Kesihatan

Bayi yang Tidak Berkhasiat dan Ciri-Cirinya Yang Harus Diperhatikan Oleh Ibu Bapa

Setiap ibu bapa mahu anak mereka membesar dan berkembang dengan cara yang ideal dan normal. Namun, sebilangan bayi berisiko kekurangan zat makanan dan kekurangan zat makanan yang masih menjadi masalah berduri di banyak negara. Apakah tanda-tanda bayi yang kekurangan zat makanan?

Tanda-tanda bayi yang kekurangan zat makanan

Bayi yang kekurangan zat makanan dapat menunjukkan gejala yang harus diperhatikan oleh kedua ibu bapa. Beberapa tanda bayi yang kekurangan zat makanan termasuk:

1. Berat badan rendah

Salah satu ciri utama bayi yang kekurangan zat makanan adalah masalah berat badan. Anak kecil anda akan mengalami penurunan berat badan, kenaikan berat badan yang perlahan, atau kekurangan berat badan. Sekiranya anda melihat bahawa anak anda mengalami kesukaran untuk menambah berat badan atau menurunkan berat badan, ibu bapa harus segera membawanya ke doktor. Gejala kekurangan zat makanan pada bayi memerlukan pemeriksaan dari doktor sehingga tidak cukup untuk memberi perhatian dari luar.

2. Panjang badan yang tinggi atau pendek

Ciri-ciri bayi yang kekurangan gizi juga ditunjukkan oleh ketinggian atau panjang badan mereka. Kekurangan zat makanan boleh mencetuskan terbantut , iaitu tinggi atau panjang badan rendah yang tidak sesuai dengan usianya.

3. Perut membengkak

Selain berat badan dan panjang badan yang pendek, ciri-ciri bayi yang kekurangan zat makanan juga dapat dilihat dari perut. Sekiranya perut anak kecil anda membesar atau membengkak, anda harus segera berjumpa doktor. Malnutrisi akut pada bayi kerana kekurangan protein dengan gejala pembengkakan di perut disebut kwashiorkor.

4. Lebih cerewet

Bayi yang kekurangan zat makanan juga dapat dilihat dari perubahan tingkah laku. Biasanya, bayi yang kekurangan zat makanan akan menjadi lebih rewel dan kelihatan gelisah.

5. Tiada tenaga

Kekurangan zat makanan pada bayi dapat menjadikan mereka kurang bertenaga dan kurang ceria daripada dulu. Anda juga perlu memeriksa si kecil kepada doktor sekiranya dia tidur lebih lena.

Pelbagai penyebab bayi tidak berkhasiat

Bayi yang kekurangan zat makanan boleh berlaku disebabkan oleh pelbagai faktor. Untuk merawat bayi yang kekurangan zat makanan atau kekurangan gizi, doktor perlu melakukan pemeriksaan mendalam mengenai penyebabnya. Pelbagai penyebab bayi kekurangan zat makanan termasuk:

1. Keperluan kalori tidak dipenuhi

Bayi yang kekurangan zat makanan boleh berlaku kerana kekurangan kalori dari susu formula atau susu ibu. Pada bayi yang diberi susu formula, kemungkinan susu yang disediakan tidak sesuai dengan keperluannya. Faktor ekonomi juga boleh menyebabkan keperluan kalori kanak-kanak dan bayi tidak dipenuhi.

2. Kesukaran makan kerana keadaan perubatan tertentu

Sebilangan bayi boleh kekurangan zat makanan dan kekurangan gizi kerana keadaan perubatan tertentu, sama ada mereka dilahirkan sebelum waktunya atau mempunyai penyakit jantung kongenital. Gangguan ini menyukarkan bayi untuk menerima makanan dari luar

3. Badan sukar menyerap dan mengekalkan nutrien

Selain tidak mempunyai selera makan, beberapa bayi juga sukar menyerap dan mengekalkan nutrien. Contohnya, bayi yang mengalami cirit-birit kronik akan menyukarkan badannya untuk mengekalkan nutrien dan kalori daripada makanan. Sementara itu, keadaan perubatan seperti penyakit hati kronik, alergi gluten, dan fibrosis kistik boleh mempengaruhi kemampuan bayi untuk menyerap dan menyimpan nutrien yang masuk ke dalam tubuhnya. Keadaan ini boleh mencetuskan kekurangan zat makanan pada bayi anda. [[Artikel berkaitan]]

Catatan dari SehatQ

Terdapat beberapa tanda bayi kekurangan zat makanan yang perlu diperhatikan, termasuk berat badan rendah, panjang badan pendek, dan perut bengkak. Untuk mendapatkan maklumat lain mengenai bayi yang kekurangan zat makanan, anda boleh tanya doktor dalam aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Aplikasi SehatQ tersedia secara percuma di Appstore dan Playstore yang memberikan maklumat kesihatan bayi yang boleh dipercayai.