Kesihatan

Bayi yang Terkejut Boleh Jadi Refleks Moro, Inilah Penjelasannya

Mungkin sebilangan ibu bapa sangat risau, apabila melihat bayi mereka sering terkejut. Lebih baik, tenangkan diri anda terlebih dahulu, dan ketahui mengenai "tabiat" bayi sering terkejut. Ini kerana tindak balas terkejut yang ditunjukkan oleh bayi adalah kemampuannya untuk bertindak balas terhadap pelbagai perkara. Mungkin, setelah memahami tindak balas yang mengejutkan pada bayi, ibu bapa dapat menenangkan diri, dan tidak perlu lagi risau, apabila mereka melihat bayi sering terkejut.

Bayi terkejut, apa puncanya?

Sudah tentu, bukan tanpa sebab, sekiranya bayi terkejut atau sering terkejut. Refleks gemetar, ketika terkejut, dapat dipicu oleh banyak perkara, seperti:
  • Pergerakan orang lain secara tiba-tiba, yang menyentuh badan bayi
  • Suara lantang, yang sampai ke telinganya
  • Sensasi jatuh yang dia rasakan ketika tidur
Apabila ini berlaku, tindak balas mengejutkan bayi biasanya menyebabkan dia melebarkan tangan dan kakinya, melengkung punggungnya, dan akhirnya kembali ke posisi sebelum dia menunjukkan refleks mengejutkan. Dalam keadaan ini, bayi anda mungkin menangis. Refleks bayi yang sering terkejut juga dikenali sebagai refleks Moro. Ini adalah tindak balas semula jadi bayi, ketika terkejut. Jangan risau, ini adalah perkara biasa bagi bayi baru lahir. Dalam beberapa bulan akan datang, bayi akan berhenti melakukan refleks Moro.

Ujian refleks Moro pada bayi

Untuk melakukan ujian refleks Moro, doktor biasanya akan menghadap bayi ke atas, di permukaan yang lembut. Selepas itu, doktor akan mengangkat kepala bayi, dan membuangnya. Sebelum sampai ke permukaan yang lembut, kepala bayi ditangkap semula oleh tangan doktor. Tindak balas normal refleks Moro akan dilihat; lengan bayi bergerak ke sisi, tapak tangan akan terbuka dan menghadap ke atas, sementara ibu jari dibengkokkan. Mungkin, bayi menangis, tetapi hanya sebentar. Setelah refleks Moro selesai, bayi akan mula berehat semula, dan kembali ke kedudukan semula. Mengapa bayi melakukannya? Sudah tentu, ini adalah tindak balas pertama bayi, untuk mempertahankan dirinya dari gangguan di sekelilingnya, seperti sentuhan atau suara kuat yang mengganggu rehatnya. Apabila bayi selesa dan "biasa" dengan persekitaran di sekitarnya, refleks Moro akan hilang. Keadaan ini akan muncul ketika bayi berusia empat bulan.

Bagaimana ibu bapa menghilangkan kejutan pada bayi?

Apabila bayi sering menunjukkan refleks Moro, itu bermakna bayi tidak merasa selamat atau selesa, kerana terdapat gangguan seperti bunyi bising, atau sentuhan. Untuk melegakan refleks Moro, ada beberapa perkara yang boleh dilakukan oleh Ibu dan Ayah.

1. Pegang bayi sambil meletakkannya

Semasa meletakkan bayi anda di atas katil, jaga dia sedekat mungkin dengan anda, dan perlahan-lahan turunkannya. Tanggalkan tangan anda dari badan, hanya apabila punggung bayi berada di atas tilam atau permukaan lembut yang lain. Ini dianggap dapat menghilangkan sensasi jatuh yang dirasakan oleh bayi, ketika berbaring.

2. Pembalut bayi

Membengkak bayi, boleh membuatnya merasa selesa dan selamat. Dengan pembalut, bayi juga dapat tidur lebih lama. Walau bagaimanapun, swaddling juga tidak boleh sewenang-wenangnya. Gunakan kain yang tidak terlalu tebal, dan selalu periksa tahap kehangatannya, agar bayi tidak merasa terlalu panas ketika dililit.

Catatan dari SehatQ

Apabila bayi tidak menunjukkan refleks normal sebagai tindak balas terhadap sesuatu, itu boleh menjadi tanda masalah. Dalam kes ini, ketika bayi hanya mengangkat satu lengan atau kaki semasa refleks Moro, itu mungkin merupakan tanda kecederaan saraf. [[related-article]] Apabila anda berunding dengan doktor secara rutin, ada baiknya perkara seperti refleks Moro selalu diminta dan tidak ketinggalan. Ini kerana doktor dapat mengenal pasti refleks normal pada bayi, dan juga potensi keadaan perubatan lain. Untuk mengesahkan keadaan bayi, doktor biasanya akan melihat otot dan saraf bayi, dengan berhati-hati, untuk memastikan bahawa tidak ada keadaan perubatan yang membimbangkan