Kesihatan

Memahami Mekanisme Rasa Bau dan Gangguan Yang Mungkin Menyerang

Manusia mempunyai lima sistem deria, yang semuanya penting untuk menyokong kehidupan, salah satunya adalah deria bau. Deria bau membolehkan anda mencium benda-benda di sekeliling anda. Melalui sensor bau, anda dapat mengesan bau busuk yang mungkin memberi isyarat bahaya, atau bau yang menyenangkan yang dapat menenangkan fikiran.

Memahami mekanisme deria bau

Sistem penciuman adalah sistem penting dalam mekanisme deria bau. Indera penciuman, atau juga disebut sistem penciuman, adalah sistem deria yang berfungsi untuk mencium bau. Sistem ini akan menerima, memproses, dan mentafsirkan aroma yang kita hirup. Lima deria ini juga dikenali sebagai sensor kimia. Ini menjadikan deria bau dapat mengesan unsur-unsur kimia yang berasal dari makanan, objek di sekitar, bahkan tingkah laku seksual. Mekanisme deria bau bermula apabila hidung menghidu bau tertentu. Sel-sel di hidung, yang disebut sel penciuman, akan memproses dan menyebarkannya ke otak untuk diterjemahkan. Dari sana, anda akan mula mengenali bau apa yang anda bau.

Gangguan bau yang mungkin berlaku

Sama seperti bahagian atau sistem badan yang lain, deria bau juga berisiko untuk sejumlah masalah kesihatan. Berikut adalah beberapa gangguan penciuman yang biasa dan mungkin:

1. Anosmia

Anosmia adalah kehilangan keupayaan untuk berbau. Ini adalah salah satu ciri khas Covid-19, penyakit yang kini endemik. Apabila anda menghidap anosmia, anda tidak menghidu apa-apa. Ini bermakna bahawa anda benar-benar kehilangan keupayaan untuk mencium.

2. Hiposmia

Hyposmia menyebabkan penurunan keupayaan untuk mencium sesuatu. Sekiranya anosmia membuat anda tidak dapat mencium bau sama sekali, hiposmia membuat anda kehilangan keupayaan untuk berbau separa (separa).

3. Phantosmia

Adakah anda pernah mencium sesuatu, tetapi tidak tahu dari mana asalnya bau itu? Keadaan ini dipanggil phantosmia, aka halusinasi penciuman. Seperti yang disebutkan di Mayo Clinic, phantosmia adalah halusinasi penciuman yang membuat anda mengesan kehadiran bau, yang sebenarnya tidak ada di sekitar anda. Keadaan ini boleh berlaku akibat kecederaan kepala atau jangkitan saluran pernafasan atas.

4. Parosmia

Mirip dengan phantosmia, parosmia adalah perubahan keupayaan untuk menafsirkan bau yang biasanya disedut. Orang yang mengalami parosmia biasanya cenderung selalu berbau busuk. Sebenarnya, sumber bau di sekitarnya mungkin mempunyai bau yang berbeza daripada bau yang dihidu. Bersama dengan phantosmia, parosmia dikategorikan sebagai gangguan penciuman dysosmik. Dysosmia adalah gangguan deria penciuman yang membuat otak tersilap memahami bau. [[Artikel berkaitan]]

Cara mengatasi gangguan penciuman

Menghirup aroma tertentu dapat membantu mengatasi gangguan penciuman.Sebenarnya, gangguan penciuman adalah gejala atau kesan yang timbul kerana penyakit tertentu. Sebagai contoh, anosmia mungkin merupakan gejala Covid-19 atau selesema. Beberapa keadaan lain juga dapat menyebabkan gangguan bau, termasuk cedera di kepala yang menyebabkan kerosakan saraf, jangkitan pernafasan, penuaan, hingga penggunaan ubat-ubatan tertentu. Sebab itu, cara menanganinya juga berbeza bergantung pada perkara yang menyebabkannya. Anda boleh berjumpa doktor ENT untuk mengetahui penyebabnya dan mendapatkan rawatan yang tepat. Walau bagaimanapun, beberapa pakar mengesyorkan beberapa cara untuk menahan saraf penciuman yang telah terganggu. Dilaporkan dari Sekolah Perubatan Harvard , Anda boleh mencuba menghirup minyak pati dengan lemon, kayu putih, cengkeh, atau aroma lain setiap hari.

Cara mencegah gangguan penciuman

Mencuci hidung adalah salah satu cara untuk menjaga kesihatan deria bau.Kebanyakan gangguan deria bau disebabkan oleh penyakit tertentu yang membuat sel penciuman terganggu. Itulah sebabnya mengelakkan penyebab penyakit adalah salah satu cara untuk menjaga kesihatan bau anda. Berikut adalah beberapa cara untuk mengekalkan deria bau yang sihat:

1. Elakkan terdedah kepada alergen

Alergi boleh menjadi salah satu sebab anda mengalami gangguan penciuman seperti hiposmia. Kajian yang diterbitkan di Jurnal Alergi dan Imunologi Klinikal menyebutkan bahawa orang yang mengalami alahan lebih kerap mengalami penurunan keupayaan untuk berbau daripada mereka yang tidak menghidap. Ini kerana pendedahan berterusan kepada alergen dapat membuat saraf penciuman di hidung membengkak dan menjadi radang. Itulah sebabnya anda harus menjauhi alergen, seperti debu, serbuk sari, atau bulu binatang untuk menjaga kesihatan deria bau.

2. Mencuci hidung

Mencuci hidung dengan larutan garam juga dapat membantu menjaga rasa bau anda dengan sihat. Kaedah ini dapat membersihkan hidung daripada debu atau alergen lain yang menyebabkan anda berisiko mengalami kerengsaan hidung.

3. Meningkatkan sistem ketahanan badan

Jangkitan saluran pernafasan atas juga merupakan salah satu sebab anda mengalami masalah dengan deria bau anda. Jangkitan ini umumnya disebabkan oleh virus, seperti selesema, yang boleh merosakkan sel penciuman. Meningkatkan sistem imun adalah salah satu cara utama untuk mencegah jangkitan pernafasan atas. Dengan cara itu, anda juga dapat mengelakkan risiko gangguan penciuman. Bau yang tidak baik menyebabkan kerosakan pada sel penciuman di hidung anda. Walau bagaimanapun, sel-sel ini unik kerana mereka dapat tumbuh semula selepas itu. Ini bermaksud bahawa kehilangan atau penurunan keupayaan untuk berbau kerana anosmia atau masalah penciuman lain hanya sementara. Sekiranya aduan yang tidak dapat anda bau sudah lama berlaku dan tidak sembuh, segera berjumpa doktor. Anda juga boleh mencuba tanya doktor melalui perkhidmatan aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Muat turun sekarang masuk App Store dan Google Play .