Kesihatan

Berkawan dengan bekas kekasih anda setelah putus cinta, adakah ia baik-baik saja atau tidak?

Pengakhiran hubungan romantis tidak secara automatik mengakhiri keprihatinan anda terhadap bekas kekasih. Keinginan untuk berkawan dengan bekas pasangan mungkin terlintas di fikiran kerana mereka mahu interaksi berjalan lancar antara satu sama lain. Selain itu, berkawan dengan bekas kekasih anda juga dapat membuat anda kelihatan matang di hadapan orang lain. Tetapi, persoalannya adalah, berkawan dengan mantan anda adalah perkara yang sihat, atau sebaliknya? Lihat penjelasan lengkap dalam artikel berikut.

Sebab beberapa orang memilih untuk berkawan dengan bekas kekasih mereka

Hasil kajian yang diterbitkan dalam jurnal Persatuan Psikologi Amerika menunjukkan bahawa ada empat sebab mengapa sebilangan orang masih memilih untuk berkawan dengan bekas rakan kongsi mereka. Kajian ini juga melihat alasan untuk berkawan dengan mantan yang berkaitan dengan perasaan positif seperti membuat anda merasa aman dan bahagia, atau sebaliknya, perasaan negatif yang memicu tekanan, cemburu, dan patah hati. Berikut adalah empat sebab orang memilih untuk berkawan dengan mantan mereka:
  • Keselamatan . Seseorang yang telah putus hubungan dengan pasangannya tidak mahu kehilangan sokongan, nasihat, dan kepercayaan emosi orang yang dia dekati setiap hari.
  • Kewangan atau anak-anak . Berkawan dengan bekas suami anda perlu dilakukan kerana ada kaitan dengan anak-anak atau kewangan.
  • Hargailah perasaan bekas kekasih anda . Ada orang yang ingin bersikap sopan dan tidak mahu menyakiti perasaan mantan mereka, jadi mereka memilih untuk tetap berkawan dengan mantan mereka.
  • Masih ada perasaan . Inilah sebab yang paling sering didengar, perasaan yang tidak pernah hilang pada bekas kekasih menjadikan seseorang itu masih berkawan dengan bekas kekasih.

Bolehkah saya berkawan dengan bekas kekasih saya selepas berpisah?

Anda harus memikirkan terlebih dahulu apa tujuan anda untuk terus berkawan dengan bekas kekasih anda walaupun status anda bukan lagi pasangan. Pada dasarnya, berkawan dengan bekas adalah pilihan setiap orang. Walau bagaimanapun, kebanyakan orang memilih untuk berpisah dengan masa lalu dan meneruskan kehidupan mereka teruskan selepas putus cinta. Sebilangan orang lain pasti mempunyai alasan tersendiri untuk akhirnya berhubung dengan mantan mereka, malah rakan karib seperti rakan. Sekiranya anda bingung mengenai sama ada berkawan dengan bekas kekasih anda, lebih baik anda mempertimbangkan beberapa perkara terlebih dahulu.

1. Berkawan dengan bekas anda tidak perlu, jika….

Persahabatan dengan mantan boleh memberi kesan negatif Berkawan dengan mantan tidak perlu jika alasan putus cinta adalah kerana kekerasan fizikal dan mental oleh mantan. Dengan ini, sudah tentu tidak ada alasan lagi untuk terus berhubungan dengannya. Tetapi, walaupun ini adalah perpisahan yang baik, anda harus memikirkan dengan teliti kesan yang akan anda rasakan sekiranya anda menjalin persahabatan dengan bekas suami anda. Ini kerana hasil kajian yang diterbitkan di Jurnal Sage mendapati bahawa berkawan dengan bekas cenderung mempunyai kualiti yang buruk kerana boleh mendatangkan beberapa kesan negatif. Salah satu kesan negatif berkawan dengan mantan adalah sukar untuk menyerahkan daun baru. Ya, berkawan dengan bekas kekasih anda boleh menghalangi anda memulakan hubungan baru dengan orang lain. Lebih teruk lagi jika anda menjalin hubungan baru, tetapi masih berkawan dengan bekas kekasih anda. Perkara menjadi lebih rumit jika anda memutuskan untuk memberitahu teman lelaki anda bahawa anda masih berkawan rapat dengan bekas kekasih anda. Selain itu, jika anda benar-benar mempunyai hubungan cinta yang sangat kuat dengan mantan anda, bagaimana anda dapat menahan perasaan itu? Perasaan jarang berubah.

2. Tidak mengapa berkawan dengan mantan anda, selagi ...

Berteman dengan bekas kekasih anda boleh dilakukan sekiranya kisah cinta bermula dengan persahabatan. Sebaliknya, jika anda berkahwin dan kemudian bercerai ketika anda mempunyai anak, hubungan dengan bekas suami anda mestilah dalam keadaan baik. Ini kerana anda dan bekas pasangan anda mesti mempunyai hubungan baik ketika membesarkan anak. Selain itu, alasan anda boleh berkawan dengan bekas kekasih anda adalah jika mantan anda berpacaran ketika dia masih muda, kisah cintanya bermula dari persahabatan, dan bertarikh dengan santai atau hanya untuk waktu yang singkat. Orang yang cenderung untuk tetap berhubungan dengan mantan mereka juga mungkin berdasarkan perasaan yang masih melekat pada mantan mereka dan belum bersedia melepaskannya. Sekiranya perpecahan hubungan anda dengan keluarga anda cenderung memberi kesan positif, seperti salah faham, maka anda mungkin masih boleh berteman dengan bekas pasangan anda.

Adakah cara untuk berkawan dengan bekas?

Jawapannya tentu ada. Sekiranya anda masih mahu berkawan dengan mantan anda, jangan terburu-buru. Beristirahatlah dengan mantan anda, menjauhkan diri sebentar, dan membahagiakan diri terlebih dahulu. Sekiranya perlu, jangan 'mengintip' kehidupan harian mantan anda melalui media sosial untuk beberapa waktu. Sebabnya, tabiat ini dapat memperburuk tekad anda untuk menjauhkan diri untuk sementara waktu atau dengan kata lain dapat membuka luka lama. Akibatnya, tidak mustahil anda akan kembali dalam kesedihan atau ingin kembali bersamanya. Sekiranya anda ingin terus menjalin hubungan dengan bekas kekasih anda, anda harus menetapkan batasan tertentu, seperti mengehadkan diri anda dengan bekas suami anda, dengan tidak menghantar mesej teks setiap hari atau mengurangkan intensiti saling bertemu, seperti ketika berpacaran. [[Artikel berkaitan]]

Catatan dari SehatQ

Tidak apa-apa hubungan dengan mantan anda, tetapi penting untuk mengetahui bahawa akan ada banyak kesan. Oleh itu, fikirkanlah dengan teliti sebelum berkawan dengan bekas kekasih anda. Sekiranya terlalu banyak kesan negatif untuk anda, lebih baik memutuskan hubungan dengan bekas suami untuk kebaikan anda sendiri.