Kesihatan

Manfaat Bersosial, Resipi Sihat untuk Mental Anda

Sebagai makhluk sosial, mustahil bagi manusia untuk hidup tanpa bersosial. Tidak kira sama ada watak seseorang tertutup atau terbuka kepada orang lain, bersosial sangat diperlukan, termasuk untuk kesihatan mental. Bersosial telah terbukti dapat meningkatkan kesihatan otak dan mengurangkan risiko menghidap demensia. Sudah tentu, bersosial yang berguna adalah jenis sosialisasi positif. Daripada terjebak dalam kalangan rakan yang mempunyai lebih banyak aktiviti negatif di dalamnya, seperti memamerkan atau tidak dapat menghormati orang lain. Artinya, tekad untuk berada dalam lingkaran sosialisasi positif atau negatif mesti disaring dari diri sendiri.

Manfaat bersosial untuk kesihatan mental

Sebelum membincangkan faedah bersosial untuk kesihatan mental, faedah untuk kesihatan fizikal juga tidak dapat dinafikan. Orang yang bersosial secara aktif mempunyai sistem ketahanan badan yang lebih kuat, terutama bagi orang tua. Di samping itu, beberapa faedah bersosial untuk kesihatan mental adalah:

1. Elakkan kemurungan

Berinteraksi dengan orang lain akan membuat anda berasa lebih bahagia. Dalam jangka masa panjang, bersosial akan mengurangkan risiko mengalami kemurungan. Itulah sebabnya ada orang yang meningkatkan mood mereka dengan berkesan dengan membina hubungan sosial dengan orang lain.

2. Menurunkan risiko demensia

Bagi warga tua, bersosial baik untuk kesihatan mental. Dalam kajian, orang yang biasa berhubung dengan orang lain menunjukkan daya ingatan dan kemampuan kognitif yang lebih baik. Dalam jangka masa panjang, orang tua yang masih aktif secara sosial cenderung untuk menghidap demensia daripada mereka yang terisolasi secara sosial.

3. Rasa selesa

Interaksi sosial dapat membuat seseorang merasa selesa, dengan cara mereka sendiri. mungkin untuk rama-rama sosial, turun dari satu kumpulan ke kumpulan yang lain telah menjadi kewajiban bagi mereka. Tetapi ia pasti berbeza dengan introvert yang dapat merasa kehabisan tenaga jika mereka bertemu terlalu banyak orang. Tetapi tidak kira sama ada seseorang itu introvert atau ekstrovert, interaksi sosial tetap menimbulkan rasa selesa. Sebut saja orang introvert, mereka merasa selesa untuk bersosial dengan orang-orang terdekat mereka di mana mereka boleh bercakap dan menyampaikan sebarang keluhan.

4. Bermotivasi untuk menjalani gaya hidup sihat

Lihat bagaimana rawatan bukan perubatan seperti berkumpul kumpulan sokongan sering disyorkan untuk pesakit tertentu. Secara tidak langsung, ia adalah bentuk sosialisasi yang berguna untuk memotivasi setiap individu. Dengan saling bercerita dengan rakan seperjuangan, akan ada motivasi untuk pulih atau lebih menerima penyakit itu. Sudah tentu ini tidak hanya berlaku untuk kumpulan sokongan pesakit dengan penyakit tertentu. Pada tahap yang lebih sederhana, persahabatan dalam kumpulan yang sama-sama menikmati bersenam atau mengikuti diet sihat tertentu juga dapat memotivasi satu sama lain.

5. Hubungan langsung seperti "vaksin"

Secara psikologi, hubungan langsung memberi rangsangan kepada sistem saraf sehingga melepaskan sejenis "koktail" neurotransmitter yang bertugas bertindak balas terhadap tekanan dan kegelisahan yang berlebihan. Maksudnya, jika terbiasa bersosial dengan bertemu muka, maka seseorang dapat lebih tahan terhadap pelbagai tekanan. Sama seperti vaksin yang memicu antibodi untuk mengeluarkan, interaksi sederhana seperti high-lima atau jabat tangan dapat merangsang pengeluaran oksitosin. Apabila terdapat pengeluaran oksitosin yang banyak, tahap keyakinan dapat meningkat. Pada masa yang sama, tahap kortisol, yang bertindak balas terhadap tekanan, menurun.

6. Mencegah penurunan kesihatan mental

Sekiranya telah disebutkan di atas bahawa bersosial mencegah demensia terhadap penurunan fungsi otak degeneratif, ada kajian lain yang tidak kurang menarik. Menurut Pusat Kognitif Neurologi dan Penyakit Alzheimer di Chicago, "SuperAgers" atau warga tua berusia 80 tahun ke atas yang mempunyai kesihatan mental yang serupa dengan rakan mereka yang lebih muda mempunyai satu persamaan: mempunyai kawan rapat. Dengan rakan jangka panjang ini, terbukti bahawa SuperAgers mendapat kesan positif dari interaksi sosial daripada mereka yang tidak. [[berkaitan-artikel]] Walaupun bagi orang-orang yang tidak suka bersosial dengan terlalu banyak orang, berinteraksi dengan hanya satu rakan karib tetap dapat memberi manfaat positif untuk kesihatan fizikal dan mental. Tidak hanya baik untuk kesihatan otak, bersosial telah terbukti memotivasi seseorang untuk menjalani kehidupan yang lebih positif, sihat, dan menyenangkan.