Kesihatan

Resusitasi Bayi, Dari Petunjuk ke Tahap

Resusitasi adalah usaha menyelamat yang dilakukan untuk memulihkan degupan jantung dan pernafasan yang terhenti. Resusitasi bayi dan dewasa dilakukan dengan cara yang berbeza. Kerana resusitasi dilakukan untuk membuka saluran udara dan aliran darah, prosedur ini disebut secara lengkap sebagai resusitasi kardiopulmonari (CPR). Sebilangan orang, juga menyebutnya sebagai CPR atau bantuan pernafasan .

Sebab untuk menghidupkan semula bayi

Resusitasi bayi dilakukan ketika bayi tersedak.Resusitasi dilakukan ketika bayi berhenti bernafas dan jantung berhenti berdegup. Keadaan ini boleh berlaku kerana pelbagai sebab, seperti:
  • Tercekik.
  • Tenggelam.
  • Kejutan elektrik .
  • Pendarahan berlebihan.
  • Trauma pada kecederaan kepala atau kepala.
  • Penyakit paru paru.
  • Keracunan.
  • Susah bernafas.

Keadaan kongenital pada resusitasi bayi yang baru lahir

Resusitasi bayi baru lahir sering diberikan kepada anak kembar.Rusitasi juga perlu dilakukan pada bayi baru lahir dengan asfiksia. Resusitasi harus dilakukan oleh orang yang telah mendapat latihan khas. Ibu bapa dan pengasuh juga dapat belajar bagaimana menghidupkan bayi di kelas khas yang biasanya dapat diakses di hospital atau institusi kesihatan lain. Resusitasi bayi baru lahir juga diberikan sekiranya bayi mengalami keadaan ini sejurus selepas kelahiran:
  • Bayi yang mengalami gangguan kehamilan, seperti bayi dengan ikatan tali pusat atau gangguan plasenta.
  • Bayi yang dilahirkan sebelum kehamilan 37 minggu atau pramatang.
  • Baby breech.
  • Kembar dilahirkan.
  • Bayi aspirasi mekonium.

Tahap pemulihan bayi

Pertimbangan untuk resusitasi bayi di hospital adalah skor APGAR. Harap diperhatikan, tahap CPR pada bayi di bawah adalah bentuk maklumat dan tidak dapat segera menggantikan latihan resusitasi kardiopulmonari, yang dapat diperoleh secara langsung. Selain mengetahui tahap resusitasi, anda juga perlu menyimpan nombor telefon kecemasan seperti ambulans atau hospital. Oleh itu, ketika bayi kelihatan sukar bernafas atau tidak sedarkan diri, anda boleh segera menghubungi perkhidmatan perubatan. Ketika berada di hospital, memberi rawatan baru lahir ini mempertimbangkan tiga tanda penting. Tanda-tanda ini terdiri daripada pernafasan, degupan jantung, dan warna kulit bayi. Ketiganya diukur dengan skor APGAR. Sekiranya skor rendah, resusitasi diperlukan. Penjagaan resusitasi pada bayi baru lahir bukan hanya dalam bentuk CPR untuk bayi. Sekiranya diperlukan, doktor akan memberikan ubat epinefrin. [[related-article]] Penyelidikan yang diterbitkan dalam jurnal Frontiers in Pediatrics mendapati bahawa pemberian epinefrin sebagai resusitasi berguna untuk menyempitkan saluran darah. Kesannya, degupan jantung bayi meningkat. Dalam melakukan CPR pada bayi, ada langkah-langkah dasar untuk diingat, iaitu "DRS ABCD". Setiap huruf ini bermaksud tahap resusitasi berurutan.

1. D: bahaya atau bahaya

Sebelum melakukan resusitasi, pastikan anda dan kawasan di sekitar anda selamat dan tidak menimbulkan risiko berbahaya kepada orang lain.

2. R: responsif atau tindak balas

Periksa tindak balas bayi terhadap bunyi atau sentuhan. Untuk mendapatkan respons, anda boleh mencubit bahu bayi atau cuba bercakap dengannya. Walau bagaimanapun, jangan goncangkan badan bayi.

3. S: hantar pertolongan atau meminta pertolongan

Sekiranya anda bersendirian dan bayi tidak sedarkan diri dan tidak bernafas atau mengalami kesukaran bernafas, hubungi ambulans setelah dua minit menghidupkan semula. Sekiranya orang lain ada di sekitar, minta mereka menghubungi ambulans. Sementara menunggu bantuan ambulans, anda boleh terus menghidupkan bayi. Sekiranya bayi tidak sedarkan diri tetapi bernafas adalah normal, segera panggil ambulans tanpa resusitasi. Namun, jika dia terengah-engah atau tidak bernafas, segera menghidupkan kembali.

4. J: jalan udara atau jalan udara

Peringkat seterusnya adalah membuka jalan udara atau jalan udara . Untuk membuka jalan udara, angkat dagu bayi dalam kedudukan neutral. Kemudian, periksa untuk melihat apakah ada sesuatu yang tersekat di mulut, seperti muntah, makanan, atau benda kecil. Sekiranya ada, hilangkan penyumbatan dengan jari anda. Selain itu, periksa juga kedudukan lidah. Sekiranya menutupi kerongkong anda, luncurkan sedikit lidah anda ke sisi. Semasa memeriksa saluran udara bayi, letakkan bayi dalam keadaan terlentang.

5. B: bernafas atau bernafas

Lihat, dengar dan rasakan nafas bayi. Sekiranya pernafasan adalah normal, letakkan bayi dalam keadaan pemulihan ( kedudukan pemulihan ): terdedah semasa dipeluk. Sekiranya pernafasan tidak dapat dikesan, mulailah menghidupkan semula bayi.

6. C: CPR atau resusitasi kardiopulmonari

Untuk melakukan resusitasi, berikut adalah langkah-langkahnya:
  • Posisikan bayi dalam keadaan terlentang.
  • Kerana bayi belum mempunyai tulang yang kuat, resusitasi bayi tidak dilakukan dengan menggunakan tekanan telapak tangan, tetapi dengan dua jari.
  • Letakkan jari di bahagian tengah dada bayi dan tekan bahagian tersebut sehingga dada kelihatan sedikit memampatkan. Satu tekan dan lepaskan, dikira sebagai satu pemampatan.
  • Lakukan 30 pemampatan. Kemudian, hentikan pemampatan dan berikan 2 nafas penyelamat.
  • Beri pernafasan buatan dengan meletakkan mulut anda di mulut bayi sambil mencubit hidung bayi dan meniup udara ke mulut bayi.
  • Terus lakukan 30 pemampatan dan 2 nafas berulang kali sehingga bayi mula bernafas secara normal atau bertindak balas terhadap pertolongan.
  • Sekiranya bayi tidak bernafas secara normal atau memberi bantuan, teruskan pernafasan sehingga ambulans tiba.
  • Apabila bayi mula bertindak balas, segera letakkan bayi dalam keadaan pulih.
[[Artikel berkaitan]]

7. D: defibrilasi atau defibrilator

Sekiranya anda mempunyai defibrillator, defibrillate seperti yang diarahkan.

Risiko kelewatan menghidupkan semula

Resusitasi bayi yang lewat akan meningkatkan risiko autisme.Jika anda terlambat menghidupkan bayi, si kecil anda akan mengalami kekurangan oksigen dalam jangka masa yang lama. Dalam kes ini, bayi akan berisiko mengalami:
  • Kecacatan otak.
  • IQ lebih rendah.
  • Kecacatan kognitif.
  • Autisme.
  • ADHD atau ADD.
  • Kecacatan fizikal.

Catatan dari SehatQ

Resusitasi bayi dalam bentuk resusitasi kardiopulmonari (CPR) adalah langkah pertolongan cemas. Setelah resusitasi dijalankan, bayi masih memerlukan rawatan lebih lanjut mengikut keadaan gangguan yang dialaminya. Teknik ini perlu dipelajari dengan teliti, dengan bimbingan pelatih profesional dan berpengalaman. Walau bagaimanapun, ini tidak boleh menghalang anda daripada belajar bagaimana menolong orang lain. Sekiranya anda ingin mengetahui lebih lanjut mengenai teknik CPR untuk bayi, dapatkan nasihat doktor terlebih dahulu sembang doktor di aplikasi kesihatan keluarga SehatQ . Sekiranya anda ingin memenuhi keperluan ibu menyusu, lawati Kedai Sihat untuk mendapatkan tawaran menarik. Muat turun aplikasinya sekarang di Google Play dan Apple Store. [[Artikel berkaitan]]