Kesihatan

7 Kesalahpahaman Tertinggal Tentang Selaput Dara dan Keperawanan

Hingga kini, salah tanggapan terbesar yang membahayakan wanita adalah menghubungkan selaput dara dengan keperawanan. Ramai orang bergelut dengan bagaimana untuk mengetahui sama ada selaput dara itu telah terkoyak atau tidak, tetapi itu bukan satu-satunya petunjuk keperawanan seseorang. Tidak ada yang berhak mengganggu keperawanan seseorang, terutama berdasarkan pada apakah selaput dara itu robek atau tidak. Keperawanan adalah konsep bukan biologi. Tidak ada kaedah perubatan yang dapat menguji keperawanan seseorang dengan tepat.

Memecahkan salah tanggapan mengenai selaput dara

Beberapa kesalahpahaman mengenai selaput dara dan keperawanan yang perlu diluruskan termasuk:

1. Kesalahpahaman: selaput dara adalah parameter keperawanan

Gagasan bahawa selaput dara adalah bukti keperawanan seseorang sudah usang dan tidak boleh digunakan lagi. Selaput dara adalah sisa tisu yang terletak di bukaan faraj. Membran ini tersisa dari proses pembentukan vagina pada embrio di dalam rahim. Umumnya, selaput dara itu kelihatan seperti cincin atau tisu berbentuk sabit di pinggir bukaan faraj. Jadi, sama sekali tidak ada hubungan antara selaput dara dan keperawanan.

2. Kesalahpahaman: setiap wanita dilahirkan dengan selaput dara

Sekiranya cara untuk mengetahui selaput dara telah terkoyak atau tidak masih dijadikan panduan oleh beberapa orang, sudah tentu ia hanya akan menimbulkan kekeliruan. Sebabnya, tidak semua wanita dilahirkan dengan selaput dara di dalam vagina. Anatomi faraj setiap wanita berbeza. Lahir tanpa rangkaian ini juga biasa.

3. Kesalahpahaman: selaput dara selalu terkoyak kerana penembusan

Kesalahpahaman ketinggalan zaman yang lain adalah tanggapan bahawa wanita harus berdarah ketika mereka melakukan malam pertama atau penembusan seksual untuk pertama kalinya. Darah ini kemudian dipercayai keluar dari selaput dara yang koyak. Sebenarnya, ada banyak perkara lain yang boleh menyebabkan selaput dara robek. Bermula dari air mata semula jadi kerana aktiviti fizikal seperti berbasikal, menunggang, gimnastik, atau memanjakan faraj seperti melancap. Seiring bertambahnya usia, selaput dara cenderung menjadi lebih kurus. Maksudnya, tidak perlu lagi menghubungkan himne dengan keperawanan seseorang. Sebaliknya, tidak perlu melarang wanita melakukan aktiviti fizikal hanya kerana takut merobek selaput dara. Harga diri seorang wanita bukan sahaja dinilai oleh pujiannya.

4. Kesalahpahaman: selaput dara mempunyai fungsi fisiologi

Di dalam tubuh manusia, terdapat beberapa bahagian yang tidak memberikan fungsi. Istilah bagi bahagian badan yang tidak memberikan fungsi fisiologi khusus ini adalah struktur vestigial. Keadaannya sama seperti gigi kebijaksanaan atau lampiran. Dulu dikatakan bahawa selaput dara dapat melindungi vagina dari bakteria. Namun, anggapan ini rosak kerana selaput dara tidak menutupi faraj sepenuhnya. Sekiranya selaput dara menutupi faraj sepenuhnya, tidak mungkin seorang wanita mengalami haid.

5. Kesalahpahaman: merobek selaput dara selalu menyakitkan

Kesalahpahaman bahawa selaput dara yang terkoyak akan menyebabkan kesakitan dan pendarahan juga mudah dilanggar. Ramai orang tidak merasakan apa-apa ketika selaput dara mereka terkoyak. Sebabnya adalah kerana selaput dara menjadi lebih nipis seiring bertambahnya usia.

6. Kesalahpahaman: kesakitan menembusi kerana terkoyak selaput dara

Terdapat banyak sebab mengapa penembusan pertama - bahkan yang kedua dan seterusnya - boleh menyakitkan. Kesakitan ini bukan hanya disebabkan oleh air mata selaput dara sahaja. Pencetus boleh disebabkan oleh kekurangan pelincir, tidak berpengalaman, atau foreplay yang tidak optimum. Selaput dara bukanlah sesuatu yang perlu dibimbangkan pada kali pertama anda melakukan hubungan seks. Walaupun sakit, berkomunikasi dengan pasangan anda. Terdapat banyak cara mengatasi kesakitan miss V selepas melakukan persetubuhan yang tidak ada kaitan dengan selaput dara.

7. Kesalahpahaman: selaput dara dapat dilihat dengan mudah

Tidak penting untuk melihat bagaimana mengetahui apakah selaput dara telah terkoyak atau tidak kerana selaput ini tidak dapat dilihat dengan mudah. Walaupun menggunakan alat seperti cermin dan lampu suluh, selaput dara tidak akan kelihatan seperti bahagian anatomi faraj yang lain. Selain itu, selaput dara juga tidak dapat dirasakan dengan jari. Sekiranya pasangan itu menembusi dengan zakar atau tidak penjarian, mereka juga tidak akan merasakan selaput dara. [[Artikel berkaitan]]

Catatan dari SehatQ

Sangat tidak relevan apabila ada pihak yang masih menghubungkan selaput dara dengan keperawanan seseorang. Terutama jika ada ujian bodoh seperti ujian keperawanan kerana tidak ada satu kaedah perubatan yang dapat menguji keperawanan seseorang. Juga penting untuk diingat bahawa keperawanan bukanlah konsep biologi atau perubatan. Sudah waktunya untuk kesalahpahaman di sekitar selaput dara sebagai parameter utama untuk menilai wanita dihapuskan. Sekiranya anda ingin mengetahui lebih lanjut mengenai kesalahpahaman mengenai selaput dara dan keperawanan, tanya doktor secara langsung dalam aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Muat turun sekarang di App Store dan Google Play.