Kesihatan

Penjelasan mengenai Cephalohematoma, Pengumpulan Darah pada Kulit Kepala Bayi

Cephalohematoma atau CH adalah pengumpulan darah yang berlaku di antara tengkorak dan kulit kepala bayi. Penyebabnya adalah saluran darah pecah, yang akhirnya terkumpul di kawasan bawah kulit kepala. Umumnya, cephalohematoma adalah kejadian pada waktu kelahiran. Sebenarnya keadaan ini tidak jarang berlaku. Tidak perlu risau juga kerana tidak berbahaya. Pengumpulan darah ini berada di atas tengkorak, bukan di bawahnya. Maksudnya, otak sama sekali tidak terjejas.

Gejala cephalohematoma

Gejala cephalohematoma yang paling ketara adalah adanya benjolan lembut dan tidak biasa di bahagian belakang tengkorak bayi. Tidak ada luka atau lebam pada permukaan kulit di sekitarnya. Selepas beberapa minggu, benjolan lembut pada mulanya ini menjadi lebih berat. Kerana darah sudah mula mengeras. Hanya dengan itu pengumpulan darah antara tengkorak dan kulit kepala bayi hilang dan benjolan mengempis. Kadang kala, pusat cephalohematoma akan mengempis lebih cepat daripada bahagian tepi. Jadi, apabila disentuh akan kelihatan seperti kawah. Selain ketulan ini, bayi pada amnya tidak menunjukkan gejala atau perubahan tingkah laku lain. Gejala yang muncul lebih bersifat dalaman, seperti:
  • Anemia atau kekurangan sel darah merah
  • Kulit kuning
  • Jangkitan

Penyebab cephalohematoma

Cephalohematoma adalah kecederaan ringan yang paling biasa semasa bersalin. Contohnya, apabila kepala bayi lebih besar daripada kawasan di pelvis ibu. Ia terdedah kepada cephalohematoma. Kerana, bayi boleh memukul pelvis ibu sehingga ada saluran darah yang pecah. Tambahan lagi, penggunaan alat bantu kelahiran seperti forceps atau vakum Ia juga boleh menyebabkan kepala bayi cedera. Biasanya, alat bantu seperti ini diberikan dalam proses buruh yang panjang dan sukar. Semakin lama proses persalinan berlangsung, kemungkinan bayi akan mengalami cephalohematoma.

Faktor risiko untuk cephalohematoma

Semua bayi boleh mengalami cephalohematoma, tetapi ada beberapa faktor yang meningkatkan risiko. Ringkasnya, yang berikut merangkumi:
  • Ibu yang melahirkan terlalu lama
  • Penggunaan alat bantu kelahiran
  • Saiz bayi besar
  • Pengecutan rahim yang lemah
  • Ukuran pelvis ibu sempit
  • Kehamilan bayi kembar
  • Mengambil ubat yang membuat kontraksi lemah
  • Kedudukan bayi tidak optimum dengan kepala ke bawah

Cara mendiagnosis dan merawat cephalohematoma

Cara membuat diagnosis cephalohematoma adalah dengan melakukan pemeriksaan menyeluruh terhadap tubuh bayi. Biasanya, doktor dapat membuat kesimpulan hanya dengan melihat keadaan benjolan. Di samping itu, jika perlu, doktor boleh melakukan pemeriksaan lebih lanjut dengan:
  • X-ray
  • Imbasan CT
  • MRI
  • Ultrasound
Semasa ujian pengimejan Sekiranya ini tidak menunjukkan masalah lain, doktor akan mendiagnosis bayi dengan cephalohematoma. Walau bagaimanapun, kedua ibu bapa dan doktor perlu memantau sama ada terdapat perubahan pada gejala bayi. Dalam sebilangan besar kes, cephalohematoma tidak memerlukan rawatan. Kerana, kecederaan ini akan reda dengan sendirinya. Sama seperti keadaan benjolan di kepala bayi kerana caput succedaneum.

Mungkinkah ada komplikasi?

Segala komplikasi yang mungkin timbul dari cephalohematoma bersifat sementara. Apabila benjolan mereda, begitu juga dengan komplikasi. Sebilangan besar bayi tidak akan mengalami komplikasi jangka panjang akibat cephalohematoma. Jadi, ibu bapa tidak perlu risau tentang pengaruh keadaan ini terhadap pertumbuhan dan perkembangan si kecil. Keadaan ini juga tidak membahayakan otak bayi kerana pengumpulan darah berada di atas tengkorak, bukan di otak. Hanya apabila bayi mengalami anemia akibat cephalohematoma, mungkin diperlukan pemindahan darah. Oleh itu, pengumpulan darah meningkatkan risiko bayi mengalami kekurangan sel darah merah. Sementara itu, jika bayi mempunyai bilirubin berlebihan atau pigmen kuning pada sel darah merah, maka biasanya diberikan rawatan dalam bentuk fototerapi setelah tahap bilirubin diukur melalui ujian makmal. Terapi ini akan membantu mengurangkan kelebihan bilirubin. Kemudian, ia akan dikeluarkan dari badan bayi melalui air kencing dan najis. Peningkatan bilirubin ini dapat terjadi ketika darah yang awalnya terkumpul di tengkorak telah pecah. Darah akan diserap semula dan membuat tahap bilirubin meningkat. [[Artikel berkaitan]]

Catatan dari SehatQ

Cephalohematoma adalah pengumpulan darah antara tengkorak dan kulit kepala bayi. Biasanya, ketulan ini akan mereda selepas beberapa minggu atau bulan. Kadang-kadang, terdapat benjolan yang boleh memakan masa hingga tiga bulan untuk sembuh sepenuhnya. Terdapat kes yang jarang berlaku, apabila doktor memutuskan untuk membuang darah yang terkumpul. Walau bagaimanapun, ini tidak selalu diperlukan kerana meningkatkan risiko jangkitan dan abses pada bayi. Tidak kurang pentingnya, perhatikan juga jika terdapat benjolan baru yang muncul di kepala bayi. Pantau juga adakah terdapat aduan seperti gejala mengganggu yang lain. Untuk perbincangan lebih lanjut mengenai rawatan yang paling sesuai untuk cephalohematoma, tanya doktor secara langsung dalam aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Muat turun sekarang di App Store dan Google Play.