Kesihatan

Kenali Pelbagai Bahaya Memakan Ikan Lele untuk Kesihatan

Menu ikan keli pecel masih merupakan salah satu pilihan paling popular untuk membendung perut, khas orang Indonesia. Sebaliknya, banyak yang menyebutkan bahaya memakan ikan keli dari masalah kebersihan hingga risiko barah. Sebenarnya, ikan keli adalah sejenis ikan yang selamat untuk dimakan. Ikan keli adalah sumber protein yang baik. Itulah sebabnya mengapa populariti ikan keli sebagai lauk masih tinggi. Tidak hanya di Indonesia, tetapi juga di negara-negara lain. [[Artikel berkaitan]]

Bahaya memakan ikan keli untuk kesihatan

Sekiranya dimakan secara cuai, ikan keli boleh memberi kesan negatif kepada kesihatan. Berikut adalah bahaya memakan ikan keli untuk kesihatan jika dikonsumsi secara berlebihan:

1. Pertumbuhan sel yang tidak normal

Bahaya pertama yang paling jelas ketika memproses ikan keli adalah penggunaan minyak terpakai yang telah digunakan berulang kali. Minyak ini mengandungi radikal bebas, termasuk asam lemak tepu yang dapat memicu kemunculan sel yang tidak normal kerana bersifat karsinogenik.

2. Kemunculan kelenjar tiroid

Makan ikan keli terlalu banyak juga boleh mencetuskan kemunculan kelenjar tiroid di leher. Ini kerana banyak penternak ikan keli menggunakan bangkai haiwan sebagai makanan untuk ikan keli, termasuk sisa haiwan (seperti dari kandang ayam atau kambing). Semua perkara ini boleh menyebabkan pembengkakan dan keradangan akibat peningkatan cairan tiroid.

3. Perkembangan kandungan bakteria aktif

Proses membesarkan ikan keli boleh dikatakan tidak sesuai untuk kesihatan manusia. Ini kerana masih banyak kolam ikan keli yang terletak berdekatan dengan tandas. Walaupun ikan keli adalah sejenis ikan yang dapat bertahan hidup di air kotor, namun ikan keli masih boleh dicemari bakteria aktif dan logam berat yang menyebabkan cirit-birit dan sakit perut pada manusia. Ini disebabkan oleh kemampuan ikan lele untuk memakan semua makanan di sekitarnya.

4. Meningkatkan risiko penyakit jantung

Bahaya lain untuk memakan ikan keli adalah bahawa ia dapat meningkatkan risiko penyakit jantung. Ini kerana proses pemprosesan ikan keli menggunakan minyak. Bahaya kepada tubuh berlipat ganda dan boleh mencetuskan penyumbatan di arteri jantung. Keadaan ini boleh menyebabkan masalah jantung, termasuk serangan jantung.

Risiko barah adalah salah satu bahaya memakan ikan keli, bukan?

Ikan keli biasanya dimakan dengan menggoreng dan dinikmati dengan sambal.Beberapa tahun yang lalu terdapat banyak berita bahawa salah satu bahaya memakan ikan keli adalah bahawa ia menyebabkan barah. Ini dipicu oleh pola makan dan teknik penanaman sembarangan. Tetapi pakar mempertikaikan perkara ini. Memang benar bahawa ikan keli sama dengan ikan "kotor", tetapi sekali lagi ini bergantung pada lokasi lokasi penanaman atau ladang. Jika di masa lalu sering dikatakan bahawa ikan keli mendapat sumber makanan dari sisa manusia, sekarang teknik penanaman ikan keli jauh lebih moden dan bersih. Makanan yang diberikan adalah dalam bentuk pelet sesuai dengan keperluan ikan keli. Jumlah makanan utama bergantung pada berat setiap ikan. Memelihara ikan keli tidak boleh sembarangan jika anda ingin berjaya menuai. Kolam mesti bersih dan terlindung dari sinar matahari dan hujan. Kecukupan oksigen untuk ikan keli di kolam juga harus terus dipantau. Jika tidak, ikan keli tidak akan dapat hidup. Jadi, tuduhan bahaya memakan ikan keli seperti menyebabkan barah tidak lagi relevan. Kembali lagi kepada setiap individu. Setiap kali anda makan ikan keli, pastikan sumbernya bersih. Memprosesnya juga disarankan melalui proses yang baik untuk tubuh.

Cara mengelakkan bahaya kesihatan ikan keli

Selagi ikan keli yang dimakan berasal dari ladang ikan keli domestik yang selamat, tidak ada bahaya memakan ikan keli. Lainlah jika ikan keli berasal dari perairan yang mengalami pencemaran yang melampau, tentunya membahayakan kesihatan. Untuk menjangkakan bahaya memakan ikan keli, beberapa perkara dapat dilakukan:

1. Ketahui asal usulnya

Sebelum memakan ikan keli goreng yang sedap, cari tahu dari mana asalnya ikan keli. Secara amnya, ikan keli dituai dari ladang sebelum diedarkan untuk dijual seperti ke pasar. Perkara yang dinanti adalah kemungkinan terdedah kepada bahan kimia toksik seperti dioksin dan merkuri semasa ikan keli berada di dalam air. Walaupun menurut Badan Perlindungan Alam Sekitar, hampir semua ikan mengandung sejumlah kecil merkuri, ikan keli adalah salah satu dari mereka yang berisiko rendah terkena merkuri.

2. Cari ikan keli yang diternak

Sebilangan besar ikan keli yang dimakan berasal dari ladang ikan keli domestik. Sudah tentu, ikan keli yang dibesarkan di ladang adalah sumber protein yang bersih dan selamat untuk dimakan. Ini tentunya bertentangan dengan ikan keli yang ditangkap di perairan terbuka. Perbezaan antara ikan keli ternakan dan ikan keli air percuma adalah bahawa rasa ikan keli ternakan tidak serupa dengan bau lumpur. Selain itu, ikan keli yang tidak dipelihara di ladang domestik boleh menjadi karsinogenik dan cenderung menyebabkan barah. Ini sekali lagi berlaku kerana terdapat pendedahan pencemaran dari perairan tempat ikan lele tinggal.

3. Beli dan proses ikan keli

Sekiranya anda membeli dan memproses ikan keli sendiri, cari ikan patin yang segar dan tidak mengeluarkan bau, darah, atau perubahan warna ikan. Sekiranya ikan keli tidak diproses dengan segera, simpan di dalam peti sejuk atau peti sejuk beku untuk mengekalkan kualitinya. Untuk memprosesnya, salah satu resipi yang paling biasa adalah membuat ikan keli goreng. Seboleh-bolehnya, gunakan minyak yang sihat seperti minyak canola. Pastikan juga membersihkan ikan keli dengan teliti sebelum memprosesnya.