Kesihatan

Ini adalah jenis sayur-sayuran untuk makanan pelengkap yang baik untuk bayi

Bukan rahsia lagi bahawa sayur-sayuran sangat baik untuk menyokong pertumbuhan dan perkembangan anak-anak, jadi mereka mesti diperkenalkan dari peringkat awal memberi makanan pelengkap kepada susu ibu (MPASI). Kemudian, sayur apa untuk makanan pelengkap yang harus diberikan kepada bayi? Persatuan Pediatrik Indonesia (IDAI) mengesyorkan memberi makanan pelengkap pertama ketika bayi berusia 6 bulan. Sejak itu, anak anda telah diperkenalkan dengan pelbagai jenis sayur-sayuran, serta karbohidrat, protein (daging, ayam, telur, ikan), dan buah-buahan. Terdapat sebilangan ibu bapa yang bahkan memilih untuk memperkenalkan sayur-sayuran terlebih dahulu untuk menanam minat bayi terhadap rasa sayur-sayuran yang cenderung hambar berbanding buah-buahan. Namun, IDAI menolak tanggapan bahawa bayi akan sukar menerima sayur-sayuran jika mereka mengetahui buah-buahan terlebih dahulu.

Jenis sayur-sayuran untuk makanan pelengkap yang baik untuk bayi

Pada dasarnya, semua sayur-sayuran baik untuk bayi. Walau bagaimanapun, terdapat beberapa sayur-sayuran untuk makanan pelengkap yang paling disyorkan untuk menyokong pemakanan yang mencukupi untuk pertumbuhan dan perkembangan bayi, seperti:
  • Brokoli

Sayuran hijau ini mengandungi serat, folat, dan kalsium, jadi brokoli sangat baik untuk dimasukkan sebagai sayur untuk makanan pelengkap. Pemberian brokoli kepada bayi dari usia dini dapat mengurangkan keengganan anak-anak untuk makan sayur ketika mereka lebih tua.
  • Kacang dan kacang

Kacang dan kekacang lain adalah sumber protein dan serat berasaskan tumbuhan yang baik untuk bayi. Sebagai alternatif, anda juga boleh memilih kacang polong atau edamame yang kaya dengan kalsium, zat besi, protein, dan vitamin A dan C. Kacang dan kekacang mempunyai rasa manis dan lembut sehingga dapat diberikan sebagai sayuran untuk makanan pejal bayi 6 bulan . Pastikan anda memilih sayur-sayuran segar, bukan sayur-sayuran beku atau kalengan.
  • Lobak

Lobak mengandungi beta-karoten dan vitamin A yang baik untuk penglihatan dan membantu melawan keradangan di dalam badan. Sebagai sayur-sayuran untuk makanan pelengkap, wortel mesti dimasak terlebih dahulu untuk membuatnya lembut, misalnya dengan mengukus atau mendidih. Terdapat ibu bapa yang menggabungkan wortel dengan bit dan kentang untuk memperkaya rasa sambil menambah nutrien di dalamnya. Beet adalah sayur merah terang yang juga mengandungi vitamin A dan zat besi, sementara kentang mengandungi karbohidrat.
  • Bayam

Bayam, baik bayam merah dan bayam hijau, adalah sejenis sayur untuk makanan pelengkap yang mengandungi banyak nutrien, seperti kalsium, vitamin A, zat besi, hingga selenium. Bahan-bahan ini sangat bermanfaat untuk bayi, misalnya menguatkan tulang untuk mengelakkan bayi mengalami kekurangan zat besi. Tidak sedikit pakar pediatrik yang mengesyorkan memberi bayam sebagai sayur untuk makanan pelengkap bermula dari usia bayi 6 bulan, terutama bayam senang diperoleh dan cukup berpatutan. Namun, ada juga ibu yang memilih untuk menunggu sehingga bayi berusia 8-10 bulan sebelum memperkenalkan bayam kepada si kecil mereka.
  • keledek

Ubi jalar mempunyai rasa manis dan biasanya disukai oleh bayi. Bukan hanya itu, sayur-sayuran ini mengandungi nutrien, seperti vitamin A dan C, folat, dan mineral, seperti kalium, natrium, selenium, fosfor, magnesium, dan kalsium yang dapat menyokong pertumbuhan dan perkembangan bayi yang optimum.
  • Skuasy musim panas

Skuasy musim panas (labu butternut) sesuai dijadikan sayur untuk makanan pelengkap kerana kaya dengan vitamin A dan folat. Tidak ketinggalan, teksturnya sangat lembut dan sedap sehingga banyak bayi menyukai sayur jenis ini. [[Artikel berkaitan]]

Petua memberi sayur-sayuran untuk MPASI

Walaupun sayur-sayuran baik untuk bayi, anda masih harus memperhatikan bagaimana ia disajikan mengikut usia anak anda. Pada bayi yang baru memulakan pepejal, sayur harus dimasak terlebih dahulu hingga lembut, kemudian dihancurkan hingga teksturnya halus (haluskan). Apabila bayi anda lebih tua (9 bulan dan lebih tua) dan mempunyai kemampuan makan yang lebih baik, anda tidak perlu lagi tumbuk sayur. Sebaliknya, sayur-sayuran boleh dipotong kecil-kecil sehingga bayi dapat mencengkamnya, tetapi masih harus memasaknya sehingga lembut. Setelah anda memastikan keselamatan sayur-sayuran untuk makanan pejal, lakukan petua berikut untuk merangsang minat anak anda untuk makan sayur-sayuran:
  • Libatkan anak anda dalam memasak sayur-sayuran untuk pepejal, misalnya, biarkan dia melihat kapan sayur-sayuran anda dipotong dan dimasukkan ke dalam periuk semasa memasak.
  • Bawa bayi anda makan sayur-sayuran bersama anda sehingga dia model peranan diet sihat.
  • Hidangkan sayur-sayuran dengan persembahan yang menarik, misalnya menggabungkan sayur-sayuran hijau dengan oren atau merah.
Bayi anda mungkin enggan makan sayur, tetapi tidak pernah putus asa untuk mencuba. Kanak-kanak yang makan sayur dalam jumlah sedikit lebih baik daripada kanak-kanak yang sama sekali tidak makan sayur.