Kesihatan

Berhati-hati! Inilah Bahaya Ruang Disinfektan untuk Kesihatan Tubuh

Berbagai cara telah diambil untuk mencegah penyebaran virus korona jenis baru (Covid-19) yang kini endemik di Indonesia. Salah satunya adalah dengan menyemburkan disinfektan. Sebenarnya, tidak sedikit orang yang menyemburkan cairan disinfektan di badan, jalan, dan membuat bilik disinfektan (ruang kebuk). Namun, apakah penggunaan bilik desinfektan untuk menyemburkan disinfektan pada tubuh merupakan cara yang efektif untuk mencegah penyebaran virus korona?

Tempat pembasmi kuman untuk mencegah virus korona menjadi trend di Indonesia

Disinfektan adalah sejenis cairan pembersih yang umumnya terbuat dari hidrogen peroksida, kreosot, alkohol, atau klorin yang bertujuan membunuh pelbagai jenis bakteria, virus, kuman, dan mikroorganisma berbahaya lain yang terdapat di dalam ruangan atau permukaan objek. Di tengah-tengah wabak virus korona ini, banyak orang menggunakan cecair pembasmi kuman untuk membersihkan permukaan objek yang paling sering disentuh oleh banyak orang. Contohnya, gagang pintu, meja, kerusi, keran sink, telefon bimbit, kabinet, dan sebagainya. Ini dilakukan untuk mengurangkan penyebaran virus korona. Penggunaan disinfektan juga semakin meluas di sejumlah daerah di Indonesia, seperti di tempat ibadah, bangunan, gerbang kediaman, dan tempat umum lainnya, melalui pembuatan bilik desinfektan atau ruang kebuk.

Apa itu bilik desinfektan dan bagaimana ia berfungsi?

Dewan atau bilik disinfektan adalah tempat khas untuk menyemburkan cecair disinfektan yang juga dilengkapi dengan sinar ultraviolet atau radiasi di dalamnya. Cara kerjanya, orang yang memasuki bilik akan disembur dengan cecair pembasmi kuman dari pelbagai arah. Penyemprot disinfektan diyakini dapat membunuh pelbagai virus, termasuk virus Covid-19 corona, yang melekat pada tubuh dan permukaan pakaian, beg, kasut, atau barang lain yang dibawa oleh orang tersebut.

Apakah bilik disinfektan berkesan dalam mencegah penyebaran virus korona?

Penggunaan sebenar bilik desinfektan tidak boleh sewenang-wenangnya, tetapi harus mematuhi kehendak standard keselamatan yang betul. Secara amnya, bilik pembasmi kuman atau ruang kebuk digunakan di pintu makmal perubatan, di mana orang yang memasukinya mesti menggunakan peralatan pelindung diri yang lengkap, seperti topeng, sarung tangan, dan pakaian hazmat. Jadi, apakah efektif menggunakan bilik desinfektan untuk mencegah penyebaran virus korona? Daripada dapat membunuh virus dan mencegah penyebaran virus korona, penggunaan bilik pembasmi kuman ini nampaknya tidak digalakkan oleh Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO). Ini kerana beberapa bahan dalam larutan disinfektan, seperti alkohol dan klorin, menimbulkan risiko bagi kesihatan tubuh manusia. Penyemprotan bahan kimia ini boleh membahayakan jika terkena pakaian sehingga menyentuh permukaan kulit manusia atau selaput lendir, seperti mata dan mulut. Penggunaan sinar ultraviolet atau radiasi dengan kepekatan yang berlebihan di bilik disinfektan untuk membunuh virus, bakteria, atau mikroorganisma yang menyebabkan penyakit berjangkit dalam jangka panjang juga berpotensi menyebabkan barah kulit. Selain itu, kandungan alkohol, klorin, dan hidrogen peroksida dalam cairan disinfektan juga tidak dapat membunuh virus yang masuk ke dalam tubuh.

Bahaya penyemburan disinfektan pada tubuh manusia

Selain penggunaan bilik desinfektan, tidak sedikit orang yang kini secara agresif menyemburkan pembasmi kuman secara langsung ke tubuh manusia. Contohnya, menyemburkan pembasmi kuman pada orang yang akan memasuki bangunan, penempatan, atau pintu kediaman. Sebenarnya, anda mungkin sering melihat keadaan ini pada pemandu teksi motosikal di talian melalui memandu atau menghantar pesanan makanan. Prinsipnya sama, penyemburan disinfektan pada tubuh orang-orang ini didakwa membunuh pelbagai jenis virus dan mikroorganisma yang mungkin melekat pada tubuh mereka dan permukaan benda mati yang mereka bawa. Sebenarnya, kandungan alkohol, klorin, dan hidrogen peroksida yang terkandung dalam disinfektan cair boleh menjadi karsinogenik (toksik) jika disedut oleh pernafasan manusia dalam jangka masa panjang. Sekiranya bersentuhan dengan kulit manusia atau selaput lendir, seperti mata dan mulut, ia boleh mengikis lapisan, menyebabkan kerengsaan. Akibatnya, kuman dapat masuk dengan mudah ke kawasan tubuh, menyebabkan keradangan. Alkohol dan klorin hanya boleh digunakan sebagai pembasmi kuman untuk membunuh virus, bakteria, dan mikroorganisma yang terdapat di permukaan benda mati, seperti jalan raya, pagar, kenderaan bermotor, perabot rumah tangga yang sering disentuh oleh banyak orang, dan lain-lain. Walau bagaimanapun, penggunaan cecair pembasmi kuman pada permukaan objek tetap harus sesuai dengan arahan penggunaan yang disarankan. Selain itu, tidak pasti bahawa disinfektan yang digunakan oleh orang ramai untuk menyemburkan mayat orang yang lewat mengandungi alkohol, klorin, dan hidrogen peroksida. Sebabnya ialah campuran kandungan disinfektan yang mereka gunakan tidak mengandungi zat, seperti alkohol dan klorin, sehingga tidak efektif dalam mencegah penyebaran virus korona.

Kaedah berkesan untuk mencegah penyebaran virus korona

Daripada menggunakan bilik desinfektan, apalagi menyemburkan disinfektan pada tubuh manusia, ada beberapa cara yang efektif untuk mencegah penyebaran virus korona, yaitu:

1. Basuh tangan anda dengan kerap

Basuh tangan anda dengan sabun dan air mengalir sekurang-kurangnya 20 saat.Salah satu kaedah yang paling berkesan untuk mencegah penyebaran virus korona adalah dengan kerap mencuci tangan anda. Pastikan anda mencuci tangan setelah menggunakan tandas, setelah batuk dan bersin, dan sebelum dan selepas makan. Anda boleh mencuci tangan menggunakan air dan sabun yang mengalir. Namun, jika anda sukar menemui jalan masuk ke air yang mengalir, anda boleh membersihkan tangan anda dengan pembersih tangan yang mengandungi sekurang-kurangnya 60% alkohol. Basuh tangan anda dengan air dan sabun yang mengalir atau larutan pembersih berasaskan alkohol (pembersih tangan) dapat membantu membuang dan membunuh virus yang mungkin terdapat di permukaan tangan anda. Pastikan anda mencuci tangan dengan cara yang betul sekurang-kurangnya 20 saat, okey?

2. Elakkan menyentuh mata, hidung dan mulut

Cara seterusnya untuk mencegah penyebaran virus korona adalah dengan mengelakkan menyentuh mata, hidung dan mulut anda, sehingga tangan anda bersih. Sebabnya, setiap hari anda boleh menyentuh objek yang ada di sekeliling anda. Sama ada anda menyedarinya atau tidak, objek ini dapat meningkatkan risiko menyebarkan virus di tangan anda. Apabila tangan anda menyentuh mata, hidung dan mulut anda, virus itu boleh memasuki badan anda dan membuat anda sakit.

3. Menjaga kebersihan ketika batuk dan bersin

Penting untuk menutup hidung dan mulut ketika bersin dan batuk.Ketika bersin dan batuk, pastikan anda menutup hidung dan mulut dengan bahagian dalam siku atau tisu anda. Dengan ini, anda dapat melindungi orang lain di sekitar anda, terutama orang tua dan orang yang mempunyai sejarah penyakit kronik tertentu, dari pelbagai virus, seperti selesema, selesema, hingga COVID-19, yang mungkin keluar melalui percikan cecair dari mulut dan hidung.

4. Menjaga kesihatan badan yang baik

Di tengah wabah virus korona, cara mencegah penyebaran virus korona tidak kurang pentingnya adalah menjaga kesehatan tubuh yang baik. Sekiranya anda merasakan bahawa anda telah menjaga tubuh anda dengan baik, maka kebimbangan atau ketakutan anda untuk dijangkiti penyakit ini tidak akan berlaku. Oleh itu, cubalah menerapkan gaya hidup sihat dengan langkah-langkah berikut:
  • Makan makanan yang seimbang dari segi pemakanan.
  • Ambil makanan tambahan vitamin untuk meningkatkan sistem imun, jika diperlukan.
  • Minum air secukupnya, sekurang-kurangnya 2 liter untuk orang dewasa.
  • Lakukan senaman dengan kerap di rumah.
  • Tidur yang mencukupi, sekurang-kurangnya 7-9 jam untuk orang dewasa.
  • Berhenti merokok dan minum alkohol.

5. Ikuti protokol ketibaan sehingga anda pulang setelah perjalanan

Jangan sentuh apa-apa semasa anda pulang setelah bepergian. Sekiranya ada ahli keluarga yang masih dalam perjalanan keluar dari rumah di tengah-tengah wabak korona, pastikan untuk mengikuti protokol untuk tiba di rumah setelah melakukan perjalanan di bawah untuk mengelakkan penghantaran virus korona:
  • Tanggalkan kasut anda di depan pintu, sebelum memasuki rumah.
  • Semburkan pembasmi kuman hanya pada barang yang anda bawa semasa dalam perjalanan. Contohnya, kasut, telefon bimbit, komputer riba dan lain-lain.
  • Buang resit atau kertas yang tidak diperlukan.
  • Jangan sentuh apa-apa dan jangan berehat dengan segera.
  • Basuh tangan dengan segera dengan sabun dan air mengalir.
  • Menanggalkan pakaian.
  • Mandi bersih.
  • Buat cecair pembasmi kuman anda sendiri: Cara membuat pembasmi kuman sendiri di rumah
  • Perlindungan semasa meninggalkan rumah: Peraturan di luar rumah semasa Wabak Virus Corona
  • Makanan tambahan untuk mencegah virus korona: Ambil Makanan Tambahan untuk Mencegah Virus Corona, Perlu atau Tidak?

Catatan dari SehatQ

Penggunaan bilik desinfektan atau penyemburan disinfektan pada tubuh tidak berkesan untuk mencegah penyebaran virus korona. Daripada membunuh virus dan mencegah penyebaran virus korona, kedua-dua perkara ini sebenarnya boleh membahayakan kesihatan tubuh manusia. Penyemprotan disinfektan sebagai cara untuk mencegah penyebaran virus korona hanya berkesan untuk membersihkan permukaan benda mati dari pelbagai virus, bakteria, atau mikroorganisma berbahaya lain yang sering disentuh oleh banyak orang.