Kesihatan

Bahaya Rongga Sekiranya Tidak Diubati

Ramai yang berpendapat bahawa masalah rongga atau lubang mungkin bukan masalah kesihatan yang besar. Sebenarnya, ada akibat dari rongga yang perlu diperhatikan sekiranya anda tidak mendapatkan rawatan. Bukan hanya sakit gigi yang berpanjangan, keadaan kesihatan secara keseluruhan juga boleh terjejas tanpa anda sedari.

Komplikasi yang mungkin timbul disebabkan oleh rongga

Penyebab rongga adalah bakteria yang berkembang kerana kekurangan kesihatan gigi dan mulut. Walaupun secara amnya menyakitkan, anda juga dapat merasa baik walaupun lubang yang ditinggalkan cukup besar. Membiarkannya tidak dirawat akan membawa bahaya kesihatan dari rongga lain. Melaporkan dari halaman Mayo Clinic, berikut adalah bahaya rongga untuk kesihatan yang perlu anda perhatikan:

1. Sakit gigi

Bahaya rongga jika tidak dirawat adalah rasa sakit yang tidak hilang. Sakit gigi adalah salah satu akibat rongga yang paling biasa. Bahagian dalam gigi, yang disebut pulpa, adalah tisu yang terdiri daripada banyak saraf. Apabila rongga, bakteria akan masuk dan menyerang saraf ini dengan lebih mudah. Inilah yang akhirnya membuat gigi anda sakit. Kesakitan yang dirasakan boleh berbeza-beza bergantung pada keadaan rongga. Anda mungkin tidak merasa sakit jika lubang masih licin, atau anda mungkin merasakan kesakitan yang sangat teruk sehingga mengganggu aktiviti anda. Pertolongan pertama yang boleh anda lakukan untuk mengatasi sakit gigi secara semula jadi adalah dengan berkumur air garam atau mengambil ubat penahan sakit. Selepas itu, anda perlu segera berjumpa doktor gigi untuk menyembuhkannya sepenuhnya.

2. Abses muncul

Abses, alias kumpulan nanah, dapat muncul pada gusi, gigi, atau tisu di sekitar gigi yang bermasalah. Kemunculan nanah pada gigi dan gusi umumnya disebabkan oleh jangkitan bakteria. Abses pada gigi biasanya terletak di bawah akar akibat rongga yang tidak dirawat, cedera, atau selepas rawatan gigi. Abses adalah salah satu bahaya rongga yang harus segera diubati. Membiarkannya sendiri dapat meningkatkan risiko menyebarkan jangkitan, yang boleh mengancam nyawa, seperti sepsis. Beberapa gejala abses gigi yang mungkin muncul termasuk demam, bengkak di kawasan masalah gigi, gigi sensitif ketika menggigit, atau lidah masin ketika abses pecah dan mengeluarkan nanah.

3. Polip gigi

Polip gigi adalah gumpalan massa yang muncul dan menutup rongga gigi. Keadaan ini menyebabkan gigi berlubang kelihatan ditumbuhi lebihan daging. Dalam dunia perubatan, keadaan ini disebut polip pulpa. Pulpa itu sendiri adalah pusat gigi yang mengandungi saraf dan saluran darah. Polip pulpa biasanya berlaku akibat rongga kiri yang tidak dirawat. Bakteria yang memasuki rongga gigi akhirnya terus menyebabkan keradangan dalam jangka masa panjang (kronik). Biasanya seseorang lebih mudah terkena polip sekiranya lubang yang tersisa di gigi cukup besar.

4. Penyakit gusi

Penyakit gusi juga merupakan salah satu akibat gigi berlubang yang tidak dirawat.Rongga juga boleh menyebabkan penyakit gusi. Ini kerana bakteria yang menjangkiti juga menyerang tisu gusi di sekitar gigi berlubang. Seperti yang dilaporkan oleh Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit Amerika Syarikat, CDC, pada mulanya gusi anda akan meradang dan merah. Keadaan ini dikenali sebagai gingivitis. Apabila tidak dirawat dan menjadi lebih serius, anda berisiko mengalami apa yang dikenali sebagai periodontitis.

5. Penyakit jantung

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, rongga yang tidak dirawat boleh menyebabkan komplikasi seperti penyakit gusi. Laman web American Academy of Periodontology mengatakan bahawa beberapa kajian menunjukkan ada kaitan antara penyakit gusi dan jantung. Para penyelidik mengatakan bahawa penyakit gusi meningkatkan risiko penyakit jantung, terutama endokarditis. Endokarditis adalah jangkitan yang berlaku di lapisan dalam jantung (endokardium). Jangkitan endokard ini mungkin berlaku kerana radang pada gusi. Bukan hanya itu, penyakit gusi juga dikatakan berisiko meningkatkan gejala yang semakin teruk pada keadaan jantung anda. Itulah sebabnya, seseorang yang sudah mempunyai faktor risiko endokarditis akan diberi antibiotik sebelum rawatan gigi dan gusi.

6. Berat badan

Apabila anda mengalami rongga yang menyakitkan, anda mungkin sukar untuk mengunyah atau menelan. Ini menyebabkan nutrien yang masuk ke dalam badan berkurang dan menyebabkan penurunan berat badan.

7. Jangkitan otak

Rongga yang tidak dirawat berpotensi menyebabkan munculnya abses gigi. Kumpulan nanah yang tidak dikeluarkan ini berisiko "mencari jalan" ke tempat lain, ke kawasan di sekitar gigi, seperti leher dan kepala. Lisa Thompson, seorang doktor gigi yang pakar dalam bidang geriatrik dan pensyarah di Harvard School of Dentistry berkata, "Jangkitan boleh merebak dan menyerang bahagian yang paling lemah, seperti otak, salah satunya." Namun, anda tidak perlu segera panik, kerana bahaya gigi berlubang yang satu ini sangat jarang terjadi. Walau bagaimanapun, penting untuk tetap merawat rongga dengan segera. [[Artikel berkaitan]]

Tanda-tanda rongga mengalami jangkitan

Rongga yang tidak dirawat boleh menyebabkan jangkitan. Beberapa tanda rongga pada gigi telah menyebabkan jangkitan, termasuk:
  • Sakit gigi yang berdenyut
  • Gigi menjadi lebih sakit ketika melihat ke bawah
  • Pipi bengkak
  • Demam
  • Benjolan lembut muncul di leher (kelenjar getah bening bengkak)
  • Nafas berbau
  • Gigi sensitif
  • Demam

Cara merawat rongga

Mengisi gigi adalah salah satu cara untuk mengelakkan bahaya berlubang. Cara terbaik untuk mengelakkan bahaya berlubang tentunya dengan segera berjumpa doktor gigi untuk mendapatkan rawatan. Terdapat beberapa cara untuk merawat rongga yang mungkin dilakukan, termasuk:
  • Pentadbiran gel fluorida jika lubang masih di peringkat awal
  • Lakukan prosedur pengisian gigi
  • Penggantian mahkota gigi ( mahkota ) jika lubang kiri sangat besar
  • Rawatan akar gigi
  • Pengambilan gigi, anda mungkin memerlukan gigi palsu agar struktur gigi tidak berubah

Catatan dari SehatQ

Akibat rongga boleh merebak ke bahagian lain badan anda tanpa anda sedari. Sebab itu, segeralah berjumpa doktor gigi untuk merawat masalah rongga. Pastikan gigi dan mulut anda tetap bersih, dan berjumpa doktor gigi setiap enam bulan. anda juga boleh perundingan dalam talian dengan doktor dalam aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Muat turun sekarang masuk App Store dan Google Play.