Kesihatan

Berapakah Kadar Kematian Bayi? Inilah penjelasannya

Kemudahan kesihatan di Indonesia tidak memuaskan banyak pihak, tetapi harus diakui bahawa perkhidmatan kesihatan di negara ini telah mencapai kemajuan yang signifikan. Ini dapat dilihat dari penurunan angka kematian bayi di Indonesia dari tahun ke tahun. Kadar kematian bayi (IMR) adalah jumlah kematian bayi di bawah umur 1 tahun bagi setiap 1,000 kelahiran yang berlaku dalam satu tahun. Angka ini sering digunakan sebagai rujukan untuk menilai keadaan ekonomi, sosial, dan persekitaran yang baik atau buruk di sesebuah negara. Lebih khusus lagi, kadar kematian bayi menggambarkan tahap kesihatan di negara ini. Tidak dapat tidak, angka ini juga digunakan oleh pemerintah sebagai rujukan untuk menentukan dasar dalam dunia kesihatan di masa depan.

Situasi kematian bayi di Indonesia

Berdasarkan data dari PBB, angka kematian bayi di Indonesia pada tahun 2019 adalah 21.12. Angka ini menurun dari rekod pada tahun 2018 ketika angka kematian bayi di Indonesia masih mencapai 21.86 atau pada tahun 2017 yang mencapai 22.62. Sebenarnya, grafik kadar kematian bayi di Indonesia menunjukkan penurunan setiap tahun. Sebagai gambaran, pada tahun 1952 angka kematian bayi di Indonesia mencapai 192.66 dan pada tahun 1991 masih sekitar 61.94. Penurunan kematian sebahagian besarnya dipengaruhi oleh peningkatan penyediaan kemudahan kesihatan di berbagai wilayah. Ini diikuti oleh penurunan penyakit menular dan perluasan liputan imunisasi untuk bayi. Walaupun terus mengalami peningkatan yang signifikan, angka kematian bayi di Indonesia masih relatif tinggi jika dibandingkan dengan negara-negara Asia Tenggara yang lain. Pada tahun 2019, negara Asia Tenggara dengan kadar kematian bayi terendah adalah Singapura (2.26), diikuti oleh Malaysia (6.65), Thailand (7.80), Brunei Darussalam (9.83), dan Vietnam (16.50). Kerajaan menyedari keadaan ini dan berjanji akan terus meningkatkan perkhidmatan kesihatan di negara ini. Beberapa langkah diambil, termasuk:
  • Meningkatkan kesedaran masyarakat mengenai pentingnya kebersihan dan sanitasi di peringkat individu, keluarga dan masyarakat
  • Sediakan air bersih
  • Membasmi penyakit berjangkit
  • Meningkatkan liputan imunisasi
  • Meningkatkan perkhidmatan kesihatan pembiakan, termasuk perkhidmatan kontraseptif dan ibu
  • Mengatasi kekurangan zat makanan
  • Promosi penyusuan susu ibu secara eksklusif
  • Memantau pertumbuhan bayi melalui kemudahan kesihatan.
[[Artikel berkaitan]]

Penyebab kematian bayi yang kerap mempengaruhi IMR

Di negara-negara Asia, termasuk Indonesia, kebanyakan kematian bayi berlaku pada masa neonatal, alias bayi berusia 0-28 hari. Banyak bayi juga mati sebelum usia 1 tahun kerana radang paru-paru, cirit-birit, dan malaria. Secara umum, faktor yang mempengaruhi IMR di sebuah negara adalah:

1. Kecacatan kelahiran kongenital

Kecacatan kelahiran kongenital adalah kelainan struktur pada bahagian tertentu badan bayi yang segera hadir ketika dia dilahirkan. Keadaan bayi yang mengalami gangguan ini akan sangat dipengaruhi oleh bahagian badan mana yang ada kelainan dan seberapa parah keadaannya. Bayi yang dilahirkan dengan keadaan ini memerlukan rawatan khas agar dapat hidup lebih lama. Bagi bayi yang dapat bertahan hidup setelah berusia 1 tahun, dia mungkin harus menjalani beberapa terapi untuk menyokong pertumbuhan dan perkembangannya.

2. Bayi dilahirkan sebelum waktunya dan mempunyai berat lahir rendah

Bayi pramatang adalah bayi yang dilahirkan sebelum kehamilan 37 minggu. Namun, ada juga bayi yang dilahirkan sangat awal, iaitu sebelum kehamilan 32 minggu. Selain mengalami berat lahir rendah, bayi yang sangat pramatang mungkin mengalami masalah dengan pernafasan, pencernaan, pertumbuhan dan perkembangan, dan fungsi indera mereka.

3. Komplikasi kehamilan

Komplikasi ini adalah masalah kesihatan yang berlaku semasa kehamilan. Masalah kesihatan ini boleh mempengaruhi ibu, bayi, atau kedua-duanya.

4. Sindrom kematian bayi secara tiba-tiba (SIDS)

Sindrom kematian bayi secara tiba-tiba atau SIDS adalah kematian bayi di bawah umur 1 tahun kerana sebab yang tidak diketahui. Untuk mengelakkan SIDS, salah satu langkah yang boleh diambil oleh ibu bapa adalah dengan meletakkan bayi tidur dalam keadaan mundur dan memastikan bahawa tidak ada benda di sekitar bayi yang dapat menyekat saluran udara, termasuk bantal, guling, selimut, dan mainan.

5. Kemalangan lain

Kemalangan lain yang disebut di sini boleh sangat berbeza, seperti kemalangan kenderaan, lemas, keracunan, dan lain-lain.

Punca kematian bayi yang sering berlaku berdasarkan corak usia

Sementara itu, penyebab kematian bayi dan balita berdasarkan usia menurut Penyelidikan Kesihatan Asas Kementerian Kesihatan 2007 dirangkum seperti berikut:

1. Punca kematian bayi 0-6 hari

  • Selepas bersalin
  • Kecacatan kongenital
  • Gangguan pernafasan
  • Pramatang atau berat lahir rendah
  • Sepsis
  • Hipotermia
  • Gangguan pendarahan dan penyakit kuning

2. Punca kematian bayi 7-28 hari

  • Kecederaan kelahiran
  • Tetanus
  • Kekurangan nutrien
  • Sindrom Kematian Bayi Tiba-tiba (SIDS)
  • Sepsis
  • Kecacatan kongenital
  • Pneumonia
  • sindrom gangguan pernafasan
  • Berat lahir pramatang atau rendah

3. Sebab kematian 0-11 bulan

  • Masalah neonatal
  • Meningitis
  • Kelahiran kongenital
  • Pneumonia
  • Cirit-birit
  • Tetanus
  • Punca kematian yang tidak diketahui
Angka kematian dapat dikurangkan dengan langkah pencegahan sederhana. Contoh pencegahan ini ialah kulit ke kulit antara ibu dan bayi yang baru lahir, penyusuan susu ibu yang eksklusif selama 6 bulan, dan penjagaan kanguru untuk bayi dengan berat lahir kurang dari 2 kilogram.

Program kerajaan untuk mengurangkan kematian bayi dan ibu

Dikutip dari situs web Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, menurut Arah Kebijakan dan Pelan Tindakan Program Kesehatan Masyarakat untuk tahun 2020-2024, upaya-upaya terobosan yang akan dilakukan oleh pemerintah untuk mengurangi Angka Kematian Ibu ( MMR) dan Kadar Kematian Bayi (IMR) adalah seperti berikut:

1. Meningkatkan akses ke perkhidmatan kesihatan ibu dan anak

Usaha ini merangkumi peningkatan kemudahan kesihatan seperti puskesmas, bidan amalan swasta dan 120 hospital daerah / bandar. Usaha ini dilakukan dalam menangani keadaan darurat bagi ibu dan bayi. Di samping itu, pemerintah juga mencari ketersediaan rumah menunggu kelahiran yang lebih mencukupi.

2. Meningkatkan kualiti dan perkhidmatan kesihatan

Program ini merangkumi penempatan doktor pakar (obstetrik, pediatrik, perubatan dalaman, anestesia dan pembedahan) sebanyak 700 orang setiap tahun. Di samping itu, ada juga upaya untuk menyediakan unit transfusi darah atau bank darah rumah sakit di kabupaten / kota, memperkuat layanan antenatal, kelahiran, dan postnatal mengikut standard. Terdapat juga pengampunan dan bimbingan dari RSUP.

3. Pemerkasaan masyarakat

Usaha ini meliputi penggunaan Buku Kesihatan Ibu dan Anak, kelas untuk wanita hamil dan ibu di bawah lima tahun, posyandu, penggunaan dana desa, peranan PKK dalam merancang pengiriman pencegahan komplikasi termasuk ambulans, desa, dan derma darah.

4. Memperkukuhkan pemerintahan

Program ini merangkumi usaha promosi dan pencegahan di Puskesmas. Ini termasuk pengesanan, rakaman dan pelaporan kematian ibu dan bayi yang lebih baik. Pemerintahan juga akan diperkuat, yang meliputi pemantauan pelaksanaan peraturan. Pengetahuan perubatan mengenai penjaga kelahiran (bidan, doktor dan jururawat) juga penting. Seperti menangguhkan memandikan bayi sehingga 24 jam selepas kelahiran dan memastikan tali pusat bayi dijaga dengan baik sehingga tidak menyebabkan jangkitan. Sekiranya bayi anda sakit atau menghadapi masalah kesihatan, segera hubungi doktor untuk mengelakkan perkara buruk yang tidak diingini.