Kesihatan

Cholangitis adalah keradangan saluran empedu, boleh disembuhkan?

Cholangitis adalah keradangan pada saluran empedu. Keradangan ini dicirikan oleh kawasan merah dan bengkak. Cholangitis boleh berlaku secara tiba-tiba atau berkembang secara perlahan selama 20 tahun. Sebaik-baiknya, saluran empedu akan mengalirkan hempedu kuning-coklat dari hati dan pundi hempedu ke usus kecil. Hempedu ini membantu badan menyerap lemak. Walau bagaimanapun, jika saluran empedu meradang atau tersumbat, hempedu mengalir kembali ke hati. Akibatnya adalah kerosakan hati dan masalah lain. [[Artikel berkaitan]]

Gejala kolangitis

Pada penderita, gejala kolangitis adalah perkara yang boleh berlaku secara tiba-tiba dan teruk teruk atau timbul secara perlahan dalam jangka masa 5-20 tahun. Gejala juga boleh berbeza pada orang yang kedua-duanya menderita kolangitis. Beberapa gejala kolangitis adalah:
  • Rasa lemah dan lesu
  • Kulit gatal
  • Mata kering
  • Mulut kering
  • Sakit di perut kanan atas
  • Berpeluh berlebihan pada waktu malam
  • Kaki bengkak
  • Kulit lebih gelap (hiperpigmentasi)
  • Sakit otot
  • Kembung
  • Pengumpulan lemak di kulit di sekitar mata
  • Cirit-birit
  • Penurunan berat badan secara drastik
  • Ubah mood drastik
  • Hilang ingatan
Sekiranya kolangitis adalah akut, maka gejala lain dapat muncul secara tiba-tiba, seperti:
  • Demam panas
  • Pening dan muntah
  • Sakit belakang
  • Sakit di bahagian tengah perut
  • Tekanan darah rendah
  • Rasa hilang arah
  • Kulit kuning
  • Kolesterol tinggi
  • Bengkak hati atau bertambah besar

Bagaimana merawat kolangitis?

Cara mengatasi kolangitis adalah dengan melihat apakah pencetus pada setiap pesakit. Semakin awal diagnosis dibuat, kemungkinan besar rawatan akan berjaya. Sekiranya kolangitis dibiarkan tidak dirawat, ada kemungkinan komplikasi. Contohnya adalah masalah dengan hati dan boleh merebak ke organ tubuh yang lain. Beberapa kaedah untuk merawat kolangitis adalah:
  • Merawat kolangitis akut

Untuk kolangitis akut, rawatan awal yang biasanya disarankan oleh doktor adalah dengan memberi antibiotik selama 10 hari. Jenis antibiotik boleh berupa penisilin, metronidazole, ceftriaxone, atau ciprofloxacin. Di samping itu, terdapat prosedur perubatan seperti pemberian IV atau penyaliran saluran empedu. Prosedur ini hanya boleh dilakukan melalui pesakit dalam di hospital.
  • Mengatasi kolangitis kronik

Sementara itu, untuk mengubati kolangitis kronik, tidak ada rawatan khusus untuk menyembuhkannya. Terdapat ubat yang dapat meningkatkan aliran hempedu dan melindungi hati. Namun, bukan kolangitis yang dirawat. Atas sebab ini, orang dengan kolangitis kronik harus selalu memantau gejala yang mereka rasakan, memeriksa fungsi hati mereka, dan mempertimbangkan prosedur untuk membuka penyumbatan saluran empedu.
  • Terapi endoskopi

Dalam terapi endoskopi, tiub elastik dapat dimasukkan dan kemudian mengembang ke dalam balon untuk membuka saluran empedu sehingga hempedu dapat disalurkan dengan lebih lancar. Terapi ini perlu dilakukan beberapa kali untuk mengubati kolangitis. Semasa prosedur, pesakit perlu diberi anestesia tempatan atau umum.
  • Terapi perkutaneus

Sama dengan terapi endoskopi, hanya terapi perkutaneus dilakukan melalui kulit. Tujuannya adalah untuk mencari penyumbatan hempedu dan membebaskannya. Doktor akan memberikan bius di kawasan kulit atau meletakkan pesakit tidur sebelum melakukan prosedur ini.
  • Operasi

Doktor juga dapat membuang saluran empedu yang tersumbat melalui prosedur pembedahan. Semasa prosedur ini, pesakit akan menerima anestesia umum.
  • Pemindahan hati

Dalam kes yang lebih serius, perkara yang dapat membantu orang dengan kolangitis adalah pemindahan hati. Doktor akan menggantikan hati yang rosak dengan hati penderma yang sihat. Selepas itu, pesakit mesti minum ubat anti-penolakan seumur hidup.

Komplikasi kolangitis

Cholangitis yang tidak dirawat dengan baik dan segera boleh menyebabkan komplikasi penyakit lain yang boleh mengakibatkan kematian. Beberapa komplikasi yang boleh berlaku adalah seperti berikut.

1. Disfungsi buah pinggang

Cholangitis boleh menyebabkan disfungsi ginjal yang membuat ginjal tidak dapat melakukan tugasnya menyaring pelbagai bahan buangan dari badan dalam bentuk air kencing. Keadaan ini juga dikenali sebagai kegagalan buah pinggang.

2. Disfungsi sistem hematologi

Sistem hematologi atau sistem aliran darah di dalam badan juga dapat terganggu akibat jangkitan kolangitis. Penyakit sistem peredaran darah seperti anemia, hemofilia, talasemia, hingga barah darah boleh terjadi kerana keadaan tidak berfungsi ini.

3. Disfungsi sistem kardiovaskular

Komplikasi juga boleh menyerang jantung atau sistem kardiovaskular di dalam badan. Ini diketahui mencetuskan aterosklerosis dan bahkan menyebabkan kegagalan jantung. Lebih-lebih lagi, prestasi jantung berkait rapat dengan darah. Sekiranya terdapat jangkitan pada darah, kemungkinan jantung juga akan terkena masalah tersebut.

4. Kejutan septik

Cholangitis boleh menyebabkan kejutan septik atau keadaan yang berlaku ketika tekanan darah turun di bawah had normal, yang boleh mengancam nyawa. Penyakit ini berlaku disebabkan oleh jangkitan bakteria yang berlaku di dalam darah dan menyebabkan tubuh pasti melepaskan antibodi untuk menangkalnya.

5. Disfungsi sistem saraf

Apabila teruk, kolangitis akan menyebabkan disfungsi sistem saraf yang membuatnya tidak dapat berfungsi dengan menyampaikan mesej dari otak ke seluruh badan dan sebaliknya. Tanda-tanda yang muncul ketika terdapat gangguan pada sistem saraf adalah penampilan mati rasa, rasa sakit di badan, kelemahan dalam badan, kedutan badan, kesukaran membuang air besar, hingga munculnya keringat berlebihan. Gejala kolangitis tidak hanya mengganggu kualiti hidup seseorang, tetapi juga menjangkakan kemungkinan kesan sampingan. Cholangitis adalah penyakit yang boleh mengganggu sistem pencernaan dan kemampuan tubuh untuk menyerap vitamin. Atas sebab ini, disyorkan untuk mengambil suplemen vitamin A, D, E, dan K. Di samping itu, doktor biasanya akan menetapkan ubat untuk osteoporosis atau pencegahan kehilangan tulang yang lain. Makanan tambahan yang diperlukan adalah kalsium dan vitamin D. Penyebab kolangitis bervariasi, bahkan tidak diketahui apa yang mendorong seseorang menderita kolangitis. Puncanya boleh disebabkan oleh jangkitan bakteria, batu empedu, tumor, tabiat merokok, terdedah kepada bahan kimia, atau gangguan imun. Atas sebab ini, penting untuk melakukan pemeriksaan kesihatan secara berkala untuk mengetahui apakah fungsi hati masih optimum. Menjalani gaya hidup sihat juga dapat mencegah seseorang terkena kolangitis.