Kesihatan

Menyalahkan Mangsa Adalah Sikap Negatif Yang Harus Dielakkan

Bukan rahsia lagi bahawa keadilan tampaknya tidak berada di pihak mangsa keganasan seksual. Daripada mendapat keadilan setelah berani menyuarakan penderitaannya, apa yang berlaku adalah mangsa menyalahkan. Mangsa dianggap sebagai orang yang bersalah. Ini hanya beberapa contoh, kerana mangsa menyalahkan boleh berlaku mengenai apa sahaja. Kenyataannya, kecenderungan menyalahkan mangsa mungkin tersekat ke dalam minda manusia dari tahap yang sangat asas. Ini bukan hanya bermaksud menuduh mangsa secara langsung, tetapi juga dapat menghubungkan apa yang telah dilakukan oleh mangsa dengan apa yang telah terjadi kepadanya.

Kesan negatif mangsa menyalahkan

Walaupun mangsa menyalahkan secara semula jadi diprogramkan ke dalam minda manusia, ini bukanlah sesuatu yang boleh dibanggakan. Walaupun untuk sesuatu yang remeh seperti melihat seseorang tersandung ketika berjalan, maka terlintas di fikiran mangsa menyalahkan bahawa dia tidak memperhatikan jalan di hadapannya. Sebilangan kesan negatif dari mangsa menyalahkan adalah:
  • Tidak dapat melihat sesuatu secara objektif
  • Meminggirkan mangsa yang terselamat dari kejadian
  • Mengabaikan perbuatan jenayah
  • Buat mangsa enggan bercakap atau melaporkan kejadian itu
Tanpa sedar, perlakukan secara kolektif mangsa menyalahkan mewujudkan sistem yang tidak memihak kepada mangsa. Tidak kira berapa banyak pergerakan atau tindakan sosial yang menyokong mangsa, masih menjadi amalan mangsa menyalahkan masih berkekalan hingga ke hari ini.

Dari mana asalnya mangsa menyalahkan?

Secara psikologi, mangsa menyalahkan Ini boleh berlaku kerana ada rasa mengabaikan keadaan orang lain. Ditambah dengan perasaan unggul yang membuat seseorang cenderung merasa kurang empati dengan apa yang dialami orang lain. Secara khusus, ahli psikologi percaya pada kecenderungan mangsa menyalahkan secara paradoks dari keperluan asas bahawa dunia ini adalah tempat yang baik. Untuk mewujudkannya, perlu ada alasan yang masuk akal untuk semua yang berlaku di sekitar. Sebenarnya, dalam kehidupan seharian, ada banyak berita menakutkan yang sebenarnya berlaku. Sebagai bentuk perlindungan terhadap semua ketakutan itu, ada kecenderungan untuk melakukannya mangsa menyalahkan sehingga perkara malang atau malang terasa "jauh" dari diri mereka sendiri. Masih menyokong kecenderungan mengenai mangsa menyalahkan Dalam kes ini, ahli psikologi dari University of Massachusetts memanggil perspektif ini "pandangan dunia andaian positif" Pada tahap tertentu, kebanyakan manusia percaya bahawa bumi adalah tempat yang baik. Oleh itu, perkara baik juga akan berlaku pada orang baik. Lebih khusus lagi, orang yang memikirkan perkara ini merasa baik terhadap diri mereka sendiri dan tidak akan mengalami musibah atau menjadi mangsa. Malangnya, semua kepercayaan ini sering tanpa disedari membuat orang melampaui kecenderungan untuk melakukan sesuatu mangsa menyalahkan. Untuk menjadikan dirinya selesa di tengah banyak kes jenayah di sekitarnya, manusia secara psikologi merasakan bahawa mangsa memang telah melakukan sesuatu yang membuatnya mengalami kejahatan tersebut. Dilaporkan dari halaman STARS (Trauma Seksual dan Perkhidmatan Pemulihan), kecenderungan untuk mangsa menyalahkan sebenarnya adalah bentuk pembelaan diri. Dengan berbuat demikian, ada perasaan "berpisah" dari mangsa dan kepercayaan bahawa tidak ada yang buruk akan terjadi kepada anda. [[Artikel berkaitan]]

Mangsa Menyalahkan adalah sikap yang boleh dicegah

Walaupun ada kecenderungan mangsa menyalahkan telah diprogramkan dalam minda manusia, tidak bermaksud tidak dapat dielakkan. Kata bertentangan dari mangsa menyalahkan adalah empati. Apabila orang merasa empati, maka kecenderungan untuk mangsa menyalahkan akan hilang. Untuk mengelakkan penampilan mangsa menyalahkan, apa yang boleh dilakukan adalah:

1. Membina empati

Segera membina rasa empati ketika mendengar sebarang jenayah atau berita buruk. Posisikan diri anda sebagai mangsa supaya anda dapat merasakannya dan mengelakkan perangkap minda mangsa menyalahkan.

2. Menyingkirkan fikiran yang tidak perlu

Apabila anda mengalami kemalangan atau menjadi mangsa jenayah, tentu tidak ada yang mahu dipersalahkan. Tidak ada yang mahu dilihat sebagai memprovokasi tindakan jenayah. Tidak ada yang mahu trauma. Untuk itu, buang pemikiran mangsa menyalahkan kerana hanya akan membuat mangsa merasakan semua itu.

3. Realistik

Fikirkan secara realistik bahawa dunia ini bukanlah tempat yang selamat selamanya. Maksudnya, tidak ada tindakan jenayah sedikit pun yang dapat difahami. Oleh itu, rasa berpihak kepada mangsa yang berani bersuara atau melaporkan perbuatan jenayah yang berlaku kepadanya akan menjadi lebih besar.

4. Tiada berat sebelah jantina

Selain berpihak, kadang-kadang berat sebelah jantina juga membenarkan seseorang melakukan mangsa menyalahkan tanpa sedar. Jadi, keluarkan elemen tersebut jantina ketika datang kepada mangsa. Sebagai contoh, tindakan gangguan seksual yang sering dikaitkan dengan wanita, sebaliknya, boleh dianggap normal ketika mangsa adalah seorang lelaki. [[Artikel berkaitan]]

Beza mangsa menyalahkandengan mangsa bermain

Walaupun kedengaran serupa,mangsa menyalahkandanmangsa bermainadalah dua istilah yang berbeza. mangsa bermain adalah salah satu cara bagi seseorang untuk mengatasi masalah dengan mengambil peranan sebagai mangsa, baik secara sedar dan tidak sedar. Menurut pakar, mangsa bermain biasanya dilakukan oleh mereka yang merasa takut dan tidak berani mengakui kesilapan dalam diri mereka. Ketakutan ini secara umum akan dirasakan kerana kebimbangan mengenai tekanan atau penentangan dari orang lain yang membuat pelaku mangsa bermain ambil peranan sebagai mangsa terlebih dahulu. Ini akan dilakukan sebelum dilabel sebagai pihak negatif oleh masyarakat sekitar. Selain itu, mangsa bermainsecara amnya akan bersilang denganmangsa menyalahkan. Mangsa Menyalahkan adalah tindak balas terhadap peristiwa atau tragedi yang menimpa orang lain, dan sering menunjukkan sikap menyalahkan mangsa tanpa mendengar penjelasan terlebih dahulu. Ini adalah tindak balas terhadap peristiwa di mana terdapat mangsa dan pelaku.

Catatan dari SehatQ

Membina rasa empati terhadap orang lain tidak boleh salah. Ia tidak mudah pada mulanya, terutama bagi orang yang tinggal di bandar dengan kehidupan yang cepat dan individualistik. Tetapi jangan biarkan empati memudar sehingga perasaan dan kebaikan di hati anda tidak pernah pudar.