Kesihatan

Kelebihan Turki dan Resipi Sihat untuk Memprosesnya

Turki lebih dikenali sebagai percutian Thanksgiving yang biasa di Amerika Syarikat. Sejak awal abad ke-19, ayam belanda telah mengikuti perayaan ini kerana ukurannya yang agak besar menjadikannya sesuai untuk makan bersama keluarga dan pada masa itu, di ladang keluarga tempatan, jumlah ayam belanda juga agak besar. Di Indonesia sahaja, penggunaan ayam belanda tidak begitu popular. Selain jarang dijual di pasaran, harga yang cenderung lebih mahal daripada ayam membuat orang tidak beralih kepada sumber protein ini. Tetapi sekarang, dengan peningkatan gaya hidup sihat, trend pengambilan daging kalkun juga meningkat. Ini kerana ayam belanda, yang cenderung rendah lemak, dianggap lebih sihat daripada ayam biasa. Benarkah?

Manfaat kesihatan ayam belanda

Terdapat banyak faedah yang dapat diperoleh jika anda sering makan ayam belanda, seperti:

1. Dapatkan sumber protein yang sihat

Turki kaya dengan protein, nutrien yang penting untuk menjaga dan memperbaiki fungsi otot, tulang, tulang rawan, kulit, peredaran darah, dan tisu lain. Oleh kerana badan tidak dapat menyimpan protein, anda perlu mengambilnya setiap hari. Selain ayam belanda, ayam biasa, telur, ikan, dan daging lembu juga dapat dijadikan sumber protein yang baik untuk tubuh.

2. Mengurangkan risiko barah

Turki juga mengandung selenium, yang dianggap dapat mengurangi risiko beberapa jenis barah, seperti barah payudara, barah saluran kencing, barah perut, dan barah paru-paru.

3. Baik untuk penghidap diabetes

Daging kalkun adalah salah satu jenis makanan dengan indeks glisemik rendah, jadi baik bagi penghidap diabetes untuk dimakan. Indeks glisemik adalah kemampuan makanan atau minuman untuk meningkatkan kadar gula dalam darah setelah dimakan. Semakin rendah indeks glisemik makanan, semakin baik bagi penghidap diabetes.

4. Sihat jantung

Turki adalah salah satu daripada beberapa sumber protein yang rendah garam dan kalori, jadi baik untuk jantung. Manfaat yang satu ini akan lebih jelas jika anda memprosesnya dengan betul dan menghilangkan kulit. Turki juga kaya dengan jenis asam amino arginin yang dapat membantu menjaga arteri atau saluran darah jantung terbuka, sehingga aliran darah ke dan dari jantung dapat berjalan dengan lancar.

5. Mencegah Alzheimer

Makan ayam belanda dan unggas lain sekurang-kurangnya dua kali seminggu dianggap dapat membantu mengurangkan risiko penyakit degeneratif seperti Alzheimer dan demensia. Kandungan nutrien dalam ayam belanda dapat membantu mengekalkan daya ingatan dan kemahiran berfikir yang akan menurun seiring bertambahnya usia.

6. Otot yang sihat

Seiring bertambahnya usia, jisim otot menurun dari masa ke masa dan menjadikan kita lebih mudah mengalami kecederaan. Untuk mengekalkan jisim otot, pengambilan protein mesti dipenuhi dengan betul setiap hari. Daging kalkun adalah sumber protein yang sangat baik untuk tubuh, terutama payudara. Secara amnya, disarankan agar anda makan sekurang-kurangnya 4-5 hidangan seminggu daging rendah lemak, sama ada payudara kalkun, ayam biasa, atau daging lembu tanpa lemak, untuk mengekalkan jisim otot.

Kalkun vs ayam biasa, mana yang lebih sihat?

Walaupun mereka berdua disebut ayam, banyak orang mendakwa bahawa daging kalkun lebih sihat daripada ayam biasa. Sebenarnya, kedua-dua jenis protein sama sihat. Kerana jika dilihat secara terperinci dari kandungan protein, dalam kira-kira 30 gram payudara kalkun, ada 8 gram protein. Sementara itu, pada berat yang sama, dada ayam biasa mengandungi 9 gram protein. Kalkun dan paha ayam biasa juga mempunyai jumlah protein yang sama. Kemudian untuk daging paha atas, daging kalkun mempunyai sedikit lebih banyak protein daripada ayam biasa. Oleh itu, dapat disimpulkan bahawa ayam belanda dan ayam biasa dapat menjadi pilihan sumber protein yang sihat. [[Artikel berkaitan]]

Resipi ayam belanda yang sihat dan praktikal

Bagi anda yang ingin mencuba membuat kalkun sendiri di rumah, berikut adalah resipi sihat yang boleh anda cuba.

Kalkun tumis

Bahan:

  • 300 gram bihun yang telah direbus dan dikeringkan
  • 1 sudu teh minyak sayuran
  • 400 gram payudara ayam belanda tanpa kulit yang telah dipotong menjadi jalur nipis
  • 340 gram kacang buncis, potong kecil
  • 1 ulas bawang merah dicincang kasar
  • 2 ulas bawang putih dicincang kasar
  • 1 jus limau diambil
  • 1 sudu teh serbuk cili
  • 1 cili merah
  • 1 sudu besar sos ikan
  • Segenggam daun pudina, dicincang kasar

Bagaimana cara untuk membuat:

  • Panaskan minyak, tetapkan api sedikit tinggi.
  • Masukkan ayam belanda dan tumis 2 minit.
  • Masukkan buncis, bawang merah dan bawang putih dan tumis selama 5 minit lagi.
  • Masukkan jus limau nipis, serbuk cili, dan cili merah cincang kemudian masukkan sos ikan.
  • Tumiskan lagi selama 3 minit.
  • Masukkan daun pudina, kacau sebentar, kemudian hidangkan suam.
Setelah mengetahui pelbagai faedah daging kalkun dan resipi sihat untuk memprosesnya, anda pasti tidak sabar untuk mencubanya di rumah. Satu perkara yang perlu diingat, walaupun tubuh memerlukan protein, tidak terlalu banyak memakannya. Sekiranya anda ingin mengetahui lebih lanjut mengenai khasiat ayam belanda dan makanan sihat yang lain, tanya doktor secara langsung dalam aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Muat turun sekarang di App Store dan Google Play.