tahun 1950-an, banyak pesakit tidak dapat pulih dari penisilin. Untuk mengatasi masalah ini, antibiotik beta-laktam diciptakan, dikembangkan, dan dipasarkan. Walau bagaimanapun, kes pertama yang mengandungi methicillin-resistantStaphylococcus aureus (MRSA) ditemui pada dekad yang sama, di England pada tahun 1962 dan di Amerika pada tahun 1968. Vancomycin pertama kali digunakan dalam praktik klinikal pada tahun 1972 untuk merawat kes-kes ketahanan terhadap metisilin. Malangnya, kes-kes ketahanan terhadap vankomisin dilaporkan pada tahun 1979 dan 1983. Dari akhir 1960-an hingga awal 1980-an, industri farmaseutikal menghasilkan banyak antibiotik baru untuk mengatasi masalah ketahanan. Namun, akibatnya, hingga kini, jangkitan bakteria masih merupakan masalah yang sukar untuk diatasi dan masih menjadi ancaman bagi kehidupan manusia.

Apakah ketahanan antibiotik?

Bakteria dapat berkembang untuk bertahan dari serangan antibiotik. Ketahanan antibiotik adalah keadaan apabila bakteria yang menyebabkan penyakit menjadi tahan terhadap bahan yang terdapat dalam ubat antibiotik. Ini menjadikan bakteria lebih sukar untuk dibasmi dan terus tumbuh, menjadikan penyakit ini lebih sukar untuk disembuhkan. Pada awal tahun 1945, Sir Alexander Fleming telah memperingatkan tentang munculnya era penggunaan antibiotik yang berlebihan. Penggunaan yang tidak betul ini akan mencetuskan evolusi penentangan. Dalam bakteria, gen boleh diwarisi atau dapat diturunkan melalui unsur genetik bergerak seperti plasmid. Pemindahan gen mendatar ini dapat menyebabkan ketahanan antibiotik bergerak di antara spesies bakteria yang berbeza. Selain itu, daya tahan juga dapat timbul melalui mutasi. Peraturan untuk mengambil antibiotik sebenarnya cukup jelas. Pembelian mesti melalui preskripsi doktor dan mesti dibelanjakan. Pembelian melalui preskripsi doktor berguna untuk mengehadkan pengambilan antibiotik yang berlebihan. Sementara itu, arahannya mesti digunakan dengan baik agar rawatan berjaya membasmi bakteria penyebab penyakit sepenuhnya. Apabila anda tidak mengikuti kedua peraturan ini, bakteria akan semakin kuat. Bakteria penyebab penyakit adalah mikroorganisma yang dapat menyesuaikan diri dengan persekitarannya. Semakin kerap bakteria terdedah kepada antibiotik, semakin mereka akan belajar bagaimana bertahan dari serangan antibiotik itu sendiri. Selain itu, jika anda tidak menyelesaikan antibiotik seperti yang diarahkan oleh doktor anda, bakteria yang tersisa juga akan bertahan dan belajar untuk mengelakkan komponen antibiotik. Akibatnya, jika di masa depan anda kembali menghidap penyakit yang sama dan mendapat ubat yang sama, bakteria tersebut telah berkembang dan memahami cara bertahan ubat tersebut. Jadi, akan lebih sukar bagi anda untuk pulih.

Melihat lebih dekat bahaya ketahanan antibiotik

Rintangan antibiotik boleh menjadikan jangkitan seperti radang paru-paru sukar disembuhkan. Antibiotik hanya diperlukan untuk merawat penyakit yang disebabkan oleh bakteria. Sejauh ini, dunia perubatan masih sangat memerlukan peranan antibiotik dalam menangani jangkitan bakteria yang serius, seperti radang paru-paru dan sepsis. Sepsis adalah keadaan berjangkit yang telah menyebar ke aliran darah menyebabkan keradangan di seluruh badan, dan mengganggu fungsi organ penting. Keadaan ini merupakan keadaan kecemasan perubatan dan boleh menyebabkan kematian. Bayangkan, jika seseorang sudah berada dalam keadaan sepsis, dan bakteria di dalam badan sudah tahan terhadap ubat yang ada. Bakteria ini akan terus memakan badan, sehingga badan tidak lagi dapat melawannya. Pada masa ini, sudah ada beberapa bakteria tahan antibiotik. Bakteria ini boleh menyebabkan masalah kesihatan yang serius. Berikut adalah jenis bakteria yang dimaksudkan.

1. Clostridium difficile (C. perbezaan)

Apabila tumbuh secara berlebihan di dalam badan, bakteria ini akan menyebabkan jangkitan pada usus besar dan usus kecil. Jangkitan bakteria ini biasanya muncul setelah seseorang dirawat dengan beberapa jenis antibiotik untuk pelbagai jenis jangkitan bakteria. Bakteria C.diff itu sendiri, secara semula jadi kebal atau tahan terhadap banyak jenis antibiotik.

2. Enterococcus tahan Vancomycin (VRE.))

Bakteria jenis ini biasanya menjangkiti aliran darah, saluran kencing, atau parut pembedahan. Jangkitan ini lebih kerap berlaku pada orang yang dimasukkan ke hospital. Pemberian antibiotik vancomycin sebenarnya boleh dilakukan sebagai rawatan untuk jangkitan enterokci. Walau bagaimanapun, VRE sudah tahan terhadap jenis ubat ini.

3. Staphylococcus aureus yang tahan Methicillin (MRSA)

Jangkitan jenis ini sudah tahan terhadap antibiotik tradisional yang biasa digunakan untuk jangkitan bakteria staphylococcus. Jangkitan MRSA secara amnya mempengaruhi kulit, dan paling sering terjadi pada orang yang dirawat di hospital, dan orang dengan sistem imun yang lemah.

4. Enterobacteriaceae yang tahan karbapenem (CRE)

Bakteria jenis ini sudah tahan terhadap banyak jenis antibiotik. Jangkitan CRE biasanya berlaku pada orang yang dimasukkan ke hospital, dan menggunakan alat ventilator mekanikal atau kateter.

Cara menggunakan antibiotik yang betul

Perhatikan peraturan pengambilan antibiotik yang tepat untuk mengelakkan ketahanan terhadap antibiotik Anda perlu memperhatikan peraturan pengambilan antibiotik yang tepat, untuk mengelakkan kesan ketahanan terhadap antibiotik. Inilah langkah-langkah yang boleh anda ikuti.

1. Hanya gunakan antibiotik untuk jangkitan bakteria

Antibiotik adalah ubat yang hanya berkesan untuk mengurangkan, atau mencegah jangkitan yang disebabkan oleh bakteria. Jadi, jika penyakit yang anda derita disebabkan oleh virus, penggunaan antibiotik tidak berkesan.

Beberapa keadaan biasa yang disebabkan oleh virus termasuk selesema, batuk, atau sakit tekak.

2. Ambil antibiotik seperti yang disarankan oleh doktor

Tidak mengikut cadangan doktor ketika mengambil antibiotik, seperti mengambil terlalu banyak, tidak meminumnya secara berkala, atau tidak mengambil antibiotik, dapat memicu bakteria menjadi tahan. Selalu selesai mengambil antibiotik sehingga selesai, walaupun anda berasa lebih baik. Sekiranya antibiotik yang diambil menyebabkan alergi, segera hubungi doktor yang menetapkannya, supaya jenis antibiotik dapat diganti dengan yang lebih sesuai.

3. Pastikan jenis antibiotik sesuai dengan keadaan anda

Jangan sekali-kali mengambil antibiotik yang ditetapkan untuk orang lain. Terdapat banyak jenis antibiotik, dan masing-masing bertujuan untuk keadaan yang berbeza. Tidak semestinya jenis antibiotik yang sesuai untuk orang lain, walaupun diagnosisnya sama untuk anda. Sekiranya anda mempunyai sisa antibiotik di rumah dari rawatan sebelumnya yang belum selesai, jangan gunakannya lagi. Menggunakan sisa antibiotik, ini bermaksud bahawa anda mengambil antibiotik yang tidak sesuai dengan dos yang ditetapkan.

Ketersediaan antibiotik baru untuk mengatasi daya tahan

Pembangunan antibiotik baru oleh industri farmasi bukan lagi keutamaan memandangkan kesulitan ekonomi dan peraturan. Daripada 18 syarikat farmaseutikal terbesar, 15 telah meninggalkan rancangan ini. Perkembangan antibiotik tidak lagi dianggap sebagai pelaburan yang menguntungkan bagi industri farmaseutikal. Memandangkan bahawa antibiotik dijual dengan harga murah dan hanya digunakan untuk jangka waktu yang pendek dan sering tidak berulang. Faktor lain ialah antibiotik baru biasanya tidak akan segera digunakan dalam bidang klinikal dan digunakan sebagai jalan terakhir jika pesakit tidak memberi tindak balas terhadap antibiotik lain. Inilah yang menyebabkan keadaan bakteria tahan ubat menjadi kecemasan perubatan dan mesti dicegah dengan segera. [[Artikel berkaitan]]

Kesan sampingan antibiotik

Selain masalah ketahanan antibiotik, anda juga perlu mengetahui kesan sampingan yang mungkin berlaku akibat pengambilan antibiotik. Berikut adalah beberapa kesan sampingan penggunaan antibiotik yang perlu anda ketahui:

1. Gangguan perut

Sebilangan antibiotik menyebabkan sakit perut atau kesan sampingan gastrousus. Ia juga sering disertai dengan loya, muntah, kekejangan, dan cirit-birit. Biasanya kesan sampingan ini dirasakan setelah mengambil antibiotik makrolida, sefalosporin, penisilin, dan fluoroquinolones.

2. Sensitiviti kepekaan

Sensitiviti kepekaan boleh menyebabkan kulit menjadi meradang, merah, disertai demam, dan juga sawan. Sekiranya anda mengambil antibiotik jenis tetrasiklin, ini mungkin berlaku pada badan anda. Tidak perlu risau, secara amnya kesan sampingan ini akan mereda kerana antibiotik yang anda gunakan habis.

3. Demam

Demam adalah kesan sampingan yang biasa dalam pengambilan ubat, termasuk antibiotik. Secara amnya, kesan sampingan demam akan muncul setelah memakan antibiotik jenis ini. beta-laktam, cephalexins, minocycline, dan, sulfonamides.

NoteQ yang sihat

Rintangan antibiotik adalah keadaan serius yang perlu diperhatikan. Setelah mengetahui bahaya penggunaan antibiotik dengan tidak tepat, anda diharapkan dapat menerapkan peraturan pengambilan antibiotik sesuai dengan cadangan doktor. Jangan biarkan usaha anda untuk sembuh benar-benar menjadi bumerang di masa hadapan.