Kesihatan

Tumbuhan Herba Apa yang Boleh Mencegah COVID-19?

Walaupun telah ada permohonan resmi dari Kementerian Kesehatan Indonesia untuk mencegah infeksi virus korona, sebenarnya masyarakat masih mencari alternatif lain sebagai perlindungan tambahan. Salah satunya adalah melalui perubatan herba. Lalu sebenarnya, apakah tumbuhan herba yang dapat mencegah Covid-19? Sejauh ini, terdapat beberapa tumbuhan yang dianggap atau dipercayai dapat mencegah jangkitan virus korona. Namun, tidak semuanya disiasat secara ilmiah. Ini tidak menghairankan memandangkan Covid-19 adalah penyakit baru, jadi tidak banyak kajian yang dapat dilakukan mengenai penyakit ini.

Tumbuhan herba apa yang dapat mencegah COVID-19?

Baik dalam berita nasional dan melalui rantai pesanan aplikasi sembang, berita mengenai tanaman herba yang dapat mencegah korona selalu mencuri perhatian. Setakat ini, tumbuhan dan ramuan herba berikut diklaim dapat membantu mencegah jangkitan Covid-19.

1. Herba empon-empon

Kunyit, salah satu ramuan untuk ubat herba empon-empon Nama empon-empon semakin meningkat sejak virus korona mulai menyebar di Indonesia. Jamu tradisional dari Indonesia ini, telah lama dipercayai dapat menyembuhkan pelbagai penyakit. Empon-empon sendiri sebenarnya adalah koleksi rempah-rempah yang terdiri dari jahe merah, halia, akar kunyit, kayu manis, dan serai. Campuran rempah-rempah dianggap dapat meningkatkan daya tahan, sehingga tidak sedikit orang yang menggunakannya untuk mencegah kontrak Covid-19. Walaupun begitu, hingga kini belum ada penyelidikan saintifik yang dapat mengesahkan manfaat empon-empon untuk mencegah jangkitan virus korona. Sehingga maklumat mengenai kebenaran kegunaannya harus ditangani dengan bijak.

2. Jeruk dan kulitnya

Kulit jeruk dianggap berpotensi untuk mengusir virus korona.Penyelidik dari Universiti Pertanian Bogor (IPB) dan Universitas Indonesia (UI) baru-baru ini melakukan kajian bersama untuk menentukan komponen ramuan herba atau semula jadi yang dapat melawan virus korona jangkitan. Akibatnya, jeruk dan kulitnya dianggap berpotensi untuk melaksanakan tugas ini. Keupayaan jeruk untuk melawan korona diperoleh dari kandungan flavonoid dari jenis hesperidin di dalamnya. Hesperidin dianggap mampu memberikan perlindungan bagi tubuh dari serangan bakteria dan virus. Hesperidin sendiri terkandung dalam kulit jeruk. Jadi, untuk mencubanya, anda boleh memarut sedikit kulit jeruk yang telah dicuci bersih ke dalam jus oren untuk diminum. Selain itu, anda juga boleh membuat air yang disiram dengan memotong oren tanpa mengelupas kulit terlebih dahulu. Tetapi ingat, hasil kajian ini masih di peringkat awal. Oleh itu, lebih banyak penyelidikan diperlukan untuk dapat benar-benar mengesahkan keberkesanan kulit jeruk dalam mencegah jangkitan Covid-19.

3. Jambu batu

Jambu biji berpotensi menjadi bahan untuk mencegah Covid-19 Masih dari pasukan penyelidik yang sama, tanaman yang kemudian dianggap berpotensi digunakan sebagai ubat herba untuk mencegah korona adalah jambu biji. Kerana menurut para penyelidik dari UI dan IPB, jambu biji memiliki komponen yang cukup lengkap untuk melawan jangkitan virus korona. Sebatian ini termasuk hesperidin, rhamnetin, kaempferol, quercetin, dan myricetin. Namun, kerana penyelidikan ini tidak pernah dilakukan secara langsung pada manusia, masih memerlukan waktu lebih lama untuk dapat mengesahkan kemampuan jambu batu.

4. Daun kelor

Daun kelor telah dikaji sebagai ramuan untuk mencegah korona.Penyelidikan gabungan nampaknya tidak hanya memeriksa jeruk dan jambu batu, tetapi juga daun kelor. Sebatian yang dianggap berguna untuk memenangkan virus korona juga terdapat di daun, yang sering digunakan sebagai ubat herba. Sekali lagi, berhati-hatilah jika anda ingin menggunakan daun kelor sebagai penawar kepada virus korona. Ini kerana kajian ini masih di peringkat awal. • Lozenges untuk korona:Amylmetacresol dalam lozenges boleh merawat Covid-19? • Komplikasi Covid-19:10 penyakit berbahaya yang boleh menjadi komplikasi korona • Bilik pembasmi kuman tidak berkesan untuk mencegah korona:Melihat kelebihan dan kekurangan bilik disinfektan

Doktor berkata mengenai pencegahan Covidd-19 menggunakan ramuan

Mengetahui tumbuh-tumbuhan herba yang dianggap berpotensi mencegah virus korona tidak menyakitkan. Walaupun begitu, penyunting perubatan SehatQ, dr. Karlina Lestari meminta orang ramai untuk tetap berhati-hati dengan tuntutan ini. Sebabnya, hingga kini belum ada penyelidikan yang menjelaskan dengan jelas bahawa ubat-ubatan herba tertentu dapat menyembuhkan coronavirus dalam hal ini khususnya Covid-19. Bagaimanapun, sejauh ini, ubat-ubatan herba yang telah diteliti mengenai Covid-19 lebih bertujuan untuk melihat kemampuan mereka untuk meningkatkan sistem imun, bukan untuk benar-benar menyembuhkannya. "Jadi jika anda mahu mengambilnya, anda harus lebih berhati-hati. Jangan percaya 100% dengan tuntutan ini kerana kajian lebih lanjut masih perlu dilakukan, "katanya. Dr. Karlina menambah, cara yang paling betul dan terbukti secara saintifik untuk mencegah jangkitan virus korona adalah mencuci tangan dengan sabun dan air yang mengalir. Sekiranya tidak ada air, sekurang-kurangnya basuh tangan anda dengan pembersih tangan. Di samping itu, dia juga menganjurkan penggunaan topeng ketika dalam perjalanan serta menjaga kebersihan. Sementara itu, dr. Karlina melanjutkan, anda harus berehat di rumah, tidak melakukan perjalanan, dan mengambil makanan dan air berkhasiat ketika anda merasa sakit. Kemudian, hubungi doktor sekiranya keadaannya tidak bertambah baik. "Covid-19 adalah virus yang saat ini tidak ada penawarnya. Jadi, malah memberi ubat di hospital hanya untuk merawat simptomnya, bukan untuk membuang virus dari badan, "jelas dr. Karlina. Oleh itu, jika terdapat dakwaan yang mengatakan bahawa ramuan atau tumbuhan pasti berkesan untuk menyembuhkan atau mencegah korona, anda harus lebih bijak dalam menanggapi.

Jarak fizikal adalah rawatan pertama dari rumah

Rawatan pertama yang harus anda lakukan dari rumah adalah jarak fizikal. Fizikal menjauhkan diri adalah tindakan tinggal di rumah, jauh dari orang ramai, sambil menjaga jarak sekurang-kurangnya 1.8 meter (6 kaki) dari orang lain. Menurut WHO, ini tidak bermaksud bahawa orang harus "terputus" dari orang lain dan lupa cara berkomunikasi. Anda masih boleh berinteraksi dengan orang lain dengan menggunakan pelbagai media seperti menukar mesej dan melakukan media sosialpanggilan video. Sekiranya anda melakukannyajarak fizikalSeperti yang disarankan, kemungkinan anda terkena virus korona tentunya lebih kecil daripada ketika anda berada di luar rumah. Segera hubungi doktor dan kakitangan perubatan anda jika anda mempunyai gejala yang menyerupai virus korona.