Kesihatan

Hidung berair ketika makan pedas, apa sebabnya?

Kadang-kadang, hidung berair boleh berlaku secara tiba-tiba tanpa pencetus alergi seperti dalam keadaan berikut: rhinitis vasomotor. Walau bagaimanapun, apa yang lebih biasa adalah rhinitis sebagai reaksi alahan. Umumnya, gejala lain yang muncul adalah bersin, sesak dada, gatal dan hidung berair, dan lendir di tekak. Rhinitis adalah istilah perubatan untuk hidung tersumbat atau berair. Sekiranya pencetus adalah jenis makanan tertentu, ini bermaksud bahawa apa yang berlaku adalah rhinitis gustatory. Makanan pedas sering menjadi pencetus utama.

Sebab berlakunya rhinitis

Terdapat banyak perkara yang boleh menjadi penyebab hidung berair atau rinitis. Menyedari apa yang mencetuskannya akan membantu mencegah reaksi alahan daripada berlaku dengan lebih mudah. Berikut adalah beberapa jenis rhinitis bergantung kepada penyebabnya:

1. Rinitis alergi

Ini adalah jenis yang paling biasa. Pencetus biasanya disebabkan oleh habuk, acuan, dan benang sari. Ciri-ciri rhinitis ia bermusim, bermakna ia boleh datang dan pergi. Walau bagaimanapun, keadaan boleh menjadi lebih teruk pada masa-masa tertentu dalam setahun. Di samping itu, keadaan ini juga boleh berlaku kerana alergi terhadap haiwan seperti kucing dan anjing. Alergi terhadap makanan seperti kacang, kerang, laktosa, gluten, dan telur adalah kes yang biasa. Apabila tindak balas alahan muncul, sistem imun badan akan bertindak balas dengan melepaskan bahan histamin. Kesannya, orang yang mengalaminya akan mengalami hidung berair hingga sesak dada. Beberapa gejala lain yang turut disertakan termasuk:
  • Ruam muncul di kulit
  • Nafas pendek
  • Kesukaran menelan
  • Bunyi nafas frekuensi tinggi berbunyi
  • Gag
  • Lidah bengkak
  • Sakit kepala

2. Rinitis bukan alahan

Doktor juga dapat mendiagnosis seseorang dengan rhinitis bukan alergi jika selepas beberapa ujian tidak dapat mengetahui apakah pencetusnya. Dalam kes ini, sistem imun tidak terlibat. Maksudnya, hidung berair berlaku kerana terdapat pencetus tertentu. Memahami keadaan rhinitis bukan alergi tidak semudah rhinitis alergi. Itulah sebabnya sering salah didiagnosis untuk keadaan ini. Selanjutnya, beberapa pencetus rhinitis bukan alergi yang biasa adalah:
  • Bau pedas yang menjengkelkan
  • Makanan tertentu
  • Perubahan cuaca
  • Asap rokok

3. Rinitis gastrik

Ini adalah jenis rhinitis bukan alergi yang berkaitan dengan makan. Ciri utama adalah hidung berair atau mengeluarkan lebih banyak lendir setelah makan makanan tertentu. Pencetus utama adalah makanan pedas. Dalam satu kajian pada tahun 1989, terdapat hubungan antara makanan pedas dan pengeluaran lendir pada orang yang mempunyai rhinitis gustatory. Orang tua lebih biasa dengan jenis rhinitis ini. Beberapa jenis makanan yang sering menyebabkan reaksi hidung berair pada orang yang menghidapnya rhinitis gustatory adalah:
  • Lada
  • Bawang putih
  • Karipap
  • Salsa
  • Sos cili
  • Serbuk cili
  • Halia
  • Rempah semula jadi

4. Rinitis vasomotor

Istilah vasomotor dalam rinitis jenis ini bermaksud aktiviti yang berkaitan dengan pelebaran saluran darah. Ciri-cirinya adalah hidung tersumbat atau berair. Selain itu, gejala lain mungkin muncul, seperti batuk, tekanan wajah, dan keinginan untuk terus membersihkan tekak anda. Faktor risiko yang juga dikaitkan dengan keadaan ini adalah kecederaan pada kawasan hidung dan GERD. Kemunculan gejala ini boleh berterusan atau sekali-sekala. Secara amnya, pencetus rhinitis vasomotor adalah:
  • Wangian atau bau busuk lain
  • Udara sejuk
  • Bau cat
  • Perubahan tekanan udara
  • Alkohol
  • Perubahan hormon semasa haid
  • Terlalu terang
  • Tekanan emosi

5. Rinitis gabungan

Juga dipanggil rhinitis bercampur, Keadaan ini berlaku apabila seseorang mempunyai rhinitis alergi dan bukan alergi. Maksudnya, hidung berair sangat mungkin sepanjang tahun. Sebenarnya, gejala akan bertambah buruk pada musim-musim tertentu. Selain gejala lain seperti masalah pernafasan, terdapat juga sensasi gatal pada mata yang cenderung menyiram. Ini boleh berlaku pada bila-bila masa, seperti ketika anda berada di sekitar kucing. [[Artikel berkaitan]]

Cara merawat hidung berair kerana rhinitis

Kebanyakan orang tidak mengambil hidung berair dengan serius. Namun, jangan memandang ringan jika keadaan menjadi semakin teruk dan mengganggu aktiviti. Adalah idea yang baik untuk membincangkan apakah pencetus yang tepat dengan doktor anda, supaya langkah pencegahan dapat diambil. Selanjutnya, doktor akan melakukannya ujian tampalan untuk mengetahui jenis alergen yang mencetuskan reaksi alergi. Prosedur lain seperti rhinoskopi anterior dan endoskopi hidung Ia juga dapat dilakukan untuk memeriksa jangkitan atau kerosakan organ. Untuk merawat hidung berair akibat rinitis, sudah tentu anda harus melihat apakah pencetusnya. Sebilangan besar gejala dapat diatasi dengan mengambil antihistamin atau antihistamin semula jadi, madu, dan probiotik. Sekiranya anda alah kepada makanan tertentu, anda harus mengelakkannya. Ini agak mencabar kerana gejala yang pada awalnya agak ringan boleh menjadi lebih parah pada masa akan datang. [[Artikel berkaitan]]

Catatan dari SehatQ

Selain itu, elakkan pencetus yang mungkin muncul di lingkungan kerja, detergen dan sabun tertentu, dan berhenti merokok. Sekiranya anda ingin mengetahui lebih lanjut mengenai hidung berair dan hubungannya dengan reaksi alahan, tanya doktor secara langsung dalam aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Muat turun sekarang di App Store dan Google Play.