Kesihatan

Punca Hyperemesis Gravidarum dan Gejala

Mual pada waktu pagi atau sakit pagi, dialami secara alami oleh wanita yang sedang hamil. Namun, ada yang mengalaminya dalam keadaan yang lebih teruk. Sebenarnya, sebilangan wanita hamil muda mengalami keadaan yang dikenali sebagai hyperemesis gravidarum. Keadaan ini tidak dapat disembuhkan. Tetapi jangan risau, hiperemesis gravidarum bersifat sementara, dan ada beberapa perkara yang boleh anda lakukan untuk melegakannya.

Punca hiperemesis gravidarum

Punca sebenar hiperemesis gravidarum masih belum diketahui. Namun, dipetik dari Klinik Cleveland saya, Sangat disyaki bahawa hiperemesis gravidarum pada wanita hamil muda dikaitkan dengan peningkatan hormon. Faktor risiko yang boleh menyebabkan hiperemesis gravidarum juga berpunca dari keadaan perubatan tertentu. Seorang wanita yang mempunyai keadaan berikut, berpotensi lebih besar untuk mengembangkan hiperemesis gravidarum.
  • Mempunyai sejarah keluarga hiperemesis gravidarum
  • Mempunyai anak kembar
  • Berat badan berlebihan
  • Mengalami kehamilan pertama saya
  • Penyakit trofoblastik (pertumbuhan sel yang tidak normal di rahim)
Sekiranya anda mengalami keadaan ini pada kehamilan pertama anda, maka anda berisiko menghidap hyperemesis gravidarum sekali lagi pada kehamilan berikutnya. Wanita pada trimester pertama kehamilan awal yang mengalami hiperemesis gravidarum, sering akan muntah, dengan intensiti berterusan. Keadaan ini mencetuskan masalah lain, seperti dehidrasi dan penurunan berat badan. Baca juga: 19 Gejala Kehamilan Yang Mesti Tahu Setiap Wanita

Gejala hiperemesis gravidarum

Gejala utama hiperemesis gravidarum adalah mengalami loya dan muntah semasa mengandung lebih dari 3-4 kali sehari. Diagnosis hiperemesis gravidarum dapat dilihat dari perkembangan gejala hingga ujian lebih lanjut seperti pemeriksaan air kencing. Secara amnya, sakit pagi hilang pada akhir semester pertama kehamilan. Walau bagaimanapun, hiperemesis gravidarum (HG) bertahan lebih lama. Anda boleh merasakannya antara minggu ke-4 dan ke-6 kehamilan. Selain mengalami loya dan muntah yang berlebihan, pesakit juga akan mengalami gejala hiperemesis gravidarum yang lain, seperti:
  • Sakit kepala
  • Sembelit
  • Sensitif terhadap bau
  • Pengeluaran air liur yang berlebihan
  • Inkontinensia kencing atau sukar membuang air kecil
  • Degupan jantung
Keadaan ini biasanya akan menjadi lebih teruk pada minggu ke-9 hingga ke-13 kehamilan. Selama ini, seorang wanita hamil akan mengalami muntah yang teruk. Sebenarnya, ada yang menghadapi kesukaran menjalankan aktiviti harian mereka kerana hiperemesis gravidarum.

Tahap hiperemesis gravidarum

Selain menyedari penyebab hiperemesis gravidarum, wanita hamil juga perlu menyedari tahap keparahan keadaan ini daripada gejala. Tahap hiperemesis gravidarum adalah seperti berikut:
  • Tahap satu: Wanita hamil terus muntah 3-4 kali sehari dan tidak boleh makan atau minum dalam 24 jam
  • Peringkat kedua: Keadaan wanita hamil semakin lemah seperti yang ditunjukkan oleh nadi lemah dan menguning bola mata disertai demam.
  • Fasa ketiga: Pada tahap terakhir ini, keadaan wanita hamil bertambah buruk dan dapat mengalami penurunan kesedaran, koma, nadi lemah, demam dan penurunan tekanan darah. Pada tahap ini, perkembangan janin mula terganggu dan boleh menyebabkan kelainan otak dan gangguan hati.
Sebelum berkembang dan menyebabkan keadaan yang lebih teruk, apabila mengalami loya dan muntah yang berlebihan, anda harus segera berjumpa doktor. Baca juga: Komplikasi Kehamilan yang Perlu Diperhatikan oleh Ibu Hamil, Salah satunya ialah Anemia

Komplikasi hiperemesis gravidarum pada wanita hamil muda

Bukan hanya untuk anda, hiperemesis gravidarum juga memberi kesan pada janin di rahim. Berikut adalah keadaan dan organ yang boleh mengalami komplikasi akibat hiperemesis gravidarum:
  • Hilang berat badan. Wanita boleh menurunkan lima peratus berat badan mereka
  • Buah pinggang tidak lagi berfungsi dengan baik. Akibatnya, anda cenderung membuang air kecil
  • Otot anda boleh lemah kerana kekurangan zat makanan, kekurangan cairan, dan kurang rehat
  • Pengeluaran air liur akan meningkat, apabila anda menghidap hiperemesis gravidarum. Akibatnya, anda boleh menjadi lebih mual daripada menelan air liur yang terlalu banyak
Keadaan ini tidak menyebabkan bayi keguguran. Namun, jika rawatan tidak dilakukan dengan segera, keadaan ini dapat menyebabkan organ tubuh wanita hamil gagal berfungsi dengan baik, sehingga bayi dapat dilahirkan sebelum waktunya.

Rawatan untuk Hyperemesis Gravidarum

Sekiranya anda menghidap hiperemesis gravidarum semasa mengandung, anda memerlukan rawatan, malah mungkin dimasukkan ke hospital. Kerana tanpa rawatan, bayi berpotensi dilahirkan sebelum waktunya, atau kurang berat badan. Sudah tentu kedua-dua perkara ini membahayakan kesihatannya. Cara paling mudah untuk mengatasi keadaan ini adalah dengan mengubah gaya hidup wanita hamil. Anda dinasihatkan untuk makan bahagian yang lebih kecil, tetapi lebih kerap. Perkara yang sama berlaku untuk minum. Kami mengesyorkan agar anda menggunakan jerami untuk minum. Jangan lupa untuk tidur lena, dan mengurangkan tekanan. Di samping itu, anda boleh mengambil 1-1,5 gram halia setiap hari. Anda boleh mencampurkannya dengan teh. Doktor juga menetapkan vitamin pirodoksin, yang juga dikenali sebagai vitamin B6. Vitamin B1 atau tiamin Ia juga dapat mengurangkan muntah. Sekiranya diperlukan, doktor akan merujuk anda untuk mendapatkan rawatan di hospital. Sekiranya anda ingin berunding secara langsung dengan doktor anda mengenai punca hiperemesis gravidarum dan cara mencegahnya, anda boleh melakukannyasembang doktor di aplikasi kesihatan keluarga SehatQ.

Muat turun aplikasinya sekarang di Google Play dan Apple Store.