Kesihatan

Hati-hati Wabak Difteria Muncul Lagi, Inilah Punca dan Pencegahannya

Setelah hilang seketika, wabak difteria kini muncul kembali dan menghantui masyarakat Indonesia, tepatnya di Kota Malang, Jawa Timur. Terdapat dua sekolah di bandar ini di mana guru dan pelajar telah positif pengangkut difteria, iaitu orang yang membawa bakteria difteria. Akibatnya, sekolah mempunyai masa untuk membatalkan aktiviti pengajaran dan pembelajaran sebagai langkah antisipasi agar penyebaran penyakit tidak merebak. Jangkitan difteria memang penyakit serius yang boleh merosakkan sejumlah organ, seperti jantung, ginjal, dan otak, dan berisiko mengancam nyawa. Namun, penyakit ini dapat dicegah melalui imunisasi. [[Artikel berkaitan]]

Punca dan faktor risiko wabak difteria yang perlu diketahui

Difteria adalah penyakit berjangkit yang disebabkan oleh bakteria Corynebacterium difteria . Bakteria ini menyerang tekak dan saluran pernafasan atas. Bakteria yang menyebabkan difteria dapat menghasilkan toksin berbahaya yang mudah merebak ke bahagian lain badan. Seseorang boleh dijangkiti difteria jika dia secara tidak sengaja menyedut atau menelan percikan air liur yang dikeluarkan oleh pesakit ketika batuk atau bersin. Penularan juga dapat terjadi melalui benda-benda yang telah terkontaminasi air liur dan digunakan oleh penderita, seperti kacamata, tisu, tempat tidur, mainan, dan pakaian. Di samping itu, difteria berisiko bagi orang yang:
  • Tinggal di kawasan berpenduduk padat atau kebersihan yang sangat buruk
  • Belum melakukan imunisasi difteria
  • Mempunyai gangguan sistem imun, seperti AIDS
  • Perjalanan ke kawasan di mana terdapat wabak difteria.
Difteria lebih mudah dialami oleh kanak-kanak di bawah umur 15 tahun dan orang dewasa berumur lebih dari 40 tahun.

Apakah simptom difteria? 

Gejala difteria muncul dua hingga lima hari selepas jangkitan berlaku. Sebilangan orang mungkin tidak mengalami gejala, sementara yang lain mungkin mengalami gejala ringan yang serupa dengan selesema biasa. Walaupun tidak selalu menimbulkan gejala, penyakit ini pada awalnya ditandai dengan kelemahan, sakit tekak, demam, dan selaput kelabu tebal yang menutupi tekak dan amandel. Membran kelabu tebal ini disebut pseudomembrane. Lapisan pseudomembran sangat tebal sehingga menutupi tisu hidung, amandel, kotak suara, dan tekak. Pseudomembran mungkin berwarna biru dan kehijauan, hitam, dan bahkan berdarah. Akibatnya, penghidap difteria akan mengalami kesukaran bernafas atau bahkan menelan. Di samping itu, pseudomembrane ini berdarah dengan mudah. Selain menjangkiti sistem pernafasan, bakteria penyebab difteria dapat menyerang kulit. Difteria boleh menyebabkan kulit kelihatan merah, bengkak, dan menyakitkan apabila disentuh. Sebenarnya, mungkin ada juga luka yang menyerupai bisul (bisul). Secara amnya, difteria kulit dialami oleh orang yang tinggal di perkampungan yang padat dengan sanitasi yang buruk. Secara umum, gejala difteria termasuk:
  • Demam dan menggigil
  • Kelenjar bengkak di leher
  • Serak
  • Batuk keras
  • Sakit tekak
  • Kulit biru
  • Lemah dan lesu
  • Kesukaran bernafas
Sekiranya seseorang mengalami tanda-tanda dan gejala difteria di atas, segera berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan perubatan segera.

Bagaimana merawat difteria?

Difteria adalah keadaan penyakit yang serius. Oleh itu, rawatan mesti dilakukan dengan segera untuk mencegah penyebaran penyakit dan komplikasinya. Doktor boleh mengesyaki pesakit menghidap difteria sekiranya terdapat lapisan kelabu di tekak atau amandel. Namun, yang pasti, doktor akan mengambil sampel lendir dari kerongkong pesakit (pemeriksaan swab atau). sapu tekak), untuk dikaji di makmal. Sekiranya diagnosis doktor menunjukkan bahawa seseorang positif difteria, rawatannya adalah seperti berikut:

1. Suntikan antitoksin (antitoksin)

Doktor akan memberikan suntikan antitoksin difteria, atau lebih dikenali sebagai antiserum (ADS), pada pesakit yang didiagnosis dengan difteria. Ini bertujuan untuk meneutralkan racun yang dihasilkan oleh c Difteria Orynebacterium . Namun, sebelum disuntik ke dalam pesakit, doktor akan menjalani ujian alergi kulit untuk memastikan pesakit tidak alergi terhadap antitoksin. Doktor akan memberi anda antitoksin dalam dos yang kecil, kemudian menambah dosnya.

2. Memberi antibiotik

Difteria juga dapat dirawat dengan antibiotik, seperti penisilin atau eritromisin. Antibiotik dapat membantu membunuh bakteria di dalam badan dan menghilangkan jangkitan. Semasa rawatan, kanak-kanak dan orang dewasa akan diminta untuk tinggal di hospital untuk mencegah penyebaran penyakit ini.

Kepentingan vaksin difteria untuk pencegahan

Walaupun difteria lebih mudah menular, berbahaya, dan boleh menyebabkan kematian, ia dapat dicegah dengan vaksinasi atau imunisasi. Oleh itu, imunisasi difteria termasuk dalam program imunisasi wajib di Indonesia yang direkomendasikan oleh Kementerian Kesehatan. Vaksin difteria biasanya diberikan melalui imunisasi DPT (Difteria, Pertussis atau batuk rejan, dan Tetanus). Vaksin diberikan lima kali bermula pada usia 2 bulan. Kemudian, anak anda harus mendapat vaksinasi DPT sekali lagi pada usia 3 bulan, 4 bulan, 18 bulan, 5 tahun, dan usia sekolah rendah. Jenis imunisasi untuk mencegah difteria, iaitu:
  • Tiga dos imunisasi asas DPT-HB-Hib (Difteria, Pertussis / batuk rejan. Tetanus, Hepatitis-B, dan Haemophilus influenza jenis b) pada usia 2, 3, 4 bulan.
  • Satu dos imunisasi susulan DPT-HB-Hib pada usia 18 bulan.
  • Satu dos imunisasi susulan DT (Diphtheria-Tetanus) untuk kanak-kanak di kelas 1 sekolah rendah / setaraf.
  • Satu dos imunisasi susulan Td (Tetanus diphtheria) untuk kanak-kanak di kelas 2 sekolah rendah / setaraf.
  • Satu dos imunisasi susulan Td untuk kanak-kanak di kelas 5 sekolah rendah / setaraf.
Sementara itu, orang dewasa dapat melindungi diri dari risiko tetanus, difteria, dan pertusis melalui vaksinasi Td atau Tdap (vaksin penggantian Td), yang mesti diulang setiap 10 tahun. Menurut Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, salah satu faktor penyebab munculnya wabak difteria adalah kehadiran orang yang sihat yang tidak menunjukkan gejala penyakit difteria, tetapi dapat menyebarkannya kepada orang lain. Fenomena ini dikenali sebagai pengangkut difteria. Sekiranya ada ahli keluarga dengan penyakit ini, dan tidak menjadi pengangkut difteria, segera hubungi pekerja kesihatan supaya anda dan keluarga mendapat antibiotik. Doktor juga akan melakukan sapuan nasofaring sebagai langkah pencegahan. Oleh itu, menerapkan tingkah laku yang bersih dan sihat juga penting sebagai langkah pencegahan terhadap difteria. Dengan cara itu, wabak difteria tidak lagi muncul di masa hadapan.