Kesihatan

Perbezaan antara IQ dan EQ yang perlu anda ketahui

Dalam menilai kecerdasan seseorang, setakat ini orang sering tertumpu pada IQ. hasil cerdas ). Walaupun EQ ( pendorong emosi ) juga merupakan faktor penting dalam mengenal pasti kecerdasan seseorang. Malangnya, tidak banyak orang tahu mengenai EQ. Sebenarnya, kedua-dua jenis kecerdasan ini sangat berbeza. Jadi, apakah perbezaan antara IQ dan EQ?

Perbezaan antara IQ dan EQ

Perbezaan asas antara IQ dan EQ, antara lain:

1. IQ berkaitan dengan logik, EQ berkaitan dengan emosi

IQ adalah kemampuan seseorang untuk menaakul dan menyelesaikan masalah menggunakan elemen matematik dan logik. Kecerdasan intelektual ini juga mewakili kemampuan dalam pemprosesan visual dan spasial, pengetahuan tentang dunia, dan kekuatan ingatan. Sementara itu, EQ adalah kemampuan seseorang untuk memahami, mengawal, menilai, dan menyatakan emosi. Kecerdasan emosi juga berpusat pada kebolehan, seperti mengenal pasti emosi, menilai perasaan orang lain, mengawal emosi seseorang sendiri, membayangkan perasaan orang lain, komunikasi sosial, dan berhubungan dengan orang lain.

2. IQ dibawa sejak lahir, EQ boleh diajar

Faktor genetik berperanan dalam pembentukan IQ sehingga dapat dibawa sejak lahir. Walau bagaimanapun, faktor persekitaran juga dianggap berpengaruh dan dapat dikembangkan dengan pengetahuan yang diperoleh dalam proses akademik. Sementara itu, EQ dapat diajarkan, diasah, atau diperkuat setiap saat, terutama sejak usia dini dengan memberikan pendidikan watak, memodelkan tingkah laku positif, mendorong pemikiran tentang perasaan orang lain, dan mencari cara untuk menjadi lebih empati terhadap orang lain.

3. IQ pandai nombor, EQ pandai mengurus emosi

Kanak-kanak yang mempunyai IQ tinggi biasanya cemerlang dalam menangani masalah yang berkaitan dengan nombor dan analisis data. Sementara itu, kanak-kanak yang mempunyai EQ yang tinggi dapat menguruskan emosinya dengan baik sehingga mereka dapat mengelakkan tekanan, kegelisahan, atau kemurungan. Mereka bahkan dapat memahami perasaan orang lain dengan baik.

4. IQ baik dari segi akademik, EQ pandai bersosial

Rata-rata, orang yang mempunyai IQ tinggi secara akademik cenderung mempunyai skor yang baik dalam ujian. Malangnya, kecerdasan akademik bukanlah jaminan bahawa mereka dapat bersosial dan membina kerja atau hubungan peribadi yang baik. Berbeza dengan orang yang mempunyai EQ tinggi, walaupun skor akademik mereka tidak cukup baik, mereka dapat bersosial dengan mudah dan menyelesaikan masalah sosial.

5. Kejayaan IQ secara individu, EQ dapat memimpin pasukan

Orang yang mempunyai IQ tinggi cenderung berjaya secara individu, di mana mereka dapat menggunakan alasan mereka untuk mencapai apa yang mereka mahukan. Sementara itu, orang yang mempunyai EQ tinggi dapat bekerja dengan baik dalam pasukan, dan bahkan dapat menjadi pemimpin. Berdekatan dengan orang di sekelilingnya menjadikan orang dengan EQ tinggi cenderung mencuri perhatian penonton. [[Artikel berkaitan]]

Cara meningkatkan IQ dan EQ

Mempunyai kemampuan untuk memiliki IQ atau EQ yang tinggi tidak cukup untuk mencapai kejayaan dalam hidup. Oleh itu, kedua-dua perkara ini mesti seimbang. Sekiranya anda merasakan kemampuan IQ yang rendah, berikut adalah cara untuk meningkatkan IQ anda yang boleh anda cuba:

1. Melakukan aktiviti yang menajamkan ingatan

Melakukan aktiviti yang mempertajam ingatan bukan sahaja dapat meningkatkan daya ingatan, tetapi juga kemahiran berfikir dan berbahasa. Aktiviti yang melibatkan latihan memori termasuk bermain teka-teki silang kata, padanan kad, dan sudoku.

2. Melakukan aktiviti visuospatial

Melakukan aktiviti visuospatial, seperti bermain labirin, dapat membantu meningkatkan IQ anda dengan mempertajam penaakulan visual dan spasial.

3. Menjalankan latihan hubungan

Melakukan latihan relasional, seperti perbandingan objek dan perbandingan nombor, dapat meningkatkan IQ dengan penaakulan lisan dan numerik. Satu kajian menunjukkan bahawa latihan ini dapat meningkatkan skor IQ pada kanak-kanak dengan ketara.

4. Memainkan alat muzik

Memainkan alat muzik dianggap dapat meningkatkan IQ dengan menguatkan ingatan. Satu kajian mendapati bahawa pemuzik mempunyai memori kerja yang lebih baik daripada bukan pemuzik.

5. Belajar bahasa baru

Belajar bahasa baru bermanfaat untuk otak manusia. Satu kajian menyelidiki hubungan antara belajar bahasa baru dan IQ. Hasilnya juga menunjukkan bahawa pembelajaran bahasa bermanfaat untuk hasil kognitif. Sementara itu, jika anda merasakan kemampuan EQ yang rendah, berikut adalah perkara yang boleh anda lakukan untuk meningkatkannya:

6. Berlatih menguruskan emosi anda sendiri

Dalam meningkatkan EQ anda, anda mesti berlatih menguruskan emosi anda sendiri. Apabila ada tekanan, cuba atasi tekanan dengan berusaha berfikir dengan jelas, mengawal diri dengan baik, dan menyesuaikan diri dengan keadaan secepat mungkin.

7. Berlatih memahami orang lain

Anda harus berlatih mengenal dan memahami orang lain dengan baik, terutamanya melalui komunikasi. Berbual, berkongsi cerita, dan meluangkan masa bersama dapat membantu anda memahami perasaan dan emosi orang lain, dan memupuk rasa empati dan selesa.

8. Berlatih mengembangkan kemahiran sosial

Dalam meningkatkan EQ anda, anda mesti berlatih mengembangkan kemahiran sosial. Ini dapat menjadikan hubungan anda dengan orang di sekitar anda lebih berkesan dan bermanfaat. Belajar untuk melihat konflik sebagai peluang untuk mendekatkan diri dengan orang lain dan menggunakan humor untuk menjadikan sesuatu menjadi lebih lancar.

IQ dan EQ mana yang lebih penting?

Kini, IQ bukan lagi satu-satunya faktor yang menentukan kejayaan seseorang. Pada masa lalu, orang dengan skor IQ tinggi dianggap sebagai seseorang yang akan berjaya dan mencapai banyak perkara. Namun, sebilangan pengkritik juga menekankan bahawa skor kecerdasan yang tinggi bukanlah jaminan kejayaan seseorang. Apa gunanya menjadi pintar jika anda tidak dapat mengawal emosi anda atau mempunyai rasa empati terhadap orang lain? Sebenarnya, ia boleh membahayakan. Hingga kini IQ masih digunakan sebagai standard kejayaan seseorang yang penting, terutama dalam pencapaian akademik. Walau bagaimanapun, terdapat juga institusi pendidikan yang semakin banyak kepada syarikat yang memerlukan seseorang mempunyai kecerdasan emosi sebagai aspek yang sama pentingnya. Sebenarnya, penyelidikan mendapati bahawa potensi untuk menjadi pemimpin berkait rapat dengan EQ. Seseorang yang mempunyai kecerdasan emosi yang baik sesuai untuk menjadi pemimpin atau pengurus syarikat. Jangan memandang rendah peranan EQ dalam dunia pekerjaan seperti membeli dan menjual produk. Dalam kajian ahli psikologi Daniel Kahneman, didapati bahawa pembeli tidak teragak-agak untuk menggali lebih mendalam untuk barang berkualiti rendah selagi transaksi dilakukan dengan orang yang dipercayai. Nah, cara membina kepercayaan yang tidak dimiliki oleh semua orang. Individu yang mempunyai kecerdasan emosi yang baik pastinya pandai melakukannya sehingga dapat membuat banyak orang berfikir bahawa mereka boleh dipercayai. Walaupun kecerdasan IQ dan EQ berbeza, tetapi kedua-duanya adalah perkara penting dalam mencapai kejayaan dalam hidup. Oleh itu, tidak ada salahnya untuk selalu mengasah dua kebolehan ini.