Kesihatan

Kenali Preeclampsia dan Eclampsia yang mengancam Kehamilan

Preeklampsia dan eklampsia adalah komplikasi kehamilan tekanan darah tinggi yang boleh mengancam nyawa. Preeklampsia adalah komplikasi kehamilan yang berlaku kerana tekanan darah terlalu tinggi semasa kehamilan. Walaupun eclampsia adalah komplikasi preeklampsia yang lebih jauh dalam bentuk gejala kejang, sakit kepala, penurunan pengeluaran air kencing, dan beberapa keadaan perubatan lain. Tidak kira sejarah tekanan darah normal anda sebelumnya, preeklampsia dan eklampsia boleh membawa maut kepada ibu dan bayi. Jadi adakah perbezaan antara keduanya?

Adakah terdapat perbezaan antara preeklamsia dan eklampsia?

Preeklampsia dan eklampsia pada dasarnya adalah dua komplikasi kehamilan yang boleh dikaitkan. Preeklampsia adalah keadaan tekanan darah tinggi yang berlaku pada wanita hamil. Walaupun jarang berlaku, preeklamsia dapat berkembang menjadi eklampsia jika ia mempengaruhi otak anda. Eklampsia adalah komplikasi preeklamsia yang teruk pada wanita hamil. Keadaan ini tidak hanya dicirikan oleh tekanan darah tinggi, tetapi juga kejang, koma, atau bahkan penyebab kematian wanita hamil. Walaupun anda tidak mempunyai sejarah kejang, anda boleh memilikinya jika anda mengalami eklampsia. Sekiranya anda pernah atau sedang mengalami preeklamsia, anda mungkin juga berisiko terkena eklampsia. Sama seperti preeklampsia, eklampsia juga boleh mempengaruhi plasenta, menyebabkan bayi dengan berat lahir rendah, kelahiran pramatang, kerosakan hati (sindrom HELLP) hingga kelahiran mati. Baca juga: Hati-hati, 11 tanda bahaya kehamilan ini perlu berwaspada terhadap wanita hamil

Apakah gejala preeklamsia dan eklampsia?

Wanita hamil yang rajin memeriksa dengan pakar kebidanan mereka pasti akan memperhatikan salah satu perkara utama yang dilakukan oleh doktor pada waktu lawatan. Doktor biasanya akan memulakan dengan mengukur tekanan darah untuk memastikan tekanan darah wanita hamil itu normal. Dipetik dari Mayo Clinic, kerana kenaikan dan penurunan tekanan darah tidak dapat diketahui tanpa alat ukur, gejala preeklamsia juga dapat dipantau dengan memperhatikan hal-hal berikut:
  • Muntah mual
  • Sakit kepala yang teruk
  • Pengeluaran air kencing menurun
  • Peningkatan berat badan secara drastik hingga 1-2,5 kg dalam seminggu
  • Bengkak pada muka dan anggota badan, terutamanya tangan
  • Tekanan darah lebih daripada 140/90 mm Hg
Sekiranya gejala preeklamsia berterusan, anda mungkin mengalami beberapa gejala eklampsia, termasuk:
  • Sakit kepala
  • Penglihatan kabur atau berganda
  • Sakit perut, terutamanya bahagian atas kanan atau tengah
  • Sukar bernafas
  • Rasa keliru, sukar untuk menumpukan perhatian
  • Protein berlebihan dalam air kencing atau gejala masalah buah pinggang yang lain
  • Kejang
Kejang dari eklampsia boleh berlaku sebelum, semasa atau selepas melahirkan. Keadaan ini berlaku dalam dua fasa. Fasa pertama, kejang boleh berlangsung 15-20 saat disertai dengan kekejangan wajah. Kemudian, ketika memasuki fasa kedua, kedutan mulai terasa di rahang, otot muka, kelopak mata hingga merebak ke seluruh badan selama 60 saat. Kejang pada fasa ini akan membuat otot menguncup dan berehat berulang kali dalam masa yang cepat. Baca juga: Jenis Hipertensi dalam Kehamilan dan Perbezaannya

Apakah penyebab preeklamsia dan eklampsia?

Penyebab sebenar preeklampsia dan eklampsia tidak diketahui. Walau bagaimanapun, para pakar percaya penyebab preeklamsia disebabkan oleh beberapa faktor, tetapi penyebab utamanya berasal dari bahagian plasenta atau organ yang terbentuk dari rangkaian saluran darah dan merupakan jalan pemakanan bagi bayi. Dalam kes preeklamsia, rangkaian vaskular ini mungkin tidak terbentuk atau berfungsi dengan baik. Selain lebih kecil daripada tisu vaskular biasa, tisu ini juga tidak bertindak balas secara normal terhadap isyarat hormon. Kesannya, aliran darah tidak dapat mengalir dengan sempurna di bahagian ini. Sekiranya ini berlaku, terdapat beberapa masalah perubatan yang mungkin timbul:
  • Darah yang tidak mengalir sepenuhnya ke rahim
  • Kerosakan pada tisu vaskular
  • Masalah imun
  • Kerosakan gen
Walaupun penyebab eklampsia pada wanita hamil sangat disyaki disebabkan oleh kelainan bentuk dan fungsi plasenta. Faktor lain yang mungkin menjadi pencetus tidak lain adalah menderita preeklamsia pada kehamilan sebelumnya. Sebagai tambahan kepada dua faktor di atas, keadaan lain yang boleh menyebabkan eklampsia semasa kehamilan adalah:
  • Mempunyai sejarah hipertensi kronik atau darah tinggi semasa kehamilan
  • Mengandung pada usia kurang dari 20 tahun atau lebih dari 35 tahun
  • Mengalami keadaan dan penyakit tertentu, seperti diabetes, penyakit ginjal, anemia sel sabit, obesiti, dan penyakit autoimun, seperti sindrom lupus dan antiphospholipid (APS)
  • Mempunyai keadaan tertentu semasa mengandung, seperti mengandung kembar atau lebih dari satu janin atau mengandung IVF (IVF)
Berdasarkan gejala dan penyebabnya, dapat disimpulkan bahawa preeklampsia dan eklampsia saling berkaitan. [[Artikel berkaitan]]

Adakah saya mempunyai potensi untuk preeklampsia dan eklampsia?

Preeklampsia dan eklampsia adalah gangguan kehamilan yang serius dan mengancam nyawa. Sekiranya anda mengalami keadaan berikut, disarankan untuk mengawal dan memantau tekanan darah tinggi secara berkala semasa hamil, seperti:
  • Sejarah preeklampsia peribadi atau keluarga.
  • Hipertensi kronik, sebelum kehamilan.
  • Kehamilan pertama (lebih berisiko daripada kehamilan berikutnya)
  • Ayah bayi baru atau berbeza dari kehamilan sebelumnya
  • Usia kehamilan, kerana preeklamsia dan eklampsia cenderung menyerang ibu muda atau mereka yang berusia lebih dari 40 tahun
  • Obesiti
  • Kehamilan berkembar atau lebih
  • Jeda antara kehamilan (mis. Di bawah 2 tahun atau lebih dari 10 tahun)
  • Sejarah perubatan, seperti masalah buah pinggang, lupus, pembekuan darah, migrain, dll.
Tidak ada kaedah yang terbukti secara perubatan untuk mencegah preeklampsia dan eklampsia. Pemeriksaan kehamilan secara berkala, menetapkan ubat-ubatan yang tepat, mengamalkan gaya hidup sihat dan diet biasa dan mengambil suplemen kalsium seperti yang disyorkan oleh doktor adalah langkah berkesan untuk sekurang-kurangnya mengurangkan potensi serangan preeklamsia semasa kehamilan. Sekiranya anda ingin berjumpa doktor secara langsung, anda bolehsembang doktor di aplikasi kesihatan keluarga SehatQ.

Muat turun aplikasinya sekarang di Google Play dan Apple Store.