Kesihatan

Tidak Lulus PPDB, Inilah Cara Menjaga Mentaliti Anak-Anak Supaya Mereka Tidak Turun

Baru-baru ini, Kemasukan Pelajar Baru (PPDB) di DKI Jakarta telah menimbulkan banyak polemik. Ini kerana banyak pelajar yang lebih muda daripada rakan sekelas rata-rata merasa sukar untuk memasuki sekolah negeri terpilih kerana kemasukan dilakukan mengikut urutan usia. Ini menjadikan sebilangan pelajar memilih untuk menangguhkan sekolah selama satu tahun sekiranya tahun ini mereka tidak dapat diterima masuk ke sekolah awam. Sementara itu, beberapa ibu bapa juga memberi kesaksian bahawa anak-anak mereka sering menangis, murung, mengurung diri di bilik mereka, dan pendiam kerana tidak dapat menghadiri sekolah awam pilihan mereka kerana usia. Kesukaran mencari sekolah ini boleh menyebabkan perasaan gagal pada anak-anak dan pada masa ini peranan ibu bapa sangat penting agar mental anak tidak jatuh.

Anak-anak gagal dalam PPDB, inilah yang boleh dilakukan oleh ibu bapa

Penyelesaian teknikal seperti mendaftarkan anak-anak di sekolah swasta sebagai sandaran, atau memilih jalan masuk lain selain daripada pengezonan sudah tentu ada di fikiran ibu bapa. Tetapi tidak kurang pentingnya, ibu bapa juga perlu menolong anak-anak menangani kegagalan yang telah mereka terima. Apabila anak-anak dapat memproses kegagalan dengan cara yang sihat, kesihatan mental mereka akan terjaga dan risiko anak-anak mengalami kemurungan, tekanan, dan gangguan mental yang lain dapat dikurangkan. Berikut adalah langkah yang boleh diambil oleh ibu bapa untuk membantu anak-anak mereka menangani kegagalan.

1. Jadilah teladan yang baik

Kegagalan dalam PPDB bukan sahaja membuat anak kecewa, tetapi juga ibu bapa, dan anak-anak memahami perkara ini. Oleh itu, anda perlu menjadi contoh yang baik kepada anak-anak anda ketika menghadapi kekecewaan. Sekiranya anda dapat menanganinya dengan tenang, maka anak akan melihatnya dan mempelajarinya sebagai contoh. Sementara itu, jika sebaliknya, terdapat kecenderungan untuk kanak-kanak meniru perkara yang sama.

2. Membantu anak-anak mengekalkan harapan

Salah satu perkara yang memburukkan lagi perasaan kecewa dan gagal adalah harapan yang terlalu tinggi. Sudah tentu, semua orang akan mengharapkan yang terbaik ketika melakukan sesuatu. Walau bagaimanapun, jangkaan ini harus dijaga agar tidak terlalu tinggi.

3. Membantu kanak-kanak mengenali kekuatan dan kebolehan mereka

Mengalami kegagalan boleh membuatkan keyakinan diri anak jatuh. Oleh itu, anda perlu bercakap dengannya mengenai kekuatan dan kebolehannya, supaya keyakinannya bertambah lama.

4. Tunjukkan anak anda bahawa anda selalu menyayanginya

Apabila anak merasa kecewa dan gagal, pelukan hangat dari ibu bapa dapat membantu mengangkat beban di fikirannya. Tunjukkan bahawa walau apa pun yang berlaku, anda akan selalu menyayanginya.

5. Bercakap dari hari ke hati

Luangkan masa untuk berbual dari hati ke hati dengan anak anda. Jadilah pendengar yang baik semasa anak anda meluahkan perasaannya terhadap kegagalannya. Jangan mengganggu dan jangan mengatakan perkara seperti, "Ini bukan masalah besar," atau "Bukan apa-apa." Kerana ukuran kekecewaan setiap orang adalah berbeza dan tidak memandang rendah perasaan anak.

6. Membantu anak-anak menangani tekanan dari media sosial

Semasa kanak-kanak merasakan rasa kecewa atau gagal, media sosial dapat membuat perasaan itu bertambah buruk. Terutama, jika dia membandingkan dirinya dengan pencapaian rakan-rakannya yang lain. Oleh itu, ibu bapa harus mula membincangkan topik ini dengan anak-anak mereka. Jangan biarkan anak anda melampiaskan kemarahannya di media sosial tanpa kawalan, dan membuat hubungannya dengan rakannya menjadi lemah. Sekiranya boleh, gunakan maklumat yang dia dapatkan di media sosial sebagai alat untuk anak-anak belajar bahawa dalam kehidupan, kita kadang-kadang merasa sedikit ketinggalan atau kadang-kadang harus menjauh dari orang yang dekat. Anak-anak dapat belajar menangani kejadian ini dengan hati yang tenang agar tidak memburukkan keadaan. [[Artikel berkaitan]]

Catatan dari SehatQ

Menghadapi kegagalan tidaklah mudah bagi sesiapa sahaja, termasuk kanak-kanak. Dengan polemik PPDB atau kemasukan pelajar baru yang menyukarkan kanak-kanak yang lebih muda daripada rakan sekelas rata-rata untuk mencari sekolah, risiko anak-anak merasa kecewa dan gagal juga meningkat. Ibu bapa perlu menangani situasi ini dengan baik, agar mental anak dapat dijaga.