Kesihatan

Jerawat pada bayi boleh hilang dengan sendirinya, betul-betul?

Jerawat pada bayi sering dijumpai pada bayi baru lahir, tepat pada usia 2 hingga 6 minggu. Jerawat ini biasanya terjadi pada 20% bayi baru lahir. Sementara itu, milia sering disamakan dengan jerawat. Sebelum membincangkan lebih lanjut, mari kita persamaan persepsi: milia berbeza dengan jerawat. Milia adalah perkara yang lebih biasa. Hampir 50% bayi baru lahir akan memilikinya.

Punca jerawat pada bayi

Jerawat yang juga dikenali sebagai jerawat neonatal biasanya muncul di wajah, leher, dada, atau belakang. Rupa berbeza dengan ekzema. Ekzema cenderung lebih merah dan gatal. Sebenarnya, tidak ada sebab pasti jerawat bayi sampai sekarang. Walau bagaimanapun, berikut adalah faktor-faktor yang boleh memburukkan lagi penyakit kulit ini pada bayi:

1. Pengaruh hormon ibu

Hormon androgen yang menyebabkan jerawat pada bayi terbawa sejak mengandung. Sudah tentu, membincangkan penyebab jerawat, sangat berkaitan dengan hormon. Beberapa perkara yang menyebabkan jerawat adalah kulit menghasilkan lebihan minyak atau turunan hormon dari ibu. Setelah berada di dalam rahim selama lebih kurang 36 minggu, hormon ibu masih dalam peredaran darah bayi. Hormon inilah yang mencetuskan kelenjar penghasil minyak aktif yang menyebabkan timbulnya jerawat. Penyelidikan yang diterbitkan dalam jurnal Pediatric Dermatology menyatakan, hormon yang dimaksudkan adalah hormon androgen. Selain itu, kelenjar adrenal pada bayi baru lahir akan merangsang kelenjar yang menghasilkan minyak, iaitu kelenjar sebum. Lebih-lebih lagi, hormon androgen yang dihasilkan oleh testis bayi juga memberikan rangsangan tambahan kepada kelenjar sebum. Oleh itu, bayi lelaki lebih mudah terkena jerawat. [[Artikel berkaitan]]

2. Pori masih berkembang

Kulit bayi masih sensitif sehingga terdedah kepada jerawat.Selain itu, pori-pori kulit bayi yang tidak sempurna sempurna juga menjadi sasaran mudah untuk habuk mengendap. Selain itu, liang kulit bayi masih lebih sensitif. Oleh itu, kulit bayi masih terdedah kepada kerengsaan atau reaksi apabila terkena bahan-bahan tertentu. Kesannya, kulit bayi meradang dan berjerawat.

3. Jangkitan kulat

Kulat Malassezia menyebabkan jerawat pada bayi dan juga komedo terbuka dan tertutup. Kerana bayi menghasilkan lebihan minyak pada kulitnya, ini dapat membuat bayi mudah terkena jangkitan ragi Malassezia. Dalam penyelidikan yang diterbitkan oleh Maedica, jamur Malassezia pada umumnya menyebabkan komedo tertutup di hidung, dahi, pipi. Namun, tidak jarang komedon terbuka muncul dengan bintik-bintik merah seperti jerawat bayi yang meradang (papula), dan juga disertai dengan nanah (pustula).

4. Ketidakseimbangan bakteria dalam usus

Ketidakseimbangan jumlah bakteria pada bayi menyebabkan jerawat. Ketidakseimbangan jumlah bakteria dalam usus benar-benar mempengaruhi penampilan jerawat. Bayi yang kekurangan probiotik juga boleh menyebabkan jerawat. Terbukti, penyelidikan dari Gut Pathogens menjelaskan, memberi suplemen probiotik mampu memulihkan jerawat. Probiotik Lactobacillus mampu mengurangkan keadaan kulit yang tidak normal kerana pengeluaran minyak yang berlebihan.

Membezakan milia dan jerawat pada bayi

Jerawat diikuti dengan keradangan sementara milia adalah sel kulit mati yang terkumpul. Jerawat bayi juga biasanya dipicu oleh hormon ibu. Kadang-kadang, jerawat ini boleh menyebabkan keradangan atau pembengkakan. Sementara itu, milia berlaku apabila sel-sel kulit mati terperangkap di liang atau permukaan kulit bayi. Perbezaan lain antara jerawat dan milia adalah penampilan mereka. Milia boleh muncul dengan segera pada bayi baru lahir. Sementara itu, jerawat baru akan muncul 2-4 minggu selepas kelahiran. Berita baiknya, jerawat ini hanya akan muncul pada bulan pertama hidupnya. Sekiranya jerawat berlangsung lebih lama, boleh jadi jerawat bayi yang akan bertahan sehingga anak berusia 2 tahun.

Cara menghilangkan jerawat pada bayi

Sebenarnya, jerawat boleh hilang dengan sendirinya. Walau bagaimanapun, jika anda ingin mengatasinya, berikut adalah beberapa cara yang disyorkan oleh The American Academy of Dermatology:

1. Elakkan produk penjagaan kulit bayi yang terlalu berminyak

Elakkan produk kulit berminyak supaya jerawat bayi tidak bertambah buruk.Jerawat disebabkan oleh liang pori yang tersumbat kerana minyak dan kotoran. Oleh itu, elakkan krim dan losyen berminyak sebagai kaedah menghilangkan jerawat bayi. Ini sebenarnya menjadikan minyak bertambah dan jerawat semakin teruk.

2. Mandi bayi dengan air suam, jangan terlalu panas

Mandi bayi dengan air suam untuk mengatasi bakteria. Sesungguhnya jerawat pada bayi akan sembuh dari masa ke masa. Walau bagaimanapun, memberi rawatan yang baru lahir dalam bentuk mandi air hangat juga dapat membantu menghilangkan jerawat. Jangan memandikan bayi dengan air panas. Kerana, ini sebenarnya boleh menjadikan kulit melepuh. Cara menghilangkan jerawat pada bayi dengan air suam terbukti dapat menjadikan kulit bayi lebih bersih dari air liur, sisa makanan dan susu ibu, dan bakteria. [[Artikel berkaitan]]

3. Jangan gunakan salap untuk jerawat pada bayi tanpa arahan doktor

Jangan gunakan salap untuk jerawat pada bayi tanpa pengawasan doktor.Penggunaan ubat harus dilakukan di bawah pengawasan doktor. Kerana, tanpa preskripsi dari doktor, itu boleh menjadi ubat yang tidak sesuai. Sebenarnya, ini boleh menyebabkan penyakit kulit pada bayi lain.

4. Elakkan menggosok kawasan jerawat yang berlebihan

Gunakan tuala lembut agar kulit bayi tidak teriritasi.Gosok dengan tangan kosong atau dengan kain hanya menjadikan kulit bayi lebih jengkel. Sebenarnya, kulit bayi masih sensitif dan mudah terdedah. Sekiranya anda ingin mengeringkan bayi anda selepas mandi, gunakan tuala atau kain lembut dan tepuk perlahan kawasan basah. Cara menghilangkan jerawat pada bayi akan berguna untuk menjaga kulit bayi.

5. Jangan memerah jerawat

Memerah jerawat sebenarnya menjadikan kulit bayi mengalami jangkitan kuman. Kerana, tidak mustahil jika bakteria bergerak melalui tangan anda.

Kemungkinan jerawat muncul ketika dewasa

Jerawat pada bayi bukanlah penunjuk jerawat ketika membesar. Sekiranya anda merasa panik tentang apakah jerawat bayi adalah petunjuk mereka akan berjerawat di masa depan, jangan risau. Jerawat yang dialami oleh bayi tidak bermaksud mereka akan mudah putus asa ketika mereka meningkat dewasa. [[berkaitan-artikel]] Selain itu, jerawat yang terdapat pada kulit juga tidak akan meninggalkan bekas luka. Bintik-bintik kemerahan ini akan hilang dalam beberapa minggu sehingga paling banyak ketika bayi berusia enam bulan. Namun, jaga kebersihan kulit bayi anda dan pastikan tidak menggunakan produk penjagaan kulit secara berlebihan. Sekiranya jerawat semakin teruk dan kelihatan seperti eksim, ada baiknya berjumpa doktor.

Bilakah jerawat pada bayi mesti dirujuk dengan doktor?

Walaupun tidak ada ubat yang dapat menyembuhkan jerawat pada bayi, ibu bapa tetap disarankan untuk membawa bayi ke doktor. Dengan cara itu, anda boleh mengemukakan banyak soalan mengenai jerawat pada bayi. Hati-hati, jika jerawat pada bayi menyebabkan benjolan nanah, radang, pada komedo, segera berjumpa doktor. Sekiranya si kecil merasa sakit dan tidak selesa, bawa dia ke doktor. Sekiranya jerawat bayi anda tidak hilang selepas berbulan-bulan, doktor anda mungkin menetapkan 2.5 peratus losyen benzoil peroksida. Dalam kes yang jarang berlaku, doktor juga boleh menetapkan antibiotik untuk merawat jerawat pada bayi, seperti eritromisin atau isotretinoin. Ini dilakukan agar jerawat bayi tidak menyebabkan parut kekal. Jangan sekali-kali mencuba sebarang ubat pada bayi anda sebelum berjumpa doktor.

Catatan dari SehatQ

Jerawat bayi adalah perkara biasa pada bayi baru lahir. Ini disebabkan oleh pelbagai faktor, mulai dari hormon, kulit sensitif, jangkitan kulat, hingga masalah pencernaan. Sekiranya anda melihat bintik-bintik merah seperti jerawat pada bayi, pastikan anda berjumpa doktor terlebih dahulu sembang doktor di aplikasi kesihatan keluarga SehatQ . Jangan lupa juga untuk berkunjung Kedai Sihat untuk mendapatkan tawaran menarik berkaitan dengan peralatan bayi dan ibu menyusu. Muat turun aplikasinya sekarang di Google Play dan Apple Store. [[Artikel berkaitan]]