Kesihatan

Sebab Orang Sering Bercakap Tentang Orang Lain Yang Buruk Alias ​​Ghibah

Bercakap buruk tentang orang lain adalah salah satu aktiviti yang dinikmati oleh banyak orang. Pasukan penyelidik dari University of Amsterdam bahkan mendedahkan bahawa 90 peratus daripada keseluruhan perbualan pejabat cenderung menimbulkan gosip. Kebiasaan bercakap tentang perkara buruk orang lain boleh berdasarkan pelbagai alasan. Ada apa-apa?

Sebab untuk bercakap buruk tentang orang lain

Bercakap tentang orang lain adalah cara untuk berhubung dengan orang lain. Lebih-lebih lagi, manusia mempunyai keinginan kuat untuk mengetahui tentang kehidupan orang lain. Terdapat beberapa sebab mengapa kita bercakap buruk tentang orang lain, iaitu:

1. Untuk menghidupkan suasana berbual

Bercakap buruk tentang orang lain dianggap menyenangkan dalam sembang Kehabisan topik perbualan sering membuat mesyuarat terasa hambar. Agar suasana berbual lebih meriah dan tidak membosankan, kadang-kadang bercakap mengenai perkara buruk orang lain dianggap lebih menarik dan ingin tahu.

2. Untuk diterima dalam masyarakat

Ada juga yang berpendapat bahawa bercakap buruk tentang orang lain dapat menjadikan mereka diterima dalam masyarakat. Terutama jika lingkaran sosial gemar bergosip.

3. Untuk menjadikan diri anda kelihatan lebih baik

Menjadikan keburukan orang lain sebagai objek perbincangan dianggap membuat sebilangan orang kelihatan lebih baik. Ini adalah salah satu sebab mengapa banyak orang sering bercakap buruk terhadap orang lain.

4. Mahu membalas dendam

Bercakap buruk tentang orang lain dengan latar belakang dendam Apabila merasa cemburu atau dendam terhadap orang lain, seseorang boleh bercakap buruk tentang orang itu secara sedar atau tidak. Apa sahaja yang dilakukannya akan selalu salah di mata mereka. Kebiasaan ini boleh menjadi kepuasan khusus bagi orang yang mempunyai dendam atau dengki ini.

5. Untuk mengajak orang lain membenci orang itu

Sebab seterusnya mengapa banyak orang suka bercakap buruk tentang orang lain adalah mengajak orang lain membenci orang itu. Sekiranya pembicara juga membenci orang itu, maka mereka akan merasa puas dan disokong. [[Artikel berkaitan]]

6. Untuk mendapat perhatian

Ada juga yang menginginkan atau haus perhatian sehingga mereka sering bercakap buruk tentang orang lain. Terutama jika mereka adalah satu-satunya yang mengetahui keburukan sehingga menjadi bahan untuk menjadi pusat perhatian.

7. Untuk berkuasa

Agar terkawal dan berkuasa, kadang-kadang seseorang harus menjatuhkan orang lain. Ia mungkin dilakukan dengan bercakap buruk mengenainya. Kesannya, orang yang menghasut akan mempercayainya. Kadang-kadang, bercakap buruk tentang orang lain mungkin hanya perbualan biasa. Namun, jika berdasarkan niat buruk, jangan biarkan ini meracuni hati dan fikiran anda. Kebiasaan bergosip atau bercakap buruk tentang orang lain sama dengan wanita. Namun, tahukah anda bahawa lelaki juga melakukannya? Cuma lelaki jarang mengakuinya. Kajian yang dilakukan oleh Pusat Penyelidikan Masalah Sosial yang berpusat di UK mendapati bahawa 33 peratus lelaki bercakap tentang orang lain, terutamanya melalui perbualan telefon bimbit setiap hari.

Anda lebih baik tidak bercakap buruk tentang orang lain

Cuba menjadi orang yang menyenangkan Hampir semua orang pasti pernah membincangkan perkara buruk orang lain. Namun, jika didengar oleh orang yang dibincangkan, ia boleh merosakkan hubungan dan menimbulkan permusuhan. Terutama jika masalah ini menjadi konflik berlarutan, terutama di tempat kerja atau sekolah. Keadaan ini dapat mengurangkan produktiviti dan tumpuan anda. Oleh itu, anda tidak dinasihatkan untuk bercakap buruk terhadap orang lain. sekarang , jika anda mempunyai masalah peribadi dengan orang itu, segera selesaikan perniagaan anda dengannya. Jadilah orang yang senang dan senang bergaul dan bukannya harus menganiaya orang lain. Sekiranya anda ingin mengetahui lebih lanjut mengenai masalah kesihatan, tanya doktor secara langsung dalam aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Muat turun sekarang di App Store dan Google Play .