Kesihatan

Lihat 7 Mitos dan Fakta Tentang Keperawanan Wanita Di Sini!

Konsep keperawanan sangat berkaitan dengan kehidupan wanita Indonesia. Sebenarnya, untuk memasuki beberapa institusi penting di negara ini, ujian keperawanan masih perlu dilakukan. Sayangnya, minat ini tidak disertai dengan pengetahuan masyarakat yang mencukupi mengenai keperawanan wanita. Masih banyak orang yang salah faham tentang keperawanan wanita, mulai dari masalah selaput dara hingga darah yang keluar pada malam pertama. Sebenarnya, bukan perkara abstrak yang sukar untuk mengetahui kebenarannya. Kedua-dua soalan itu adalah pengetahuan kesihatan semata-mata yang harus difahami, baik oleh remaja dan ibu bapa.

Mitos mengenai keperawanan wanita

Selaput dara tidak sesuai sebagai standard keperawanan. Berikut adalah mitos mengenai keperawanan wanita, yang masih banyak tersebar di masyarakat dan fakta saintifik di belakangnya.

• Mitos # 1: Selaput dara yang ketat menandakan keperawanan

Adakah anda tahu bahawa selaput dara wanita tidak ditutup sepenuhnya? Dalam keadaan normal, selaput dara itu mempunyai lubang yang berbentuk seperti bulan sabit. Selaput dara yang terlalu ketat atau bahkan ditutup sepenuhnya, sebenarnya menunjukkan kelainan. Selaput dara tertutup sepenuhnya yang menyekat vagina dipanggil selaput dara yang tidak sempurna. Keadaan ini menyebabkan darah haid tidak dapat keluar dari faraj, dan membuat penghidap mengalami sakit belakang dan perut setiap haid kerana timbunan darah haid. Sementara selaput dara dengan bukaan yang terlalu kecil, disebut selaput dara mikro. Pada faraj yang mempunyai keadaan ini, darah haid masih boleh keluar tetapi sedikit sukar. Wanita yang selaput dara ditutup atau hanya mempunyai sedikit bukaan, memerlukan pembedahan agar bukaannya lebih besar, sehingga darah haid dapat mengalir dengan lancar.

• Mitos # 2: Kali pertama anda melakukan hubungan seks, wanita akan berdarah

Lebih menyedihkan apabila ada orang yang memanggil wanita nakal hanya kerana mereka tidak berdarah pada malam pertama. Harap maklum bahawa tidak semua wanita mesti berdarah semasa melakukan persetubuhan pada malam pertama. Oleh itu, mitos bahawa wanita yang tidak berdarah semasa melakukan hubungan seks perlu diluruskan. Pendarahan boleh berlaku. Namun, walaupun begitu, biasanya terjadi pada wanita yang bukaan selaput dara terlalu kecil atau ketika hubungan seksual dilakukan pada usia muda. Selaput dara itu tidak diperbuat daripada batu atau konkrit. Selaput dara adalah organ elastik sehingga walaupun terdapat penembusan ke dalam vagina, ia mungkin tidak robek dan berdarah. Ukuran, bentuk, dan keadaan selaput dara dapat berbeda pada setiap wanita, sehingga tidak dapat disamakan dengan standar keturunan yang ternyata salah dari segi perubatan.

• Mitos # 3: Wanita mesti merasa sakit pada malam pertama

Sekali lagi, tidak semua wanita akan merasa sakit pada malam pertama. Jadi, jika pertama kali anda melakukan hubungan seks, rasa sakit tidak muncul, itu tidak bermakna dia sudah terbiasa atau pernah melakukannya. Lagipun, kesakitan yang timbul ketika melakukan hubungan seks untuk pertama kalinya bukanlah masalah merobek selaput dara. Beberapa perkara yang membuat wanita merasa sakit atau tidak selesa ketika melakukan hubungan seks untuk pertama kalinya termasuk:
  • Melakukan hubungan seks untuk pertama kalinya boleh menimbulkan tekanan. Oleh itu, otot-otot di sekitar vagina menjadi lebih ketat, dan membuat penembusan menyakitkan dan tidak selesa.
  • Penembusan dilakukan apabila faraj tidak terlalu basah kerana kekuranganforeplay. Faraj secara semula jadi akan mengeluarkan pelincirnya untuk memudahkan hubungan seks.
  • Faraj menjadi kering kerana pengambilan ubat-ubatan tertentu atau kerana terdapat keadaan kesihatan tertentu.
  • Alergi terhadap pelincir atau lateks yang merupakan bahan asas untuk kondom.

• Mitos # 4: Selaput dara yang koyak bermaksud hubungan seksual

Bukan hanya penembusan seksual, ada banyak perkara yang boleh menyebabkan perubahan bentuk selaput dara wanita. Berikut adalah beberapa contoh:
  • Menunggang kuda
  • Menunggang basikal
  • Memanjat pokok
  • Gimnastik
  • Tarian
  • Main kursus halangan
  • Penggunaan tampon
Anda juga perlu tahu bahawa beberapa wanita mungkin telah melalui proses penembusan vagina tanpa melakukan hubungan seks. Prosedur perubatan seperti pemeriksaan ultrasound transvaginal atau menjalani langkah pencegahan barah serviks dengan pap smear juga memerlukan penembusan ke dalam vagina menggunakan peralatan perubatan. Tidak semua wanita mempunyai selaput dara

• Mitos # 5: Semua wanita mempunyai selaput dara

Bertentangan dengan kepercayaan popular, tidak semua wanita mempunyai selaput dara. Wanita yang tidak memilikinya secara amnya tidak akan merasakan sebarang gejala. Kerana, selaput dara itu sendiri bukan organ penting yang mempunyai fungsi khas dalam tubuh. Oleh itu, jika seorang wanita dilahirkan tanpa selaput dara, bolehkah dia digelar bukan perawan? Sudah tentu tidak.

• Mitos # 6: Pecahkan anak dara dengan pasti dengan menembusi zakar ke dalam faraj

Seks tidak hanya boleh dilakukan dengan penembusan zakar ke dalam faraj. Seks dubur dan seks oral boleh dianggap sebagai seks. Jadi, konsep melanggar anak dara boleh berbeza bagi setiap orang. Ada yang pernah melakukan hubungan seks oral dengan pasangannya dan menganggap diri mereka sebagai anak dara. Sebaliknya, ada juga yang menganggap diri mereka bukan anak dara ketika mereka melakukan seks oral. Perkara yang sama berlaku untuk seks dubur. Jadi, dapat disimpulkan bahawa keperawanan wanita bukan hanya mengenai selaput dara. Masalah seksual, selalu lebih mendalam daripada itu.

• Mitos # 7: Pembedahan selaput dara dapat mengembalikan keperawanan

Definisi keperawanan wanita menjadi kabur, menjadi salah satu sebab yang membuat sebilangan orang rela menjalani pembedahan selaput dara agar dapat menjadi perawan lagi. Jadi, apa sebenarnya keperawanan? Wanita yang selaput dara belum terkoyak atau wanita yang tidak pernah melakukan hubungan seksual? Apa pun, secara biologi kita sudah tahu bahawa istilah merobek selaput dara itu tidak betul. Pembedahan pembinaan semula selaput dara di dunia perubatan antarabangsa masih sering menjadi perdebatan. Kerana secara perubatan, prosedur ini tidak memberikan apa-apa faedah dan dijalankan berdasarkan norma sosial dan budaya. [[Artikel berkaitan]]

NoteQ yang sihat

Konsep keperawanan wanita masih dipenuhi dengan mitos yang tidak betul, terutama dari segi kesihatan. Ramai orang masih tidak memahami bahawa selaput dara itu bukanlah penanda aras yang tepat untuk menilai keperawanan seseorang. Mereka bahkan tidak tahu bahawa istilah merobek selaput dara sangat tidak tepat jika dilihat dari perspektif saintifik perubatan. Perselisihan faham ini mesti dihilangkan. Jangan biarkan, kerana maklumat yang salah, "nilai" wanita dianggap kurang dalam masyarakat.