Kesihatan

Selalunya Berlaku, Inilah 11 Penyakit pada Bayi yang Perlu Diperhatikan

Penyakit pada bayi tentunya harus diketahui oleh ibu bapa. Nampaknya, ada kecenderungan untuk beberapa jenis penyakit muncul pada bayi.Pada tahun pertama usia bayi, ibu bapa akan belajar banyak tentang bagaimana si kecil mereka berkomunikasi. Dengan memahami perbezaan antara tangisan bayi, ibu bapa akan memahami bila bayi itu sakit atau sihat.

Penyakit pada bayi yang sering berlaku

Sering kali, menangis adalah petunjuk bahawa bayi merasa tidak selesa atau sakit. Berikut adalah beberapa penyakit biasa pada bayi yang sering dihadapi pada tahun pertama kelahiran.

1. Penyakit refluks gastroesophageal (GERD)

Penyakit pada bayi GERD dicirikan oleh bayi rewel.Penyakit ini pada bayi berlaku apabila asid perut naik ke kerongkongan, menyebabkan rasa sakit, pedih ulu hati, mual, muntah, dan hakisan gigi atau kerosakan gigi kerana asid perut. Penyebabnya ialah injap antara esofagus dan otot perut bayi belum tumbuh sepenuhnya. Bayi akan lebih rewel, menangis selalu, dan kolik. Gejala lain termasuk muntah atau meludah dan pergerakan mengangkat kaki ke atas atau melengkung ke belakang. Kadang kala, suara bayi mungkin terdengar serak atau bersendawa. Kolik di GERD seharusnya sudah reda dengan usia 3 bulan. Walau bagaimanapun, jika kolik berlanjutan walaupun setelah berusia 3 bulan, bawa si kecil anda ke doktor untuk diagnosis lebih lanjut [[artikel berkaitan]]

2. Selsema

Jangkitan virus dianggap sebagai penyebab utama selesema sebagai penyakit pada bayi yang menjadikan lapisan hidung dan saluran pernafasan menghasilkan lendir. Bayi akan demam sebagai salah satu gejala. Kadang-kadang kesukaran bernafas, batuk, sesak nafas, dan pola makan atau tidur yang terganggu. Bayi juga mengalami bersin atau selera makan berkurang.

3. RSV

Penyakit pada bayi RSV boleh menyebabkan radang paru-paru RSV, atau Pernafasan Virus Syncytial , adalah virus yang menyerang saluran pernafasan bayi pada tahun pertama kelahiran dan berpotensi menjadi sangat serius. Penyakit ini pada bayi lebih berisiko menjangkiti bayi pramatang. Penyakit bayi ini adalah penyebab utama kemasukan ke hospital untuk gangguan pernafasan pada kanak-kanak di bawah umur 1 tahun. Gejala RSV termasuk hidung berair, demam, batuk, dan sesak nafas. Gejala ini boleh berlanjutan selama beberapa minggu. Sekiranya virus menjangkiti saluran bronkus, ia boleh menyebabkan bronkitis dan radang paru-paru.

4. Sukar membuang air besar

Selepas bayi makan makanan pejal, penyakit bayi yang sering terjadi adalah sukar membuang air besar. Najis keras akan menyakitkan apabila anda ingin membuangnya. Akibatnya, bayi enggan latihan tandas . Menurut Persatuan Pediatrik Indonesia, kesukaran membuang air besar ini disebabkan oleh rasa sakit akibat najis keras, kekurangan pengambilan cairan, dan trauma, misalnya di tandas terdapat kecoak yang menakutkan mereka. Sekiranya bayi tidak membuang air besar, najis akan menjadi lebih sukar kerana air diserap oleh dinding usus.Untuk memeriksa apakah bayi mengalami kesukaran membuang air besar, perhatikan kekerapan pergerakan usus dan tekstur najis.

5. Cirit-birit

Cirit-birit biasanya dijumpai sebagai penyakit pada bayi. Penyakit ini pada bayi memang biasa. Bayi yang mengalami cirit-birit sering membuang air besar dan teksturnya sangat berair tanpa pulpa. Penyebab cirit-birit dipicu oleh virus, tetapi juga boleh menjadi bakteria, alergi, atau ubat-ubatan tertentu. Bahaya yang tersembunyi dalam penyakit bayi ini adalah dehidrasi. Kerana bayi akan kehilangan banyak cecair badan. Ketahui gejala dehidrasi pada bayi akibat cirit-birit seperti berikut:
  • Lemah
  • Cerewet
  • Mata terbenam
  • Mahkota tenggelam
  • Pee sedikit
  • Keanjalan kulit menurun
[[Artikel berkaitan]]

6. Jangkitan telinga

Apabila bayi anda demam atau selesema, lendir dapat terbentuk di telinga tengah. Selanjutnya, cecair ini dapat menjadi tempat pembiakan bakteria dan menjangkiti gendang telinga. Bayi akan merasa sakit di telinga sehingga mereka menangis dan ribut. Jangkitan telinga pada bayi adalah penyakit biasa. Gejala jangkitan telinga adalah bahawa bayi akan rewel, bangun pada waktu malam kerana sakit, tidak mahu berbaring, menangis semasa memberi makan, dan mempunyai keputihan yang berbau kekuningan dari telinga.

7. Demam

Demam adalah tanda penyakit pada bayi Sebenarnya demam adalah gejala penyakit pada bayi. Seperti "lampu peringatan" badan atau "penggera", demam menunjukkan bahawa ada sesuatu yang tidak kena dan memerlukan perhatian. Sekiranya suhu badan bayi terasa panas, segera ambil termometer untuk mengesahkan keadaannya. Bayi dianggap demam tinggi jika suhu badannya melebihi 37 darjah Celsius. Cara mengurangkan demam pada bayi adalah dengan memberi parasetamol khusus untuk bayi. Selain itu, ganti pakaian bayi dengan kain yang lebih nipis.

8. Jaundis (penyakit kuning)

Jaundis pada bayi berlaku disebabkan oleh kadar bilirubin yang berlebihan di dalam badan. Bilirubin adalah pigmen kuning-coklat yang dihasilkan oleh badan ketika sel darah merah tumbuh semula. Hati memproses bahan ini sehingga dikeluarkan melalui usus. Malangnya, kerana hati bayi tidak matang sepenuhnya, bilirubin tidak diekskresikan dengan lancar. Akhirnya, bilirubin bertambah dan kulitnya kelihatan kuning. Sebenarnya, penyakit kuning muncul pada hari ketiga selepas bayi dilahirkan. Kemudian, warna kekuningan pada kulit akan hilang ketika mencapai hari kesepuluh. Untuk bayi pramatang, penyakit kuning boleh bertahan selama dua minggu.

9. Penutup buaian

Cradle cap sebagai penyakit pada bayi adalah dermatitis seborrheic Penutup buaian adalah dermatitis seborrheic pada bayi. Penyakit ini pada bayi berlaku ketika kerak pada kulit kepala yang dialami oleh bayi. Kerak ini berlaku kerana minyak berlebihan pada kulit kepala. Berbeza dengan dermatitis atopik, penutup buaian ia tidak gatal. Ianya hanya, penutup buaian kadangkala menyebabkan kemerahan pada kulit kepala. Menurut penyelidikan yang diterbitkan dalam jurnal Cochrane Library, penutup buaian dapat diatasi dengan penggunaan syampu, pelembap, krim antijamur atau steroid.

10. Apnea

Apnea adalah penyakit pada bayi yang dicirikan oleh berhenti bernafas secara tiba-tiba selama 15 hingga 20 saat. Ini menyebabkan kulit bayi kelihatan biru. Sebenarnya, bayi mudah kelihatan biru. Namun, warna ini dengan mudah bertukar menjadi merah jambu lagi apabila sel darah merah meningkat

11. Ruam lampin

Ruam lampin juga sering dijumpai pada penyakit bayi.Rash popok berlaku ketika anak kecil anda mengalami kerengsaan di bahagian punggung dan pangkal paha. Ruam lampin dicirikan oleh kemerahan dan sisik. Biasanya, ruam lampin berlaku kerana lampin tidak segera diubah, kulit bayi sensitif, atau pecah akibat geseran.

Catatan dari SehatQ

Penyakit pada bayi biasanya dijumpai pada bayi baru lahir hingga usia 3 bulan. Penyakit ini umumnya berlaku kerana perkembangan organ dan sistem imun yang belum sempurna. Sekiranya anda melihat bahawa bayi anda mengalami tanda-tanda penyakit seperti di atas, sila berjumpa dengan pakar pediatrik anda untuk mendapatkan nasihat lanjut melaluisembang doktor di aplikasi kesihatan keluarga SehatQ . Sekiranya anda ingin memenuhi keperluan penjagaan bayi anda, lawatiKedai Sihat untuk mendapatkan tawaran dengan harga yang menarik. Muat turun aplikasinya sekarang di Google Play dan Apple Store. [[Artikel berkaitan]]