Kesihatan

Limfadenitis Adalah Keadaan Perubatan yang Berbahaya

Adakah anda pernah mengalami kelenjar getah bening? Keadaan ini adalah salah satu gejala utama limfadenitis. Limfadenitis adalah keradangan pada satu atau lebih kelenjar getah bening yang merupakan bahagian penting dalam sistem imun. Kelenjar getah bening biasanya terdapat di leher, ketiak, dan pangkal paha. Kelenjar ini mengandungi sel darah putih yang dapat membantu tubuh melawan jangkitan. Namun, ketika kelenjar getah bening terinfeksi, keradangan dapat terjadi, membuat penderita merasa tidak selesa.

Penyebab limfadenitis

Jangkitan virus, bakteria, atau kulat adalah penyebab utama limfadenitis. Biasanya, jangkitan bermula di tempat lain di badan dan kemudian merebak ke kelenjar getah bening. Terdapat dua jenis limfadenitis, iaitu:
  • Limfadenitis setempat

Ini adalah jenis limfadenitis yang paling biasa. Keradangan ini melibatkan satu atau lebih kelenjar getah bening yang berdekatan dengan kawasan di mana jangkitan bermula. Contohnya, kelenjar getah bening di leher berlaku disebabkan oleh jangkitan tonsil.
  • Limfadenitis umum

Jangkitan kelenjar getah bening jenis ini berlaku pada dua atau lebih kumpulan kelenjar getah bening. Keadaan ini boleh disebabkan oleh jangkitan yang merebak melalui aliran darah atau penyakit lain yang menyerang seluruh tubuh. Anda perlu tahu bahawa barah juga boleh menyebabkan limfadenitis. Salah satu jenis barah yang menyebabkan limfadenitis adalah barah darah, seperti leukemia dan limfoma.

Gejala limfadenitis

Keradangan kelenjar getah bening boleh menyebabkan pelbagai gejala. Namun, ini bergantung kepada penyebab dan lokasi jangkitan. Walaupun begitu, ada beberapa gejala umum yang sering terjadi ketika seseorang mengalami limfadenitis, termasuk:
  • Kelenjar getah bening di leher, ketiak, atau pangkal paha bengkak dan terasa lembut
  • Kemerahan kulit di sekitar kelenjar getah bening
  • Kemunculan abses atau nanah
  • Pelepasan dari kelenjar getah bening yang bengkak
  • Munculnya gejala jangkitan saluran pernafasan atas, seperti hidung berair dan sakit tekak
  • Demam
  • Bengkak anggota badan menunjukkan penyumbatan sistem limfa
  • Berpeluh pada waktu malam
  • Tiada selera.
Kelenjar getah bening yang mengeras dan melebar dapat menunjukkan tumor. Walau bagaimanapun, gejala limfadenitis boleh kelihatan sama seperti keadaan perubatan yang lain, jadi perlu berjumpa doktor untuk mendapatkan diagnosis yang tepat. [[Artikel berkaitan]]

Rawatan limfadenitis

Rawatan untuk limfadenitis bergantung kepada penyebabnya. Selain itu, jenis rawatan yang diberikan juga akan mempertimbangkan usia pesakit, keadaan kesihatan umum, sejarah perubatan, keparahan limfadenitis, dan jangka masa limfadenitis. Terdapat beberapa kaedah untuk merawat limfadenitis yang boleh dilakukan, iaitu:
  • Penjagaan diri

Doktor anda mungkin mengesyorkan agar anda menggunakan ubat anti-radang bukan steroid, seperti ibuprofen, jika anda mengalami kesakitan dan demam akibat limfadenitis. Selain itu, kompres hangat juga diperlukan untuk melegakan bengkak.
  • Dadah

Ubat antibiotik, antivirus, atau antijamur dapat digunakan untuk membantu tubuh melawan jangkitan yang menyebabkan keradangan kelenjar getah bening. Walau bagaimanapun, pastikan anda mendapat preskripsi dari doktor anda sebelum menggunakannya.
  • Mengeringkan abses atau nanah

Prosedur ini dilakukan untuk merawat limfadenitis yang telah berkembang menjadi abses atau pengumpulan nanah. Nanah akan dikeringkan melalui sayatan kecil pada kulit di kawasan abses. Setelah nanah mengalir sendiri, sayatan akan ditutup menggunakan kain kasa steril. Bengkak juga dapat segera berkurang ketika nanah dikeringkan.
  • Rawatan barah

Sekiranya limfadenitis yang terjadi disebabkan oleh tumor atau barah, pesakit dapat menjalani sejumlah rawatan, termasuk pembedahan pembuangan tumor, kemoterapi, dan radiasi. Sekiranya tidak dirawat dengan segera, jangkitan yang merebak ke beberapa kelenjar getah bening dapat menjangkiti bahagian badan yang lain dengan cepat. Oleh itu, apabila anda merasakan simptom limfadenitis, berjumpa doktor untuk mencari penyebabnya dan mendapatkan rawatan yang tepat.