Kesihatan

12 Punca Kehilangan Ingatan, Berhati-hati dengan Risiko Demensia

Baik sesekali atau kerap, setiap individu pasti akan kehilangan ingatan. Sekiranya ia kerap berlaku atau bahkan secara kekal, itu boleh membuat anda kecewa. Tidak mustahil, ini adalah gejala penyakit Alzheimer. Berita baiknya, ada beberapa perkara lain yang juga dapat memicu seseorang untuk melupakan kenangan tertentu. Faktor-faktor ini cenderung tidak kekal dan boleh kembali normal.

Punca kehilangan ingatan

Perlu diingat bahawa badan dan fikiran sangat berhubung antara satu sama lain. Maksudnya, emosi dan corak pemikiran boleh memberi kesan pada otak. Terutama, untuk kemampuan otak untuk mengingat perincian dan perkara-perkara tertentu. Sering kali, pencetus kehilangan ingatan sementara atau kekal adalah perkara yang sebenarnya dialami, seperti:

1. Tekanan

Tekanan yang berlebihan dapat membuat otak merasa letih dan minda merasa tertekan. Tekanan akut dalam jangka pendek boleh menyebabkan kehilangan ingatan sementara. Sebaliknya, pendedahan berterusan terhadap tekanan juga dapat meningkatkan risiko menghidap demensia.

2. Kemurungan

Depresi boleh menyebabkan hilangnya ingatan dan penurunan konsentrasi.Ketika anda tertekan, fikiran anda menjadi kusam. Sebenarnya, orang yang berada dalam keadaan ini mungkin tidak lagi berminat dengan perkara yang mereka suka. Akibatnya, konsentrasi, kesadaran, dan ingatan menurun. Fikiran dan emosi dapat dibebani sehingga sukar untuk memperhatikan sepenuhnya apa yang sedang terjadi atau yang sedang berlaku. Selanjutnya, kemurungan juga boleh mengganggu kualiti tidur, yang mempengaruhi kemampuan mengingat maklumat. Istilah untuk kemurungan dan kehilangan ingatan adalah pseudodementia. Untuk mengatasinya, perlu dilakukan pemeriksaan kognitif.

3. Kebimbangan yang berlebihan

Orang yang mengalami kegelisahan berlebihan juga boleh memberi kesan pada ingatan mereka. Terutama dalam keadaan gangguan kecemasan umum, ini boleh mengganggu fungsi harian, termasuk memori. Oleh itu, jika kedua-dua perkara ini berlaku secara serentak, tidak ada salahnya memeriksa diri anda untuk mengenal pasti dan menanganinya.

4. Kesedihan

Semasa menghadapi kesedihan yang mendalam, seseorang memerlukan tenaga fizikal dan emosi yang luar biasa. Akibatnya, keupayaan untuk memberi tumpuan kepada orang dan objek di sekitar anda berkurang. Di sinilah fasa yang boleh memberi kesan pada ingatan. Gejala kesedihan yang melampau boleh serupa dengan kemurungan. Walau bagaimanapun, pencetus adalah keadaan tertentu atau kerugian yang ketara. Manakala kemurungan adalah keadaan yang boleh berlaku tanpa sebab tertentu.

5. Ketagihan dadah dan alkohol

Penyalahgunaan alkohol dan ubat-ubatan haram boleh memberi kesan buruk kepada ingatan, baik jangka pendek dan jangka panjang. Ada kemungkinan orang yang ketagih dengan pengalaman ini pemadaman atau menutup kemungkinan membentuk kenangan baru sehingga risiko demensia beberapa tahun kemudian. Selain itu, pengambilan alkohol yang berlebihan juga boleh menyebabkan sindrom Wenicke-Korsakoff. Ini mengurangkan fungsi otak kerana alkohol atau juga dikenali sebagai demensia alkohol.

6. Ambil doktor perubatan

Beberapa jenis ubat boleh mempengaruhi ingatan. Ada juga kemungkinan ubat preskripsi dari doktor mempengaruhi tubuh dan ingatan. Terutama jika seseorang mengambil lebih daripada satu jenis ubat. Interaksi tersebut mungkin memberi kesan yang besar terhadap kemampuan bercakap dan mengingat maklumat. Jadi, bagi orang yang berunding dengan beberapa doktor untuk lebih daripada satu keadaan perubatan, pastikan anda memaklumkan ubat yang mereka ambil. Oleh itu, kemungkinan menetapkan ubat yang dapat saling berinteraksi dapat dikurangkan.

7. Kemoterapi

Bagi pesakit barah yang menjalani kemoterapi, ada kemungkinan mengalami "chemo brain". Ini adalah syarat kabus otak iaitu ketika otak tiba-tiba melupakan sesuatu. Kesan utama datang dari ubat yang dimakan. Walau bagaimanapun, kesan ini hanya menyebabkan kehilangan ingatan sementara dan biasa.

8. Pembedahan jantung

Setelah menjalani pembedahan jalan pintas Untuk mengatasi penyumbatan jantung, ada risiko seseorang mengalami masalah kekeliruan dan ingatan. Ia akan bertambah baik apabila keadaan fizikal pulih. Maksudnya, jika keadaan darurat cukup, tidak perlu menunda pembedahan jantung kerana bimbang kehilangan ingatan.

9. Dope

Sebilangan orang mungkin mengalami kehilangan ingatan atau kekeliruan selama beberapa hari setelah menerima anestesia. Walau bagaimanapun, penyelidikan tidak menjawab sama ada terdapat hubungan langsung antara anestesia dan penurunan fungsi otak.

10. Terapi elektrokonvulsif

Selalunya dipanggil terapi kejutan, Terapi elektrokonvulsif umumnya diberikan kepada orang yang mengalami kemurungan. Walau bagaimanapun, terdapat kesan sampingan yang mungkin berlaku dalam bentuk kehilangan ingatan. Untuk itu, bincangkan terlebih dahulu mengenai risiko dan faedah yang mungkin timbul.

11. Kurang tidur

Keletihan kerana kurang tidur mengurangkan fungsi otak. Keletihan yang luar biasa yang sebenarnya mengganggu kualiti tidur juga dapat memicu penurunan fungsi otak. Bermula dari kesukaran untuk fokus hingga tidak dapat mengingat maklumat. Sekiranya keadaannya kronik, ia juga akan mempengaruhi daya ingatan dan kemampuan belajar. Tambahan pula, keadaannya apnea tidur yang menyebabkan seseorang berhenti bernafas untuk sementara waktu juga meningkatkan risiko terkena demensia. Sebenarnya ini tidak menghairankan memandangkan gangguan tidur yang berterusan dapat menyebabkan seseorang mudah lupa.

12. Kecederaan kepala

Trauma ke kepala seperti gegar otak juga boleh menyebabkan kehilangan ingatan sementara. Walau bagaimanapun, ada kemungkinan demensia dalam beberapa tahun akan datang. Di samping itu, apabila anda mengalami gegar otak, pastikan kepala anda telah pulih sepenuhnya sebelum menjalankan aktiviti biasa atau bersenam. [[Artikel berkaitan]]

Catatan dari SehatQ

Sekiranya kehilangan ingatan sesaat berlaku kerana anda berada dalam tahap kesedihan, beri masa untuk diri sendiri. Ketahuilah bahawa anda mungkin merasa tertekan secara fizikal dan mental ketika anda sedang bersedih. Begitu juga untuk pencetus lain seperti kemurungan, tekanan, dan kegelisahan yang berlebihan. Adalah lebih baik untuk mengetahui akar masalahnya terlebih dahulu sehingga dapat diselesaikan dengan tepat, tanpa meletakkan tuntutan yang berlebihan pada diri sendiri. Selain beberapa perkara di atas, terdapat juga keadaan perubatan yang mencetuskan kehilangan ingatan, seperti tiroid, ginjal, hati, dan sebagainya ensefalitis. Sekiranya anda ingin mengetahui lebih lanjut mengenai kaunseling atau terapi untuk kehilangan ingatan sementara dan berterusan, tanya doktor secara langsung dalam aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Muat turun sekarang di App Store dan Google Play.