Kesihatan

Antivaccine, Salah Satu Punca Campak Terjadi Lagi

Vaksin dikembangkan sebagai salah satu langkah pencegahan campak yang paling berkesan. Walaupun telah terbukti berkesan, sebenarnya jumlah anti-vaksin tidak semestinya berkurang. Ini mengakibatkan jumlah penderita campak, yang sebelumnya menurun, kini terus meningkat dan bahkan menjadi wabak lagi. Fenomena wabak campak ini berlaku di satu kawasan di Amerika Syarikat yang disebut Clark County. Lalu, bagaimana dengan Indonesia? Hingga kini, Indonesia adalah salah satu negara dengan kes campak paling banyak di dunia. Oleh itu, penting bagi anda untuk mengetahui potensi wabak campak.

Bagaimana wabak campak boleh berlaku lagi?

Kanak-kanak yang tidak divaksinasi berisiko sangat tinggi untuk dijangkiti campak. Wabah campak baru-baru ini di Clark County, Amerika Syarikat, adalah contoh jelas mengenai bahaya yang boleh timbul jika anda enggan memberi vaksin kepada diri sendiri dan anak anda. Kawasan yang mengalami wabak campak adalah salah satu kawasan dengan peratusan vaksinasi terendah. Di Indonesia sendiri, ada dua hal yang dapat meningkatkan risiko wabah campak di masa depan, yaitu:

1. Penyebaran campak belum dapat diselesaikan sepenuhnya

Menurut Pusat Informasi dan Data Kesehatan Indonesia (Infodatin), jumlah kes campak di Indonesia sebenarnya menurun pada 2012-2015, tetapi meningkat lagi pada 2016-2017. Yang menjadi perhatian utama ialah fenomena penyebaran campak belum dapat diselesaikan sepenuhnya. Berita tersebar bahawa vaksin yang digunakan untuk mencegah campak, iaitu vaksin MR, dapat menyebabkan autisme, digunakan sebagai alasan untuk anti-vaksin untuk tidak mengimunisasi anak-anak mereka. Di Indonesia, isu pensijilan halal untuk vaksin MR juga menjadi penyebab keraguan tambahan bagi ibu bapa untuk menyelesaikan jadual imunisasi anak.

2. Peningkatan bilangan antivaksin

Pada masa ini, jumlah antivaksin terus meningkat, tidak hanya di Indonesia tetapi juga di seluruh dunia. Fenomena ini menjadikan Pertubuhan Kesihatan Dunia (WHO) malah merangkumi keraguan mengenai imunisasi atau anti-vaksin sebagai salah satu daripada sepuluh ancaman kesihatan dunia pada tahun 2019. Ini kerana pada masa ini terdapat peningkatan kes campak sebanyak 30 peratus di seluruh dunia. Walaupun penyebab peningkatan kes itu agak rumit, WHO telah melihat fenomena ketika negara-negara yang sebelumnya hampir berjaya menghilangkan campak telah mengalami peningkatan kes campak.

Campak dapat dicegah dengan vaksinasi

Vaksin adalah pencegahan campak yang paling berkesan. Campak adalah penyakit berjangkit yang disebabkan oleh virus yang boleh merebak dengan batuk dan bersin. Penyakit ini boleh menjadi sangat berbahaya jika disertai komplikasi radang paru-paru, cirit-birit, dan meningitis atau radang otak. Pada tahap paling teruk, campak bahkan boleh menyebabkan kematian. Nasib baik, penyakit ini tidak sukar untuk dicegah. Campak dapat dicegah dengan memberi vaksin dan ini adalah kaedah paling berkesan untuk menjaga anak kecil anda dari bahaya yang mungkin timbul akibat campak. Di Indonesia, campak dicegah dengan pemberian vaksin MR (Campak, Rubella). Vaksin campak diberikan tiga kali. Pertama, imunisasi campak dilakukan ketika anak berusia sembilan bulan. Selanjutnya, vaksin dijadualkan pada usia 18 bulan, dan akhirnya apabila anak itu mencapai usia yang sama dengan kelas 1. Vaksin campak yang digunakan selamat kerana mematuhi cadangan WHO, dan memiliki izin pengedaran dari Badan Pengawas Makanan dan Dadah (BPOM). Selain itu, vaksin ini juga telah digunakan oleh lebih dari 141 negara di dunia, dan telah terbukti berkesan dalam mencegah campak dan rubela. Bahkan, berdasarkan keputusan Majlis Ulama Indonesia (MUI) nomor 4 tahun 2016, vaksin MR diizinkan sebagai bentuk upaya membangun kekebalan dan mencegah penyakit. Penyebaran gerakan anti-vaksin di media sosial boleh memberi kesan buruk kepada banyak orang. Lindungi bayi anda dari pelbagai penyakit berbahaya, dengan melengkapkan jadual imunisasi mengikut cadangan doktor.

Selain vaksin campak, juga ambil langkah pencegahan lain

Vaksin adalah kaedah paling berkesan untuk mencegah jangkitan virus ini. Namun, selain itu, ada juga cara yang dapat dilakukan untuk mengurangkan risiko penyebaran penyakit ini, yaitu:
  • Basuh tangan anda dengan kerap dengan air dan sabun yang mengalir atau dengan gel tangan yang mengandungi sekurang-kurangnya 60% alkohol.
  • Jangan terlalu kerap menyentuh mata, hidung, atau mulut anda. Sekiranya anda perlu menyentuh wajah anda, pastikan tangan anda bersih.
  • Semasa bersin atau batuk, tutup mulut dan hidung anda dengan tisu atau bahagian dalam siku anda. Jangan hanya menutupnya dengan telapak tangan anda.
  • Apabila seseorang disyaki menghidap campak, yang terbaik adalah mengelakkan hubungan langsung dengannya sehingga dia sembuh sepenuhnya.
Sekiranya anak anda didiagnosis menderita campak, pastikan dia tidak menyebarkannya kepada orang lain. Biarkan dia berehat di rumah dan meninggalkan sekolah sekurang-kurangnya 4 hari selepas munculnya ruam dan tompok-tompok merah pada kulit. Di samping itu, jangan biarkan kanak-kanak berada di dekat kumpulan individu yang mudah dijangkiti seperti kanak-kanak lain dan wanita hamil. [[artikel berkaitan]] Wabak campak sebenarnya dapat dielakkan jika ada kesedaran dari masyarakat untuk melakukan vaksinasi lengkap. Bukan hanya pada awal kanak-kanak, orang dewasa yang tidak pernah mendapat vaksin campak dapat membayar kekurangan vaksin kepada doktor.