Kesihatan

Berhati-hati! Lakukan Ini untuk Mengatasi Kecederaan Kepala

Berita sedih telah melanda rakyat Indonesia sekali lagi. Setelah sebelumnya pemain bola sepak muda berbakat, Alfin Lestaluhu, meninggal dunia akibat radang otak (ensefalitis), kini pelumba muda berbakat dari Tasikmalaya, Afridza Munandar, menghembuskan nafas terakhir kerana kecederaan di kepala pada hari Sabtu (2/11) di Malaysia. Pada masa itu, pelumba motosikal berusia 20 tahun itu mengambil bahagian dalam acara ATC Race 1 di Litar Sepang untuk bersaing untuk Piala Bakat Asia. Tetapi sayangnya, di Turn 10 pada pusingan pertama, dia terlibat dalam kemalangan, yang mengakibatkan kecederaan di kepala. Tidak lama kemudian, Afridza dibawa dengan helikopter ke hospital, tetapi nyawanya tidak dapat diselamatkan.

Kecederaan kepala, jenis apa?

Kecederaan kepala adalah kecederaan yang berlaku di otak, tengkorak atau kulit kepala. Mulai dari lebam kecil, lebam, hingga kecederaan otak traumatik. Kecederaan otak yang biasa termasuk gegar otak, patah tulang tengkorak, dan kecederaan pada kulit kepala. Di samping itu, akibat dan rawatannya berbeza-beza, bergantung pada penyebab dan keparahannya. Kecederaan kepala terbahagi kepada dua, iaitu terbuka atau tertutup. Kecederaan kepala terbuka menyebabkan kulit kepala dan tengkorak terdedah atau hancur. Sementara itu, kecederaan kepala tertutup tidak merosakkan tengkorak. Berikut adalah beberapa kecederaan kepala yang paling biasa:
  • Hematoma atau lebam
  • Berdarah
  • Gegaran
  • Edema atau bengkak
  • patah tulang tengkorak
Anda akan mengalami kesukaran untuk menilai keparahan kecederaan kepala hanya dengan melihatnya. Kerana, beberapa kecederaan di kepala adalah kecil, menunjukkan banyak pendarahan di sekitar kepala. Namun, sejumlah kecederaan kepala serius, bahkan tidak menunjukkan pendarahan sama sekali. Walau bagaimanapun, sebarang jenis kecederaan kepala memerlukan rawatan dan rawatan perubatan yang serius. Perkara seperti jatuh dari ketinggian, serangan fizikal ke sukan, sering mengakibatkan kecederaan kepala. Kemalangan motosikal Afridza tidak terkecuali. Oleh itu, penting bagi anda untuk mengetahui apa pertolongan cemas yang perlu dilakukan apabila anda melihat kemalangan motosikal. [[Artikel berkaitan]]

Pertolongan cemas untuk kecederaan kepala

Setiap saat sangat penting untuk keselamatan orang yang mengalami kecederaan di kepala. Memahami pertolongan cemas mengenai perkara yang harus dilakukan dan tidak boleh dilakukan adalah sangat penting. Berikut adalah pertolongan cemas untuk kecederaan kepala yang harus anda perhatikan.

1. Periksa kesedaran

Periksa kesedaran adalah pertolongan pertama ketika memukul kepala yang mesti dilakukan. Periksa jalan udara (saluran udara), pernafasan, dan peredaran nadi (peredaran) mangsa. Sekiranya perlu, lakukan resusitasi kardiopulmonari (CPR) dan pernafasan buatan. Sekiranya mangsa tidak bernafas, tidak batuk atau bergerak, segera beri pernafasan buatan dan CPR.

2. Menstabilkan kepala dan leher

Menstabilkan kepala dan leher mangsa adalah pertolongan pertama ketika kepala dipukul yang tidak kurang pentingnya. Sekiranya pernafasan dan degup jantung mangsa normal, tetapi dia tidak sedarkan diri, perlakukan mangsa seolah-olah dia mengalami kecederaan saraf tunjang. Stabilkan kepala dan leher dengan meletakkan tangan anda di kedua-dua belah kepala. Kemudian, jagalah kepala sejajar dengan tulang belakang dan jaga agar badan tidak bergerak terlalu banyak. Selepas itu, tunggu bantuan perubatan.

3. Hentikan pendarahan

Pertolongan cemas ketika kepala terkena seterusnya adalah menghentikan pendarahan. Sekiranya kecederaan di kepala mangsa menyebabkan pendarahan, segera tekan titik pendarahan dengan kain bersih. Sekiranya cedera di kepala, berhati-hatilah untuk tidak menggerakkan kepala mangsa. Sekiranya darah telah merendam kain bersih sebelumnya, jangan keluarkan kain itu, dan tekan dengan kain bersih yang lain.

4. Jangan tekan tengkorak yang patah

Walaupun pendarahan berlaku, anda tidak boleh memberi tekanan pada tengkorak yang terbuka atau hancur. Di samping itu, dilarang sama sekali menarik tanda kemalangan (jika ada) dari luka. Segera tutup luka dengan pembalut kain kasa steril. Ini adalah pertolongan cemas apabila kepala dipukul yang sangat penting untuk diingat.

5. Mencegah mangsa tersedak

Sekiranya kecederaan di kepala mangsa membuatnya muntah, condongkannya ke sisi untuk mengelakkan tersedak muntahnya sendiri. Ini masih akan melindungi tulang belakang. Kerana, anda harus selalu bertindak seolah-olah ada kerosakan tulang belakang yang dialami oleh mangsa.

6. Kompres ais

Sekiranya anda menemui kawasan yang membengkak, anda disarankan untuk segera meletakkan bungkus ais ke kawasan tersebut. Berikut adalah beberapa perkara yang tidak boleh anda lakukan kepada mangsa kecederaan kepala.
  • Jangan buang benda yang tersekat pada luka mangsa
  • Jangan menggerakkan badan mangsa jika tidak diperlukan
  • Jangan goncangkan badan mangsa jika kelihatan bingung
  • Jangan menanggalkan topi keledar sekiranya mangsa mengalami kemalangan motosikal
Kecederaan kepala yang menyebabkan pendarahan atau kerosakan otak, harus segera mendapatkan rawatan perubatan di hospital.

Gejala kecederaan kepala

Sebelum menilai seseorang yang mengalami kecederaan di kepala, anda harus mengetahui gejala kecederaan kepala yang dialami oleh mangsa. Gejala biasa kecederaan kepala kecil termasuk:
  • Sakit kepala
  • Pening
  • Berasa keliru
  • Mual
  • Telinga berdering
Perlu diperhatikan, kecederaan kepala yang teruk, juga menyebabkan gejala yang sama dengan kecederaan kepala ringan. Gejala kecederaan kepala yang teruk dapat dilihat sekiranya perkara ini berlaku.
  • Kehilangan kesedaran
  • Kejang
  • Gag
  • Sukar menjaga keseimbangan badan
  • Disorientasi atau kehilangan ingatan yang serius
  • Ketidakupayaan untuk menumpukan mata
  • Pergerakan mata yang tidak normal
  • Kehilangan kawalan otot
  • Sakit kepala
  • Hilang ingatan
  • Perubahan emosi
  • Pelepasan yang jelas dari telinga atau hidung
Sekiranya anda melihat simptom di atas pada mangsa kecederaan kepala di jalan, segera jaga badan mangsa, dan tunggu bantuan perubatan tiba. [[Artikel berkaitan]]

Catatan dari SehatQ

Jangan sesekali memandang rendah, apatah lagi menunda, rawatan mangsa kecederaan kepala. Setiap saat sangat penting bagi mangsa, agar dapat bertahan dari kecederaan kepala. Agar perkara yang tidak diingini dapat dielakkan, lebih baik segera menghubungi pasukan perubatan, kerana kecederaan kepala mesti dirawat oleh doktor di hospital.