Kesihatan

Cara memberi pernafasan buatan semasa kecemasan

Memberi pernafasan buatan adalah pertolongan pertama bagi seseorang yang sukar bernafas. Terdapat beberapa cara untuk memberi pernafasan buatan dengan atau tanpa alat pernafasan. Memahami teknik ini akan membolehkan anda memberi pertolongan dalam keadaan kecemasan, sementara menunggu bantuan perubatan.

Teknik pernafasan buatan

Untuk membuka saluran udara dan membekalkan oksigen kepada seseorang yang mengalami kesukaran bernafas, terdapat beberapa teknik pernafasan buatan. Pernafasan buatan ini dapat dilakukan secara manual tanpa alat, atau menggunakan peralatan perubatan di hospital. Berikut adalah beberapa cara untuk memberi pernafasan buatan:

1. Pernafasan buatan mulut ke mulut

Pernafasan mulut-ke-mulut buatan dilakukan tanpa bantuan alat. Pernafasan mulut-ke-mulut buatan adalah sebahagian daripada resusitasi kardiopulmonari (CPR) atau bantuan pernafasan (PRK). Teknik ini adalah teknik pernafasan buatan manual tanpa alat. Kaedah ini boleh dilakukan oleh sesiapa sahaja dalam keadaan kecemasan. Anda boleh melakukan teknik ini sementara menunggu bantuan perubatan tiba. Berikut adalah langkah-langkah untuk memberi pernafasan buatan dari mulut ke mulut:
  • Pastikan pesakit berada di tempat yang selamat
  • Sahkan tahap kesedaran pesakit dengan memanggil dengan kuat dan mengetuk bahu
  • Sekiranya tidak ada tindak balas dan nadi dan pernafasan tidak dapat diraba, lakukan CPR terlebih dahulu. Resusitasi dilakukan dengan menekan (mampatan) pada dada 30 kali dan memberi pernafasan buatan 2 kali
  • Semasa memberi nafas penyelamat, pastikan saluran udara terbuka melalui mulut
  • Angkat dagu menggunakan dua jari
  • Cubit hidung pesakit sehingga ditutup dengan tangan yang lain
  • Tarik nafas dalam-dalam melalui hidung dengan mulut tertutup
  • Letakkan mulut anda di atas mulut pesakit, hembuskan ke saluran udara
  • Sekiranya dada pesakit kelihatan naik dan bernafas lagi, ini bermakna kaedah ini telah berjaya
  • Sekiranya dada pesakit tidak mendongak, ulangi kaedah ini
Walaupun cukup praktikal kerana tanpa alat, kaedah memberi pernafasan buatan ini berisiko tinggi menyebarkan penyakit melalui mulut titisan . Di samping itu, kaedah ini biasanya dilakukan bersamaan dengan CPR. Sementara itu, lesen khas diperlukan agar seseorang dapat melakukan CPR. Dalam pandemik, anda boleh melakukan teknik CPR sehingga bantuan tiba. Tidak perlu pernafasan dari mulut ke mulut. [[Artikel berkaitan]]

2. Selang (kanula hidung) dan topeng oksigen

Tiub oksigen atau topeng digunakan untuk menolong seseorang bernafas apabila oksigen tidak mencukupi. Alat pernafasan ini biasanya diberikan kepada pesakit yang mengalami masalah pernafasan, seperti asma atau penyakit pernafasan lain. Tiub oksigen fleksibel dan diletakkan terus di kedua lubang hidung. Sementara itu, topeng oksigen biasanya boleh menutup hidung dan mulut. Kedua-duanya dihubungkan terus ke pengatur silinder oksigen. Penggunaan selang dan topeng oksigen adalah cara memberi pernafasan buatan yang boleh dilakukan di rumah atau dengan bantuan pegawai perubatan di hospital.

3. Pengudaraan topeng injap beg (BVM)

Penggunaan ambubag adalah salah satu cara memberi pernafasan buatan oleh pegawai perubatan Topeng injap beg , juga disebut beg ambu, adalah beg yang dapat mengembang dengan sendirinya dengan hujung yang dihubungkan ke sumber oksigen. Peranti ini digunakan untuk menyediakan pengudaraan bagi orang yang mengalami kesukaran bernafas. Memberi pernafasan buatan dengan beg ambu adalah prosedur kecemasan yang dilakukan sehingga intubasi selesai. Penggunaan BMV ini memerlukan kemahiran khas dua pekerja kesihatan. Selain itu, kedudukan pesakit dan saluran udara mesti betul. Lebih-lebih lagi jika pesakit mengalami kecederaan pada tulang belakang.

4. Intubasi

Intubasi endotrakeal adalah prosedur perubatan yang dilakukan dengan meletakkan tiub khas ( tiub endometrium ) di saluran angin (trakea) melalui mulut atau hidung. Penempatan melalui mulut biasanya dilakukan dalam keadaan kecemasan untuk membuka saluran udara. Tiub akan disambungkan ke ventilator mekanikal untuk membantu pernafasan.

Keadaan yang memerlukan pernafasan buatan

Salah satu pertolongan pertama bagi orang yang lemas adalah pernafasan buatan.Oksigen adalah salah satu keperluan asas untuk bertahan hidup. Kekurangan bekalan oksigen dalam tubuh boleh menyebabkan pelbagai kerosakan organ, termasuk otak, hingga menyebabkan kematian. Melancarkan jurnal yang diterbitkan oleh American Heart Association, keadaan kesihatan berikut dapat menyebabkan seseorang mengalami kesukaran bernafas, termasuk:
  • Tenggelam
  • Kecederaan serius
  • Gangguan paru-paru
  • Susah bernafas
  • Berhenti bernafas
  • Serangan jantung
[[Artikel berkaitan]]

Catatan dari SehatQ

Pelbagai keadaan kecemasan yang menyebabkan kesukaran bernafas boleh berlaku pada bila-bila masa dan di mana sahaja. Sebagai pertolongan cemas dalam keadaan darurat, tidak ada salahnya memahami teknik memberi pernafasan buatan. Bantuan yang cepat dan sesuai dapat menyelamatkan nyawa seseorang, sementara menunggu bantuan perubatan tiba. Walau bagaimanapun, dalam keadaan pandemi Covid-19, pemberian bantuan pernafasan dari mulut ke mulut tidak digalakkan. Ini kerana terdapat risiko jangkitan yang tinggi. Hubungi nombor kecemasan dan segera ke hospital sekiranya anda melihat seseorang sesak nafas atau bahkan berhenti bernafas. Penggunaan silinder oksigen atau oksigen mudah alih juga boleh menjadi pertolongan cemas, terutama bagi pesakit Covid-19 yang mengalami penurunan ketepuan oksigen (kurang dari 95%) atau sesak nafas sementara menunggu bantuan perubatan tiba. Sekiranya anda masih tidak pasti mengenai langkah dan kaedah memberi pernafasan buatan, anda boleh berjumpa secara langsung di talian gunakan ciri sembang doktor dalam aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Muat turun aplikasi di Stor aplikasi dan Google Play sekarang!