Kesihatan

Petua Resusitasi Cardiopulmonary (CPR) Semasa Kecemasan untuk Pemula

Biasa dengan istilah CPR? CPR atau resusitasi kardiopulmonari biasanya dilakukan sebagai pertolongan cemas apabila seseorang tidak dapat bernafas dan tidak sedarkan diri. Anda mungkin sering menemuinya dalam filem aksi yang ditayangkan di televisyen atau di pawagam. Menurut para pakar, CPR dilakukan untuk mengembalikan fungsi peredaran darah di jantung dan otak secara manual. Mengetahui cara melakukan resusitasi kardiopulmonari akan sangat membantu menolong orang di sekitar anda. Keliru bagaimana? Lihat artikel ini untuk mengetahui kaedah resusitasi kardiopulmonari. [[Artikel berkaitan]]

Bagaimana melakukan resusitasi kardiopulmonari?

Pada dasarnya, hanya orang yang telah dilatih dalam teknik resusitasi kardiopulmonari yang disarankan untuk melakukannya. Tetapi orang awam yang ingin melakukan CPR kecemasan hanya disarankan untuk melakukannya dengan tangan. Oleh itu, kaedah resusitasi kardiopulmonari di bawah hanya menggunakan tangan dan tidak melibatkan pernafasan mulut.
  • Periksa keadaan mangsa dan persekitarannya

Perkara terpenting yang perlu dilakukan sebelum memberi resusitasi kardiopulmonari adalah memeriksa keadaan dan kawasan di sekitar mangsa. Pastikan anda dapat menghubungi dan menyelamatkan mangsa. Selepas itu, periksa sama ada mangsa sedar atau tidak dengan menggelengkan bahu dan bertanya adakah mangsa baik-baik saja. Sekiranya mangsa adalah bayi, cubalah menepuk kaki dan lihat apakah bayi itu bertindak balas dengan cara tertentu. Sekiranya mangsa tidak sedarkan diri, segera panggil nombor kecemasan 112. Sekiranya mangsa berumur satu hingga lapan tahun, berikan resusitasi kardiopulmonari selama dua minit sebelum memanggil nombor kecemasan. Apabila anda menghubungi nombor kecemasan, pasukan perubatan juga akan mengarahkan anda untuk melakukan CPR kecemasan yang selamat untuk orang biasa.
  • Posisikan tangan anda

Kedudukan tangan untuk resusitasi kardiopulmonari berbeza dari orang ke orang. Pada orang dewasa, buat penumbuk dengan satu tangan, kemudian letakkan tangan bebas di atasnya. Selepas itu letakkan tangan paling bawah (bahagian keras di dekat pergelangan tangan) di tengah dada, yang berada di antara payudara mangsa. Sekiranya mangsa adalah kanak-kanak berumur satu hingga lapan tahun, gunakan hanya satu tangan dan letakkan tangan di tengah dada di antara payudara mangsa. Pastikan siku anda berada dalam kedudukan lurus. Untuk bayi, gunakan dua jari dan letakkan sedikit di bawah kawasan di antara payudara bayi.
  • Tekan tekanan

Seterusnya, anda akan memberi tekanan kepada mangsa untuk memulakan resusitasi kardiopulmonari. Pada orang dewasa, sapukan 100 hingga 120 mampatan seminit dan biarkan dada mangsa bergoyang di antara tekanan. Pastikan jarak antara tekanan tetap. Lakukan ini pada permukaan yang rata dan tegas. Gunakan berat bahagian badan anda (bukan hanya lengan anda) sambil menekan terus ke dada mangsa. Untuk kanak-kanak berumur satu hingga lapan tahun, tekan terus ke bawah sekitar lima sentimeter dengan memberi tekanan 100 hingga 120 per minit dan biarkan dada mangsa bergoyang antara tekanan. Sementara itu, untuk bayi, tekan terus ke bawah sekitar 3 hingga empat sentimeter dengan memberi tekanan 100 hingga 120 tekanan seminit. Jangan lupa untuk membiarkan dada mangsa bergoyang antara tekanan yang dikenakan. Terus ulangi tekanan yang diberikan sehingga mangsa dapat bernafas atau ambulans telah tiba. Sekiranya mangsa sedar, letakkan mangsa di sebelah mereka sehingga bantuan tiba.

Bilakah resusitasi kardiopulmonari dilakukan?

Anda perlu melakukan resusitasi kardiopulmonari ketika orang dewasa sama sekali tidak bernafas atau kanak-kanak atau bayi tidak dapat bernafas secara normal. Anda diminta melakukan resusitasi jantung sekiranya mangsa tidak bertindak balas ketika dipanggil atau ditepuk. Mangsa yang memerlukan resusitasi kardiopulmonari sekiranya:
  • Hampir lemas
  • Tercekik
  • Mengalami serangan jantung
  • Kemalangan kereta
  • Menghirup terlalu banyak asap
  • tercekik
  • Keracunan
  • Bayi berpotensi mengalami sindrom kematian bayi secara tiba-tiba
  • Keracunan dadah atau alkohol
Sentiasa pastikan mangsa tidak sedarkan diri sebelum melakukan resusitasi kardiopulmonari dan hubungi nombor kecemasan 112.