Kesihatan

Asid linoleik untuk bayi, menyokong kecerdasan otak si kecil

Asid linoleat adalah asid lemak penting yang dikategorikan dalam Omega-6. Nutrien ini diketahui dapat mengoptimumkan sistem imun bayi dan mengembangkan sistem sarafnya. Walau bagaimanapun, badan bayi tidak dapat membuat linoleat dengan sendirinya. Oleh itu, adalah penting bagi ibu bapa untuk memperhatikan pengambilan asid linoleik agar bayi dapat dipenuhi setiap hari. Oleh itu, apa faedah asid penting omega-6 ini untuk bayi dan makanan apa yang menjadi sumber terbaik? Inilah ulasan penuh.

Khasiat asid linoleik untuk bayi

Asid lemak penting atau EFA dalam kumpulan asid linoleik adalah jenis lemak makanan yang penting kerana ia tidak dapat dihasilkan oleh badan. Asid linoleat untuk bayi mempunyai manfaat untuk membina sel, mengatur sistem saraf, menguatkan sistem kardiovaskular, membina sistem ketahanan badan, dan membantu tubuh menyerap nutrien yang penting untuk kesihatan tubuh dan perkembangan otak. Dikutip dari penelitian dalam jurnal Pediatrics, bayi yang kekurangan linoleik dapat mengalami kulit kering dan mengelupas, penebalan kulit, dan bahkan penyakit kulit di lipatan. Masalah kulit ini dilaporkan bertambah baik apabila pengambilan asid linoleat untuk bayi meningkat. Fungsi asid linoleat (omega-6) juga diketahui dapat membantu perkembangan otak janin dan kanak-kanak. Asid ini juga dapat mengawal gula dalam darah, berat badan menjadi daya tumpuan pada kanak-kanak. [[Artikel berkaitan]]

Keperluan asid linoleik untuk bayi

Kadar Kecukupan Nutrisi Indonesia (RDA) pada tahun 2013 mengesyorkan agar bayi berusia 0-11 bulan mendapat pengambilan 4.4 gram omega 6. Keperluan untuk asid ini juga akan meningkat seiring usia bayi. Bayi berumur 1-3 tahun memerlukan 7 gram omega 6 setiap hari. Sementara itu, ketika kanak-kanak mencapai usia 4-8 tahun, keperluan untuk omega 6 mencapai 10 gram sehari. Omega 6 adalah asid lemak baik yang terdapat dalam banyak makanan. Untuk itu, anda hanya perlu memastikan bayi mendapat pengambilan asid omega 6 yang mencukupi setiap hari dari makanan pelengkap yang dimakan.

Sumber asid linoleik terbaik untuk bayi

Untuk sumber linoleik terbaik, anda boleh mencukupi dengan memberikan makanan pelengkap kepada bayi anda seperti:
  • susu ibu.
  • Ikan laut berlemak, seperti tuna dan salmon.
  • Minyak sayur, mulai dari minyak bunga matahari, minyak jagung, hingga minyak kedelai.
  • Tahu.
  • Telur.
  • Daging lembu.
  • Mayonis.
Walau bagaimanapun, asid lemak omega-6 mempunyai sifat pro-radang yang boleh mencetuskan keradangan. Pengambilan makanan yang mengandungi omega 6 melebihi had selamat boleh memberi kesan negatif kepada kesihatan bayi. [[berkaitan-artikel]] Oleh itu, disarankan untuk mengimbangkan pengambilan omega-6 dengan memakan makanan yang tinggi omega-3 untuk melawan sifat keradangannya. Asid lemak omega-3 mempunyai fungsi anti-radang. Nisbah antara dos omega-6 dan omega-3 umumnya 4: 1 dalam satu hidangan. Contohnya, pengambilan 10 gram omega 6 dalam sehari perlu disertai dengan pengambilan 40 gram omega 3.

Mesej dari SehatQ

Asid linoleik baik untuk tubuh bayi. Walau bagaimanapun, jangan berikan bayi anda terlalu banyak omega-6. Ini dapat meningkatkan risiko penyakit berkaitan keradangan dan keradangan. Oleh itu, tahap penggunaan asid penting ini adalah penting untuk diperhatikan. Selain asid linoleat dan omega-6, juga memenuhi pengambilan nutrisi bayi lain seperti asid omega 3, vitamin, zat besi, dan mineral yang penting untuk pertumbuhan dan perkembangannya. Sekiranya anda ingin berjumpa doktor mengenai pengambilan nutrien terbaik untuk bayi, anda boleh berjumpa secara langsung melalui sembang doktor di aplikasi kesihatan keluarga SehatQ.Muat turun aplikasinya sekarang di Google Play dan Apple Store.