Kesihatan

Jarang Diketahui, Inilah Manfaat Menulis Untuk Kesihatan Mental Anda

Menulis bukanlah perkara baru dalam terapi psikiatri. Selama bertahun-tahun, ahli psikologi telah menggunakan buku harian, soal selidik, jurnal, dan bentuk penulisan lain untuk membantu orang pulih dari tekanan dan trauma. Pada tahun 80-an, seorang ahli psikologi bernama James Pennebaker mengembangkan kaedah penulisan yang disebut penulisan ekspresif atau menulis ekspresif. Dalam kaedah penulisan ini, objek yang ditulis adalah mengenai pemikiran atau perasaan kita mengenai topik tertentu, seperti peristiwa traumatik atau kenangan gembira. Dari maksudnya, orang Indonesia mungkin mengatakan penulisan ekspresif sebagai alias pencurahan mempercayai.

Faedah menulis untuk kesihatan mental

Dengan kaedah mempercayai Pennebaker, banyak penyelidik akhirnya membuat kajian mengenai faedah menulis untuk kesihatan mental. Berdasarkan kajian-kajian ini, apakah faedah yang dapat diperoleh?

1. Mengurangkan kecenderungan terjebak dalam situasi dan fikiran buruk

Adakah anda suka dipanggil sukar?teruskan? Berhati-hati jika tingkah laku tersebut sudah merujuk kepada keadaan ruminasi. Dari segi psikologi, ruminasi digambarkan sebagai keadaan di mana penghidapnya sukar untuk menguburkan kenangan pahit yang dialaminya. Daripada melupakannya, kenangan ini terus terngiang-ngiang di minda dan menimbulkan emosi negatif. Akhirnya, badan akan bertindak balas terhadapnya sebagai tekanan. Gortner dan Pennebaker mengkaji kesan penulisan ekspresif selama tiga hari pada sebilangan pelajar yang sering terjebak dalam situasi ruminasi. Ternyata tulisan ekspresif mampu mengurangkan kecenderungan para pelajar ini dalam melakukan ummating. Enam bulan setelah kajian ini berakhir, pelajar itu diperiksa semula dengan soal selidik pada skala emosi. Hasil kajian menunjukkan bahawa penulisan ekspresif berjaya mengurangkan gejala kemurungan mereka.

2. Melegakan perasaan hati

Penyelidikan oleh Vrielynck, et al. mendedahkan bahawa semakin spesifik kita menulis tentang sesuatu, semakin kita merasa lega mengenainya. Ini dibuktikan pada 54 peserta kajian yang diminta menulis secara terperinci mengenai pengalaman trauma mereka. Hasilnya, mereka mengaku lebih mudah memahami apa yang berlaku dalam kisah mereka. Perasaan marah yang biasanya timbul ketika mereka memikirkan kejadian traumatik berkurang. Anda boleh menuliskan perasaan anda dalam buku nota

3. Meningkatkan mood

Kajian lain oleh Burton dan King mengembangkan penulisan ekspresif dengan menuliskan peristiwa positif dan gembira. Hasilnya cukup mengejutkan, iaitu dengan menulis perkara positif dalam hidup selama 20 minit sehari selama tiga hari berturut-turut, dapat meningkatkan mood positif walaupun setelah tiga bulan berlalu. Penulisan ekspresif boleh mengambil pelbagai bentuk, salah satunya ialah menulis ungkapan rasa syukur atas apa sahaja yang berlaku dalam kehidupan ini. Menurut penyelidikan dari University of Berkeley, rasa bersyukur sebenarnya dapat mempengaruhi peningkatan mood menjadi lebih baik. Contohnya, anda boleh menulis "Saya bersyukur diberi kesihatan hari ini."

4. Meredakan kegelisahan

Penulisan telah lama dipercayai dapat menghilangkan keresahan dan tekanan. Ini diperkuat oleh kajian dari University of Michigan, yang menunjukkan bahawa penulisan jurnal sebagai bentuk penulisan ekspresif adalah cara yang berkesan untuk mengurangkan perasaan bimbang dan membuat seseorang tidak berfikir berlebihan atau lebih berfikir. Orang yang dikaji dalam kajian ini sering merasa cemas ketika hendak melakukan kerja yang berat dan tertekan. Dengan menulis secara ekspresif, mereka merasa mampu berfikir dengan kepala yang sejuk dan menghindarkan mereka dari keletihan kerana kegelisahan.

5. Meningkatkan daya ingatan

Kajian Burton dan King yang lain mendapati bahawa semakin banyak otak menghabiskan masa untuk memikirkan tekanan, semakin sedikit tenaga yang tersisa untuk membentuk ingatan dan melakukan fungsi kognitif yang lain. Peserta dalam kajian ini diminta menulis secara ekspresif yang dipercayai dapat mengurangkan tahap tekanan. Hasilnya cukup positif, iaitu peningkatan ingatannya serta fungsi kecerdasan lain.

6. Membantu proses pembelajaran

Selain meningkatkan fungsi kecerdasan, menulis juga dapat membantu proses pembelajaran. Merujuk kepada kajian Pastva, et al. yang mendedahkan bahawa pelajar yang menulis keluhan mereka yang mempunyai subjek mempunyai skor ujian yang lebih tinggi daripada mereka yang tidak menuliskannya. [[Artikel berkaitan]]

7. Meningkatkan kreativiti

Penyelidikan oleh Siegert mendedahkan bahawa menjejaki impian yang kita alami sebenarnya dapat meningkatkan kreativiti. Selain mengembangkan pemikiran kreatif, jurnal mengenai impian juga dapat membuka cakerawala kita mengenai minda bawah sedar yang sering menjadi topik yang menarik.

8. Membantu mencapai matlamat hidup

Kajian dari Dominican University of California menunjukkan bahawa orang yang menulis tujuan hidup mereka secara bertulis lebih cenderung mencapainya daripada mereka yang tidak.

9. Meningkatkan kemampuan memimpin

Menulis memang merupakan aktiviti peribadi yang pada pandangan pertama tidak ada kaitan dengan soal kepemimpinan. Namun, menurut pengarah Institut Kepimpinan Universiti Harvard Eric J McNulty, menulis tentang refleksi diri selama 10 minit sehari adalah latihan yang baik untuk memupuk semangat kepemimpinan.

10. Menjadikan tidur lebih baik

Eksperimen yang dilakukan oleh Broadbent, seorang pensyarah kanan di New Zealand, menunjukkan bahawa peserta kajian yang menuliskan pengalaman traumatik mereka selama 20 minit sehari mempunyai waktu tidur yang lebih sihat 7-8 jam berbanding peserta yang tidak menulis.

11. Memperluas jangkauan perasaan

Berbanding dengan wanita yang lebih suka mempercayai, lelaki cenderung menjaga perasaan mereka, terutamanya ketika mereka sedih atau murung. Tabiat ini muncul sejak remaja, di mana mereka biasanya diajar untuk menjadi kuat. Ini kadang-kadang melahirkan seorang lelaki yang mengalami kesukaran untuk menyatakan dirinya. Wong & Rochlen dalam penyelidikan mereka mendapati fakta bahawa menulis mengenai topik emosi dapat membantu lelaki muda yang mengalami kesukaran untuk mengekspresikan emosi mereka dan diharapkan dapat tumbuh dengan kecerdasan emosi yang baik sebagai lelaki dewasa.

12. Tolonglah kami untuk memaafkan

Pengampunan bukanlah perkara yang mudah dilakukan, terutama jika kita terluka terlalu dalam. Penulisan ekspresif juga dapat berperanan dalam proses pengampunan. Satu kajian mengatakan bahawa menuliskan pengalaman traumatik mengenai luka di hati yang lengkap dengan perincian, seperti apa emosi yang dialami dari peristiwa itu dan apa yang menghalang pengampunan daripada orang-orang yang terlibat di dalamnya, dapat membantu seseorang memproses luka yang dirasakan dan mempermudah untuk membuka hati.untuk memaafkan kejadian yang berlaku dan pelaku yang berada dalam kejadian itu. Tidak perlu bersusah payah untuk mula menuliskan hati anda. Oleh kerana tidak ada peraturan yang ditetapkan untuk penulisan ekspresif, anda tidak perlu memperhatikan ejaan atau tatabahasa cara anda menulis dalam jurnal. Tidak yakin kerana tulisan anda teruk? Tidak mengapa, yang penting adalah menuliskan apa yang menjadi benang kusut dalam fikiran anda. Tulislah untuk merasakan pelbagai faedah menulis untuk kesihatan mental seperti yang dijelaskan di atas.