Kesihatan

Trauma dan Masalah Lain, Inilah Kesan Psikologi Kekerasan Terhadap Wanita

Apabila keganasan terhadap wanita berlaku, orang pertama yang paling banyak terkena adalah mangsa. Malangnya, keganasan terhadap wanita, baik secara lisan, seksual, dan fizikal, tidak semudah itu sembuh seperti luka akibat kecederaan. Bukan hanya secara fizikal, tetapi kehidupan psikologinya juga dipertaruhkan. Setiap mangsa keganasan terhadap wanita bereaksi berbeza. Budaya, alam, dan konteks kehidupan yang dia jalani selama ini telah mempengaruhi cara dia bertahan dari kekerasan. Masa pemulihan bagi mangsa kekerasan terhadap wanita juga berbeza-beza.

Kesan keganasan terhadap wanita

Kehidupan orang yang pernah mengalami keganasan terhadap wanita tidak akan sama lagi. Kekerasan sedikit pun akan memberi kesan dan menjadi sebahagian dari hidupnya. Mungkin ada keganasan yang diabaikan oleh orang lain - terutama ketika undang-undang tidak memihak kepada wanita yang menjadi mangsa keganasan - tetapi masih bukan perkara remeh bagi mereka yang mengalaminya. Walaupun wanita yang telah mengalami keganasan telah berhasil keluar dari lingkaran negatif, jangan menganggap masalahnya berhenti di situ. Akan ada rangkaian kesan keganasan terhadap wanita bagi mangsa yang terselamat. Apa yang mungkin berlaku?

1. Reaksi emosi

Keganasan yang berlaku selama bertahun-tahun dan yang baru akan memberi kesan yang besar pada sisi emosi seorang wanita. Di satu pihak, yang terselamat mungkin merasa menyalahkan diri sendiri atau, sebaliknya, marah dengan keadaan itu. Biasanya, emosi negatif ini disertai oleh rasa takut, tidak percaya, kesedihan, kerentanan, dan rasa malu. Sangat mungkin orang yang mengalami keganasan terhadap wanita merasakan bahawa mereka tidak lagi layak. Pada akhirnya, semua jenis reaksi emosi akibat keganasan terhadap wanita membolehkan seseorang menutup diri dari orang-orang di sekeliling mereka. Bermula dari keluarga, rakan, rakan kongsi, bahkan dunia.

2. Kesan psikologi

Bukan hanya emosi, aspek psikologi mangsa kekerasan terhadap wanita juga akan terjejas. Sebenarnya, walaupun kekerasan yang dialaminya telah lama berlalu. Jenis kesan boleh merangkumi mimpi buruk yang berkaitan dengan keganasan, kilas balik, kesukaran untuk berkonsentrasi, kemurungan, hingga gangguan tekanan pasca-trauma. Sekiranya keadaan ini bertambah buruk, sebaiknya jangan biarkan ia dibiarkan begitu sahaja. Adalah salah untuk menganggap bahawa kesan psikologi terhadap mangsa keganasan terhadap wanita akan hilang dari masa ke masa. Seiring dengan kehidupan, akan ada pemetik api yang membuat kenangan buruk muncul kembali. Lebih baik jika mangsa diberi jenis terapi psikologi mengikut keadaan yang dialaminya.

3. Tindak balas fizikal

Sudah tentu, keadaan fizikal tidak boleh berlaku jika seorang wanita mengalami kekerasan. Sama ada keganasan yang hanya berlaku sekali atau berterusan - seperti dalam keganasan rumah tangga - akan ada kesan fizikal. Parut fizikal keganasan terhadap wanita mungkin mereda setelah beberapa lama. Walau bagaimanapun, reaksi badan dan fizikal tidak boleh berbohong. Akan ada perubahan mulai dari siklus tidur, pola makan, hingga tanggapan terhadap ancaman. Adalah masuk akal bahawa mangsa kekerasan terhadap wanita menjadi lebih sensitif terhadap suara atau sentuhan tertentu yang mengingatkan mereka akan keganasan yang mereka alami.

4. Keyakinan

Masih berkaitan dengan sisi psikologi, mangsa kekerasan terhadap wanita juga dapat mengalami masalah dengan keyakinan diri. Sekali lagi, ini berlaku kerana mereka sering mengalami keganasan sehingga mereka merasa tidak berguna. Apabila keyakinan diri ini runtuh, ada kemungkinan menyebar ke perkara lain, seperti kegelisahan yang berlebihan dalam situasi tertentu, menghindari tempat atau orang tertentu, selalu merasa sedih, dan bahkan pemikiran bunuh diri atau keinginan untuk mengakhiri hidup. [[Artikel berkaitan]]

Bagi mangsa yang selamat, perlukah kita bercakap atau diam?

Dilema mengenai apa yang harus dilakukan apabila mangsa keganasan terhadap wanita berlanjutan hingga ke hari ini. Tidak sedikit yang melaporkan apa yang menimpanya, tanpa menghiraukan apakah undang-undang itu berpihak kepada mangsa. Sebaliknya, lebih banyak mangsa memilih untuk berdiam diri. Sama ada rasa takut diancam oleh pelaku, terjebak dalam situasi yang sukar, atau merasakan bahawa sesuatu akan menjadi lebih baik suatu hari nanti. Sesungguhnya memutuskan untuk berdiam diri memberikan gambaran seolah-olah semuanya masih terkawal. Mangsa dapat merasa sihat. Namun, apabila kesan keganasan terhadap wanita telah mengubah banyak perkara secara fizikal, emosi, dan psikologi, inilah masanya untuk mendapatkan bantuan profesional. Jangan meremehkan pentingnya bercerita atau mencari pertolongan profesional dalam hal keganasan terhadap wanita. Mengelakkan akar masalah hanya akan menjadi strategi jangka pendek untuk menenangkan diri. [[berkaitan-artikel]] Tetapi sayangnya, ini sebenarnya akan menyebabkan kesukaran jangka panjang yang lebih rumit. Menahan emosi, mengelakkan pencetus trauma, atau bahkan merasakan bahawa keganasan yang mereka alami adalah permulaan penderitaan psikologi jangka panjang. Yang terselamat tidak bersendirian. Terdapat banyak wanita di luar sana yang juga mengalami keganasan. Sekiranya undang-undang itu tidak memihak kepada mangsa, ingatlah bahawa masih banyak profesional yang dapat membantu menguruskan emosi dan trauma yang berkaitan dengan keganasan yang mereka alami.