Kesihatan

7 Tanda Bahaya Melahirkan dan Cara Mencegahnya

Melahirkan adalah momen yang tidak dapat diramalkan. Terlepas dari jangkaan kelahiran yang lancar, selalu ada risiko komplikasi. Atas sebab ini, ibu hamil dan mereka yang paling dekat dengan mereka perlu mengetahui apakah tanda-tanda bahaya kelahiran bermula dari fasa pembukaan sehingga selepas bayi keluar. Kadang kala, keadaan perubatan atau penyakit yang dihidapi oleh ibu sebelum hamil juga boleh mempengaruhi kemungkinan berlakunya komplikasi. Di sinilah pentingnya mengesan kemungkinan berlalu penjagaan antenatal dan pemeriksaan ultrasound.

Faktor risiko komplikasi

Komplikasi kelahiran adalah keadaan yang boleh membahayakan ibu dan bayi. Bagi wanita hamil yang sebelum ini menderita penyakit kronik, beritahu doktor mengenai perkara ini. Oleh itu, doktor dapat memantau dengan betul. Beberapa contoh penyakit dan keadaan perubatan yang dapat meningkatkan risiko semasa melahirkan adalah:
  • Diabetes
  • Kanser
  • Tekanan darah tinggi
  • Jangkitan
  • Penyakit kelamin
  • Masalah buah pinggang
  • Epilepsi
  • Anemia
Faktor risiko lain yang juga berpengaruh adalah hamil di atas usia 35 tahun atau terlalu muda, merokok, mengambil ubat haram, hamil dengan anak kembar, atau mengalami persalinan pramatang dan keguguran sebelumnya. [[Artikel berkaitan]]

Tanda bahaya kelahiran anak

Kadang-kadang sukar untuk mengesan tanda-tanda bahaya persalinan, terutama jika gejalanya agak ringan. Oleh itu, wanita hamil tidak boleh memandang rendah gejala yang mereka rasakan. Lebih baik curiga dengan keadaannya penggera palsu bukannya mengabaikannya. Tetapi sudah tentu, wanita hamil masih tidak perlu terlalu tertekan dan bimbang akan risiko yang mungkin berlaku. Salah satu cara untuk tidak terlalu cemas adalah dengan mengetahui tanda-tanda komplikasi buruh, seperti:

1. Preeklampsia

Memeriksa tekanan darah wanita hamil Terdapat sebab mengapa wanita hamil selalu diminta mengukur tekanan darah mereka secara berkala. Tekanan darah tinggi adalah tanda bahaya kerana ini bermaksud bahawa arteri yang membawa darah dari jantung ke plasenta menjadi lebih sempit. Bukan hanya itu, tekanan darah tinggi juga dikaitkan dengan risiko komplikasi lain seperti preeklampsia. Keadaan ini menjadikan wanita hamil mudah melahirkan sebelum tarikh akhir atau sebelum waktunya. Umumnya, preeklampsia berlaku pada kehamilan awal hingga 20 minggu.

2. Kedudukan bayi

Tanda bahaya bersalin adalah ketika bayi keluar dengan kaki di hadapan kepala. Menurut Kehamilan Amerika, kedudukan ini dikenali sebagai kelahiran sungsang hentakan kaki,di mana satu atau kedua-dua kaki bayi dilahirkan terlebih dahulu sebelum seluruh badan janin. Sebilangan besar bayi dalam posisi ini akan dilahirkan melalui pembedahan, terutamanya jika doktor mengesan janin mengalami tekanan atau terlalu besar untuk dilahirkan secara vagina. Bayi yang terjerat di tali pusat juga boleh menjadi sebab doktor memutuskan untuk melahirkan melalui bahagian C. Terutama jika tali pusat melilit leher bayi, ditekan, menyekat saluran kelahiran atau keluar sebelum bayi. Baca juga: Inilah cara untuk mengetahui kedudukan bayi dalam perut dengan Belly Mapping

3. Pendarahan berlebihan

Pada amnya, wanita akan kehilangan 500 ml darah semasa kelahiran bayi tunggal. Semasa penghantaran dilakukan melalui bahagian C, jumlah darah yang hilang adalah sekitar 1,000 ml. Pendarahan boleh berlaku setelah plasenta keluar dari badan, mengingat kontraksi rahim terlalu lemah dan tidak dapat menekan saluran darah ke mana plasenta terpasang. Akibat yang mungkin berlaku adalah tekanan darah rendah, kegagalan organ, dan juga kematian. Beberapa keadaan boleh meningkatkan risiko ini, seperti: plasenta previa, darah tinggi, sehingga proses kelahiran terlalu lama. Baca juga: Komplikasi Pendarahan Selepas Bersalin, Punca Utama Kematian Ibu Selepas Bersalin

4. Tenaga kerja terlalu lama

Keadaan tenaga kerja yang berpanjangan berlaku apabila fasa dari pembukaan hingga kelahiran berlangsung terlalu lama, iaitu bayi tidak dilahirkan lebih dari 20 jam untuk kehamilan pertama. Bagi kehamilan berikutnya, jangkauannya melebihi 14 jam. Adalah wajar bagi pekerja yang berpanjangan, terutama pada fasa pembukaan. Tetapi kalau tenaga kerja yang berpanjangan berlaku pada fasa pembukaan aktif, mungkin memerlukan campur tangan perubatan. Punca persalinan yang berpanjangan berbeza-beza, mulai dari dilatasi serviks yang lambat, bayi yang terlalu besar, kehamilan berganda, dan faktor emosi seperti tekanan dan ketakutan.

5. rahim koyak

Uterus koyak atau pecah rahim Ini boleh berlaku sekiranya seseorang telah melakukan penghantaran bahagian C sebelumnya. Ada kemungkinan luka ini akan terbuka semasa kelahiran berikutnya. Sekiranya ini berlaku, bayi berisiko kekurangan oksigen. Di samping itu, terdapat risiko ibu mengalami pendarahan berlebihan. Umur kehamilan melebihi 35 tahun, ukuran bayi, dan induksi juga boleh memberi kesan kepada keadaan ini. Bagi wanita hamil yang merancang untuk melakukannya kelahiran faraj selepas caesar atau kelahiran normal selepas bahagian C, bincangkan dengan teliti dengan doktor anda.

6. Plasenta dikekalkan

Sebaik-baiknya, badan ibu akan mengusir plasenta dalam masa 30 minit selepas membuang bayi. Sekiranya lebih daripada itu, ia dipanggil mengekalkan plasenta. Keadaan ini boleh mengancam nyawa dan menyebabkan komplikasi bagi ibu, termasuk jangkitan dan pendarahan berlebihan. Mengeluarkan plasenta atau plasenta sama pentingnya dengan melahirkan bayi, sehingga rahim dapat menguncup dan pendarahan berhenti. Sekiranya tidak berjaya dikeluarkan, saluran darah yang melekat pada organ akan terus berdarah. Rahim tidak dapat menutup sepenuhnya, jadi risiko kehilangan sejumlah besar darah boleh membahayakan. Baca juga: Hati-hati, kelainan plasenta ini boleh membahayakan nyawa dan janin anda

7. Kejang

Wanita hamil boleh mengalami sawan semasa proses persalinan dengan tahap seperti mata kosong, penurunan kewaspadaan, hingga badan bergerak tidak terkawal. Istilah perubatan untuk keadaan ini adalah eklampsia. Ini adalah komplikasi serius terhadap preeklamsia. Seseorang dapat mengalaminya walaupun sebelum ini mereka tidak pernah mengalami sawan.

Catatan dari SehatQ

Cara terbaik untuk mencegah komplikasi semasa melahirkan adalah dengan memantau perkembangan janin semasa hamil melalui kemudahan kesihatan. Sentiasa beritahu doktor jika ada gejala yang terasa pelik. Untuk membincangkan lebih lanjut apakah langkah-langkah untuk mencegah komplikasi semasa melahirkan yang boleh membahayakan ibu dan janin, tanya doktor secara langsung dalam aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Muat turun sekarang di App Store dan Google Play.