Kesihatan

Kuat Terhadap Jangkitan Bakteria, Cefadroxil Adalah Contoh Antibiotik Cephalosporin

Cefadroxil adalah sejenis antibiotik yang tergolong dalam kelas cephalosporin. Fungsinya adalah untuk merawat jangkitan yang disebabkan oleh bakteria, bukan virus. Cephalosporins Ia adalah sejenis antibiotik beta-laktam. Dalam kategori beta-laktam, terdapat 4 kumpulan utama, iaitu: cephalosporin, penisilin, karbapenem, dan monobactam. Ubat ini boleh diambil melalui mulut atau secara intravena (suntikan intravena) bergantung pada jenis jangkitan yang dihidapi.

Ketahui kelas antibiotik cephalosporin

Kakitangan perubatan menggunakan cephalosporin untuk merawat pelbagai jangkitan bakteria, terutama bagi pesakit yang alah kepada penisilin. Beberapa contoh jangkitan yang boleh dirawat dengan mengambil ubat ini adalah:
  • Jangkitan kulit atau tisu lembut
  • Jangkitan saluran kencing
  • jangkitan tekak (tekak strep)
  • Jangkitan telinga
  • Pneumonia
  • jangkitan sinus
  • Meningitis
  • Gonorea
Sekiranya jenis jangkitan yang diderita ringan, ia dapat diobati dengan antibiotik cephalosporin secara lisan. Sementara itu, untuk jangkitan yang lebih teruk seperti meningitis, antibiotik diberikan melalui cairan intravena. Sebabnya adalah kerana intravena dapat sampai ke tisu badan dengan lebih cepat sehingga kesannya lebih ketara.

Pengelasan antibiotik cephalosporin

Antibiotik jenis ini dikelompokkan mengikut jenis bakteria yang paling berkesan terhadapnya. Cara kerja antibiotik akan berbeza dengan dua kategori bakteria, iaitu:
  • Gram-positif

Jenis bakteria dengan selaput tebal yang dapat menembusi antibiotik. Sekiranya analogi dibuat, sel akan kelihatan seperti baju sejuk kenyal longgar.
  • Gram-negatif

Jenis bakteria dengan selaput nipis yang sukar masuk. Inilah sebabnya mengapa beberapa bakteria lebih tahan terhadap antibiotik. Dinding sel kelihatan seperti kepingan baju besi. Selanjutnya, antibiotik cephalosporin terbahagi kepada lima generasi, iaitu:

1. Generasi pertama

Antibiotik cephalosporin Generasi pertama sangat berkesan melawan bakteria Gram-positif. Secara amnya, generasi ini digunakan untuk merawat jangkitan kulit, jangkitan saluran kencing, jangkitan tekak, jangkitan telinga, dan radang paru-paru. Lain daripada itu, cephalexin, cephradine, dan cefadroxil adalah contoh cephalosporin Generasi pertama. Sebilangan daripadanya digunakan sebagai antibiotik profilaksis untuk pembedahan di dada, perut, dan pinggul.

2. Generasi kedua

Antibiotik cephalosporin generasi kedua juga dapat melawan bakteria Gram-positif dan Gram-negatif. Jika dibandingkan dengan generasi pertama, generasi kedua kurang berkesan melawan bakteria Gram-positif. Secara amnya, antibiotik cephalosporin Generasi kedua digunakan untuk merawat jangkitan pernafasan seperti bronkitis atau radang paru-paru. Contoh dari cephalosporin generasi kedua adalah cefaclor, cefuroxime, dan cefprozil.

3. Generasi ketiga

Berbanding dengan generasi pertama dan kedua, cephalosporin generasi ketiga lebih berkesan melawan bakteria Gram-negatif. Bukan hanya itu, ubat generasi ketiga juga lebih aktif melawan bakteria yang mungkin tahan terhadap generasi sebelumnya. Walau bagaimanapun, ubat generasi ketiga kurang aktif melawan bakteria Gram-positif sebagai Streptokokus dan Staphylococcus. Beberapa jenis penyakit yang dapat diobati dengan ubat ini adalah jangkitan kulit, radang paru-paru, jangkitan saluran kencing, gonore, meningitis, Lyme penyakit, dan sepsis.

4. Generasi keempat

Walaupun perubatan cephalosporin Generasi keempat ini berkesan melawan bakteria Gram-positif dan gram negatif, umumnya hanya digunakan untuk jangkitan yang lebih teruk. Contoh dari cephalosporin generasi keempat adalah cefepime. Ubat ini diberikan melalui suntikan atau cecair intravena. Selain itu, perubatan cephalosporin generasi keempat juga boleh diberikan kepada pesakit yang kekurangan sel darah putih kerana risiko jangkitan teruk lebih tinggi.

5. Generasi kelima

Ini adalah jenis cephalosporin yang paling canggih. Fungsinya adalah untuk melawan bakteria termasuk: Staphylococcus aureus dan Streptokokus tahan terhadap antibiotik penisilin. Cara-cara bekerja cephalosporin Generasi kelima serupa dengan generasi ketiga. Walau bagaimanapun, ubat jenis ini tidak berkesan terhadap bakteria Pseudomonas aeruginosa, Ia menyebabkan jangkitan pada luka bakar, jangkitan mata, dan juga jangkitan kulit. [[Artikel berkaitan]]

Kesan sampingan pengambilan antibiotik

Pesakit yang mengambil antibiotik cephalosporin mungkin mengalami kesan sampingan, seperti:
  • Sakit perut
  • Mual
  • Gag
  • Cirit-birit
  • Jangkitan kulat
  • Sakit kepala
Di samping itu, ada kemungkinan jangkitan C. difficile. Jangkitan ini boleh berlaku pada pesakit yang mengambil antibiotik dalam jangka panjang dan berpotensi mengancam nyawa. Gejala bermula dari pergerakan usus cair, sakit perut, demam, loya, dan penurunan selera makan yang drastik. Ini dapat dicegah dengan memakan banyak makanan yang tinggi probiotik untuk meningkatkan bakteria baik di saluran pencernaan. [[Artikel berkaitan]]

Catatan dari SehatQ

Selain itu, sudah tentu pengambilan antibiotik mestilah sesuai dengan arahan yang diberikan. Secara amnya, antibiotik kelas cephalosporin selamat dimakan. Sebenarnya, ubat ini sering digunakan untuk merawat UTI pada wanita hamil. Untuk perbincangan lebih lanjut mengenai pengambilan antibiotik dan sejauh mana keberkesanannya dalam menangani jangkitan, tanya doktor secara langsung dalam aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Muat turun sekarang di App Store dan Google Play.